Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

Solo Travel: DUBLIN, Ireland

Ya ampun… kelupaan nulis pengalaman solo traveling saya yang pertama bulan May lalu, haha.. Ya udah lah sok dimulai aja ceritanya…

DESTINATION

Akhirnya! Satu mimpi saya terwujud: jalan-jalan sendirian. Maturnuwun Gusti! *sujud syukur*

Jadi ya, udah bertahun-tahun, saya tuh kepengeeeen banget melancong sendirian. Pokoknya sebelum umur 40, udah harus terkabul! Sayangnya semua rencana yang sudah saya susun beberapa kali harus gagal karena satu dan lain hal. Tapi waktu semakin mepet. I dont get any younger. Makanya saya mutusin, tahun ini gak boleh gagal lagi. Jadi sok lah atuh ke Dublin!

Kenapa Dublin?

Hmm, tadinya rencana awal saya pengen ke Granada, Spanyol, buat liat Al Hambra. Tapi setelah berulang kali gagal jadi ya udah ganti haluan. Lagian yang paling penting, Dublin memenuhi 3 kriteria tujuan solo traveling:

  1. Europe: gak terlalu jauh, dan relatif aman.
  2. Tempat di mana saya gak kenal siapa-siapa. Jadi gak ada resiko kenalan atau keluarga yang ngambeg kalau saya gak bisa nginep di tempatnya atau gak mau diajak ketemuan. (GR hahaha). Tapi serius, ini kan niatnya jalan-jalan sendiri bukan reunian.
  3. Dapet tiket murah (sesungguhnya inilah penentunya huahahahah).

HOSTEL

Setelah menentukan tujuan dan beli tiket pesawat, saya langsung booking hotel. Tapi kemudian, saya mikir… hey, kenapa gak coba nginep di hostel? Let’s do it alllll the way! Jadilah saya pesan satu bed di sebuah hostel, satu kamar isi 4 orang perempuan. Total strangers.

Jujur, acara nginep di hostel ini yang paling bikin deg-degan sebelum berangkat. Berkali-kali saya hampir cancel dan mo ganti pesen kamar hotel biasa. Tapi niat saya urungkan karena:

  1. Mahal. Setelah pesen hostel saya baru nyadar kalau harganya jauh banget ya ama kamar hotel (you think😑). Dan setiap mikir berapa duit yang bisa diirit, saya jadi urung. Lumayan kalau dibeliin lipstik wardah bisa dapet sekebon (kalau lipstik chanel bisa setengah lusin lah) 😆
  2. i challenged myself to be out of my comfort zone. Kan katanya mo traveling solo… masa bobo rame-rame gak berani…

Ketika pertama kali check in, selain dikasih card key saya juga dikasih seperangkat seprai, sarung bantal dan duvet cover. Pas di kamar, ternyata room mates yang lain belum datang jadi saya bebas milih tempat tidur. Ya udah saya langsung nyiapin tempat tidur dan beberes dikit lalu saya menyimpan barang-barang di rak di bawah tempat tidur yang bisa dikunci. Habis itu saya keluar jalan-jalan deh.

Untungnya saya sempet google dan nge-youtube tips and tricks nginep di hostel. Jadi saya udah siap bawa handuk sendiri, sendal, cermin (ada sih di kamar tapi dari pada rebutan kan?), dll. Ternyata nginep di hostel itu seru dan butuh organisasi khusus. Kalau nginep di kamar hotel kan bisa bebas mo berantakan atau gak pake baju juga gak papa, tapi kalau di hostel kita mesti pinter atur strategi kapan mesti mandi, bawa barang apa ke kamar mandi, dan setelah semua selasai mesti dimasukin lagi ke rak…

Oya, meskipun banyak anak-anak muda yang berback packing tapi bukan berarti isinya pada dekil-dekil ya… banyak kok yang mature dan rapih-rapih. Malah saya sempet liat wanita setengah baya yang jadi tamu. Salutlah kalau udah sepuh masih suka traveling!

Pada akhirnya aku hepi sekali bisa traveling solo, dan nginep di hostel. Bukan cuma bebas lepas mo kemana-mana sendirian tapi juga seru ketemu banyak orang (see point below).

THE PEOPLE I MET

Ketika kita berpergian sendiri kayaknya adaaaaa aja orang yang ngajak ngobrol, nolongin, sampai ngasih gratisan. Aduh aku bahagia hahaha.

Saya ketemu dua kakak beradik dari Italia yang jadi room mates saya di hostel. Mereka lagi nengokin kakak mereka yang lagi kuliah di sana. They are so pretty and super sweet sampai ketika saya pamit pulang kita berpelukan seperti teletubbies. It’s funny how you can just bond with stranges like that. Padahal kita juga cuma ngobrol sebentar ketika dandan bareng pagi-pagi sebelum masing-masing ngacir melakukan kegiatan masing-masing.

Selain dua adik kakak itu, ada juga cewek dari New York dan cewek dari German yang juga sempet ngobrol ngalor ngidul sama saya.. Lalu pas tour ke Northern Ireland, saya duduk sebelahan sama cewek dari Amrik yang kebetulan ada di London pas Royal Wedding dan ikut piknik di pelataran Windsor castle. Dia nunjukkin foto yang dia jepret waktu penganten lewat pas naik kereta kuda “I was THAT close!” katanya histeris. Hahaha! Si mbak sumringah banget cerita tentang betapa serunya traveling ke Windsor, ikut piknik bersama ratusan ribu orang di rerumputan sekeliling istana. Katanya udara saat itu cerah banget dan semua orang happy… serasa pesta rakyatlah pokoknya. Kebayang sih serunya…

Selain itu, saya kenalan sama cowok dari Cina yang tinggi dan ganteng ala-ala cowok di drama Jepang atau Korea. Begitu tau kalau saya sendirian, si mas selalu siap nawarin diri jadi tongkat selfie alias fotografer pribadi. Sampai kadang, saya belum kepikiran foto dia udah minta telpon saya sambil nyuruh: Sana berdiri di sana biar aku foto. Ceklek. Hauahaha… who needs tongsis right?

Ada juga pasangan suami istri yang sudah lumayan sepuh ngebayarin saya naik bis. Bapak-bapak dari Filipin yang ngajakin ngobrol sambal bolak-balik nasehatin supaya hati-hati… sampai ditraktir makan malam sesame turis.

Memang kayaknya kalau kita lagi sendirian, orang lebih tertarik untuk berinteraksi dibanding kalau kita rame-rame. Mungkin sayanya juga yang lebih open dan hepi, nggak sejudes biasanya, hahaha.

FLEXIBLE

Yang ini jelas ya, kalau sendirian kita gak usah mikirin orang lain, tunggu-tungguan atau kompromi. Pokoknya bebas ngikutin kemauan sendiri. Mau berangkat pagi, atau siang, pulang malam atau subuh, terserah! Mau makan, jalan kaki sampai pegel, atau duduk-duduk di taman sampai bosen gak ada yang ngebawelin. Untungnya saya tipe orang yang gak melulu harus berinteraksi sama orang lain. Bahkan saya cenderung penyendiri. I love being on my own, and often I need time alone. Suka pusing kalau mesti ngeladenin orang ngomong melulu. Makanya, jalan sendirian begini ideal banget buat saya. I can spend the entire time with the most interesting person in the world: me! Mhuahahahaha.

Flexibilitas ini gak cuma nguntungin diri sendiri tapi juga orang lain.

Jadi pas penerbangan pulang saya kebagian tempat duduk 11B. Tadinya udah mau pindah karena gak suka duduk di tengah tapi karena gak mau nambah bayar, ya udah pasrah aja, toh cuma 1.15 menit flight. Sampai di bangku, 11B udah ada yang nempatin. Aku tanya dong ke mbaknya. ternyata, dia duduk di situ karena bangkunya 12B udah ada yang nempatin. Usut punya usut, ternyata mbak yg harusnya duduk di 12E salah tempat. Ya udah saya bilang, gpp mbak sampeyan duduk aja di situ biar aku yang ke 12E. Wes, ayem di 12E (tengah) ada bapak dan anaknya dateng, ya udah saya berdiri kasih jalan si anak ke window seat, eh si bapak duduk di bangku saya. Yo wes gak masalah, mungkin mereka mau jejeran… aku tinggal geser duduk di 12D. Gak lama muncul mbak2 bilang, loh ini tempat saya. Trus aku bilang iya harusnya saya duduk di sebelah tapi ada si bapak. Si bapak nanya… loh kami mestinya di 11E dan F… oh salah ya?? Yo wes mereka pindah ke bangku depan trus si mbak nanya to complicate the matter apa saya mau tukeran sama pacar nya yang duduk di 10D? Akhirnya aku pindah lagi ke 10D sambil ngomong “that’s the joy of travelling alone. i am very flexible today!” diiringi ucapan terimakasih bertubi2 dan senyuman penumpang lain yang udah mengikuti drama tempat duduk dari tadi. Bingung? ini ringkasannya 11B➡️12B➡️12E➡️12D➡️10D Walaupun ngerasa seperti ayam yang digusah-gusah tapi saya yakin kalau ada pemilihan penumpang paling bersahabat pasti saya menang. Hikmahnya… aku jadi dapet duduk di aisle. Yay!

Ya begitulah, salah satu hikmah traveling sendirian!

VERDICT

Jadi, apakah solo traveling ini merupakan yang pertama dan terakhir buat saya?

Ohhh, tentu tidak!

Kalau ngikutin kemauan sih, sebulan sekali kalau bisa saya bakal solo travel. Sayangnya isi dompet dan jatah cuti sangat terbatas. Belum lagi kewajiban sebagai istri, ibu, mama kucing endebre-endebre yang masih menanti.

Kesimpulannya, saya akan berusaha buat solo traveling at least setahun sekali.

Hopefully one day, kalau si neng udah rada gedean, saya bisa jalan-jalan sendiri ke tempat yang rada jauhan dan rada lamaan. AMIN!

So, on to the next destination!

Advertisements

6 comments on “Solo Travel: DUBLIN, Ireland

  1. nyonyasepatu
    June 27, 2018

    Fannnnn, bagus bgt sih dan seru2 gimana gitu ya jalan sendirian

    Like

  2. fanhar
    June 27, 2018

    makasih Non… bangettt bangett serunyaaa… 😀

    Like

  3. FibeCanada
    June 29, 2018

    I love it….

    Like

  4. veronica5277
    July 10, 2018

    wiiii… seruuuu seruuu seruuuu…

    Like

  5. Pingback: Egypt (1): Marsa Alam | Four Seasons In Belgium

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on June 26, 2018 by in bla bla bla, jalan-jalan.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: