Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

#BuJo

Bujo, apa itu bujo? Sejenis makanan kah?

Nope, Bujo bukan singkatan dari BUbur kacang iJO, melainkan bullet journal yang sekarang lagi heitsss digemari kawula muda. Ciee kawula muda.. hahaha…

Jujur saja, tadinya saya sama sekali gak tertarik dengan tren ini, tapi lama kelaman, saya jadi tergoda juga...

Gara-gara Bujo,
saya jadi bisa bernostalgia dengan kegemaran coret-coret planner jaman sekolah dulu, atau istilah kerennya jaman now – doodling; nulis-nulis sambil mencurahkan hasrat kreatif meskipun saya gak punya bakat kaligrafi atau gambar-gambar cantik hahaha (biasa lah ya, kemampuan berbanding terbalik dengan keinginan).

Dulu tuh waktu masih muda, saya seneng banget nulis-nulis di planner atau agenda. Saya juga sempet punya buku yang isinya lirik-lirik lagu favorit, yang
biasanya disalin dari majalah Hai, dengan tulisan tangan melingker-lingker lengkap dengan gambar hati dan teman-temannya. Buku ini sempat populer and dipinjem sana – sini jaman SMA dulu. Pokoknya jauh lebih terkenal dari pada yang punya hahhaha…

Selain itu, saya juga sempat punya diary bersama dengan teman se-genk. Tentunya penuh dengan cerita-cerita curhat ala AADC atau Dilan dan Milea, lengkap dengan gambar dan
sticker warna pastel… imut sekali pokoknya lah…
😅😅😅

Ketika beranjak dewasa, saya masih suka coret-coret di agenda. Tapi lambat laun, coret-coretnya makin simpel dan praktis. Agendanya juga makin
mengecil. Gak ada lagi gambar-gambar unyu, atau tulisan yang artsy… dan lama-lama bahkan kebiasaan
ini pun menghilang karena semua diganti menjadi digital.

Setiap appointments ditulis di agenda di smartphone.
Catatan-catatan disimpan di aplikasi notes.
Pokoknya, jadi jarang banget menggunakan media cetak lagi.

Walaupun sudah gak punya agenda, tapi hasrat coret-coret saya masih kental dan biasanya cuma bisa tercurahkan saat kerja dan sewaktu meeting, di mana
tangan saya pasti sibuk ngurek-ngurek kertas. Entah bikin benang kusut, nulis catetan, bikin kotak-kotak, zig-zag, nulis nama berkali-kali atau apalah. Kadang bikin gambar gak jelas dan biasanya baru berhenti kalau udah diliatin pak bos yang selalu tahu kapan saya
mulai kehilangan perhatian sama apa yang lagi dibahas.
Hihihi!

Tapi ya gitu, semua hanya sebatas pada coret-coret gak nyeni aja…

Sekitar 3 tahun yang lalu, saya mulai menggunakan buku agenda lagi di kantor untuk mengatur jadwal kerja sehari-hari. Sejak itu setiap akhir tahun saya heboh mencari-cari
agenda baru yang bakal digunakan untuk tahun berikutnya. Walaupun isi agendanya juga standard banget (ya urusan kerjaan semua)… tapi tetap aja, bikin semangat! Sementara itu untuk urusan pribadi, saya masih setia menggunakan aplikasi-aplikasi digital di smartphone.

Agenda Moleskine yang saya pakai di kantor

Awal January ini, saya iseng liat video soal bujo di youtub. Sejak itu saya tergelitik kepingin mulai lagi untuk mencurahkan hasrat seni saya yang
pas pasan ini ahhaaha. Sempet ragu juga sih, karena takut warm warm 🐔💩… tapi akhirnya saya nekat dan membeli bukunya plus beberapa stationery (ohhh
I love buying pens etc 😀)

Sebenernya apa sih bujo itu?

Bujo itu adalah sistem organisasi dengan mengunakan note book yang bisa kita sulap menjadi planner, agenda, diary, tracker, vision planner, sketchbook atau apapun sejauh
kreativitas kita.

Bujo yang saya pilih berupa buku dengan dot grid paper, jadi halamannya polos tapi ada titik2 tipis yang bisa digunakan sebagai pedoman buat bikin table, gambar, atau menulis.

Dan karena niatnya minimalis (sebenernya ini alasan karena gak bakat gambar), maka saya memilih untuk pakai warna monochrom buat bujo saya. Jadi untuk stationary, saya cuma pake pen warna hitam, putih dan abu-abu untuk aksen. Cita-citanya sih mau ditambah sticker dan washi tapes monochrome, tapi belum nemu yang pas euy…

Niat awal saya bikin bujo terutama adalah untuk menulis gratitudes diary setiap hari, tapi lambat laun bujo saya melebar fungsinya untuk macem-macem hal.

So far, ini yang saya buat untuk bujo saya:

1. Resolusi 2018

Basically, ini cuma nyalin dari apa yang
saya tulis di sini, dengan harapan, semakin sering dibaca, semakin nyantel di otak dan akan diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. AMIN!

abaikan gambar ilustrasinya. i told you bakat seniku minussss hahahaha

2. Fitness tracker

Di sini saya nyatet jadwal olah raga, program clean eating, mood, dan general condition macem kalau hari itu kepala pusing atau perut mules. Lumayan bikin nambah semangat
juga bujo ini. Happy rasanya setiap kali saya berhasil nyentangin kalau habis olah raga.


3. Reading List and Book To Read List

Reading List

Seperti namanya, isinya daftar buku yang sudah selesai saya baca. Ini juga lumayan ngebantu saya untuk melihat progress sudah sejauh mana
(karena salah satu resolusi tahun ini adalah banyak baca buku), sekaligus untuk ditulis di blog.

Book to read list

Nah, yang ini isinya jauh lebih panjang dari Reading List karena isinya buku-buku yang keliatan menarik untuk dibaca.
Biasanya inspirasinya dari teman-teman yang posting buku yang sedang mereka baca di socmed. Atau daftar bestseller di toko buku terutama toko buku di airport saat sedang travelling. Nyontek buku yang lagi dibaca orang di pesawat/bus/kereta. Atau rekomendasi
dari Amazon berdasarkan buku-buku yang saya beli sebelumnya.

4. Movies/series to watch

Self explanatory ya. Sama kayak poin sebelumnya, tapi ini untuk buku atau TV series

5. Spending Log and Expense Tracker

Demi resolusi “Menuju Dompet Sehat 2018” saya memutuskan untuk mencatat semua pengeluaran di bujo. Eh gak semua deng. Cuma yang berhubungan dengan kebutuhan sekuler dan lifestyle pribadi aja. Bulan Januari lalu sempet bikin di app tapi lalu males. Lebih berasa kalau di bujo begini dan baru deh terpampang nyata duit saya larinya kemana. Hahaaha. Perasaan gak beli apa-apa tapi kok bokek. Nah kalau ditulis begini baru deh… gak bisa ngelak lagi 😆😆😆

6. Cleaning schedule

Ibu-ibu sekali yah ahaha…

Jadi, cleaning schedule ini lebih ke ngingetin buat declutter dan beberes aja. Contohnya ngesortir baju-baju di lemari setiap 6 bulan sekali, ganti sikat gigi, ngebalik matras, descaling
washing machine/dishwasher, dsb. Biar gak kelupaan, soalnya saya kan biasa ‘ntar sok ntar sok’ jadi suka bablas kalau gak dijadwalin begini.
Harapannya, kalau udah diplanning begini jadi lebih rajin. Paling gak biar ada motivasi buat nyentangin check liat di Bujo lah. 😎

7. Road to minimalism

Nah ini seperti yang pernah saya tulis di sini. Kurang lebih sama dengan poin di atas.
Dalam rangka rumah yang lebih rapih dan minimalis, jadi dibuat lah rencana-rencana dan plan-plan untuk beberes dan menyingkirkan barang-barang yang kurang berguna.
Sayangnya lebih menyenangkan bikin schedule di bujo daripada beneran aksi bersih-bersih. Hahaha…

Tapi semoga tetep rajin ya…

8. Gratitude journal

Nah ini nih yang penting banget dan jadi alasan utama saya bikin Bujo. Sebenernya saya aslinya adalah orang yang gampang bersyukur and sedikit-sedikit terharu dengan segala keberuntungan
saya. Tapi akhir-akhir ini saya suka merasa kalau saya harus memaksakan diri untuk berterimakasih.

Nah dengan menuliskan paling tidak 3 hal menyenangkan setiap hari, semoga bisa mengembalikan my positive atittude and mindset.


9. Habit Tracker


10. Selain hal-hal yang udah disebut di atas, saya juga menulis hal-hal ini di Bujo;

Itinerary/ Holiday Plan
Reminders

Goals

Ideas

Bucket list

Monthly Planner

DLL

So far sih saya masih rajin cenderung obsessed nyoret-nyoret di bu jo. I found this routine to be therapeutic. Makanya yang tadi cuma pengen bikin gratitude journal dan planning yang standar-standar aja jadi merambah ke mana-mana. Dan walaupun jadi banyak pengulangan atau salah-salah di Bujo saya, but i kindda like it. Just like life itself, the imperfections make things more interesting. Tsaaahhh… 😎

How about you?

Do you do bu-jo or any other organisation planning system? Share dong… Plus kalau ada tips-tips, jangan lupa tulis di komen…

Thanksssss,

Fanny

Advertisements

16 comments on “#BuJo

  1. layangseta
    March 1, 2018

    Saya lebih suka memakai Midori daripada Moleskine, Karena sifat universalnya dan dapat di utik* sesukanya..

    Like

    • fanhar
      March 1, 2018

      oh baru tau ada merek Midori

      Like

      • layangseta
        March 1, 2018

        Iyaaaa, saya suka karena isinya juga dapat kita ganti suka suka

        Like

  2. n1ngtyas
    March 1, 2018

    Lucu juga idenya. Sayangnya aku bukan tipe orang kreatif. Jadilah isi diary-nya cuma versi digital aja di blog :p

    Liked by 1 person

  3. bebe'
    March 1, 2018

    Jadi pingin ikutaaaaaan.. sekalian biar bisa puas coret2 🤣🤣

    Like

    • fanhar
      March 1, 2018

      ayo ikutannn… lo kan jago kaligrafi be..

      Like

  4. ndu.t.yke
    March 2, 2018

    Aku sampe tahun 2016 masih suka banget ya tiap awal taon berburu agenda tahunan. Tapi sayangnya dr tahun ke tahun itu agenda cm dipake sebulan dua bulan doank. Abis itu mubazir. Kayaknya aku lebih nikmati proses NYARInya deh drpd NGISInya hehehe. Skrg to do list ku cuma pake aplikasi NOTES aja di hp tapi pake sistem bujo jg. Dikasih emotikon lucu2 gitu.

    Like

    • fanhar
      March 2, 2018

      haha kalau aku justru semua yang digital serba praktis dan fungsional dan yg non digital baru deh heboh. eh kecuali buat urusan kerjaan ya. kalau itu seminimal mungkin gak sempet soalnya hahaha. tulisannya aja cakar ayam.

      Like

      • ndu.t.yke
        March 2, 2018

        Tulisanku klo lowercase, skrg jelek deh. Krn udah jarang sekali nulis kan. Klo uppercase masih mendingan. Trs nulis dikit, udah capek

        Like

        • fanhar
          March 2, 2018

          kalau gampang capek itu faktor U kayaknya Tyk.. hahahha

          Like

          • ndu.t.yke
            March 2, 2018

            Wkwkek apalagi kadang selain gampang capek, pake acara tremor pulak ini tangan pas dipake nulis. #akusudahmenua

            Liked by 1 person

  5. Maya
    March 2, 2018

    iiih mba bujo nya rapi bangeeet. Dulu tuh aku rajin banget beli agenda atau planner tapi cuma rajin belinya aja isinya mah engga. Abis sebel, tulisanku tuh kan acak2an alhasil agenda aku gak ada manis2nya dan malah kayak buku catatan utang mamak2 pasar. Berbanding kebalik banget sama agendanya yg cakep. Bisa sih nulis rapi, tapi lamaaaa hahahaha

    Like

    • fanhar
      March 2, 2018

      ya ampun rapi apanyaaa hahaha. makasih loooh. ini jg mulai lagi dan surprisingly therapeutic haha

      Like

  6. nyonyasepatu
    March 3, 2018

    Tulisan tanganmu bagus ya Fan 😻

    Like

    • fanhar
      March 3, 2018

      waksss. makasih hahahaha. dulu waktu masih muda lebih bagus ini udah berubah hahaha

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s

Information

This entry was posted on March 1, 2018 by in bla bla bla, Review.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: