Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

Road to Minimalism

Berawal dari liat postingannya Ninit di sosial media tentang buku “Goodbye, Things” karya Fumio Sasaki, saya jadi kepengin baca buku ini. Langsung deh buru-buru beli di kindle dan mulai saya baca pas liburan di Indonesia Juli lalu.

Saya suka gaya tulisan Sasaki yang lugas, gampang dicerna dan masuk di akal saya. Nggak bertele-tele atau menye-menye. Kebetulan, saya memang sudah sering merasa sumpek di rumah karena kebanyakan barang. Sebenarnya sih lumayan sering juga saya bebersih dan ngebuangin barang-barang yang sudah gak kepake. Tapi sepertinya rasio belanja saya gak sebanding dengan beres-beres. Jadinya tetep saja rumahnya berasa penuuuuuhhh…

Sudah sekitar 10 tahun saya tinggal di rumah ini. Saya ingat, dulu waktu baru pindah dari apartemen mungil ke sini, rasanya legaaaa banget. Seperti pindah dari kotak sepatu ke kotak kardus yang jauh lebih besar. Apalagi rumah ini banyak banget ruangan penyimpanannya. Mulai dari rumah kebun, gudang, basement, attic, sampai built-in closets. Tapi ya gitu, dari yang kosong melompong lama-lama jadi penuh gara-gara hobi saya menimbun barang. Saking banyaknya barang dan tempat penyimpanan, saya suka lupa menaruh barang di mana. Dan karena males nyari, mending beli baru saja. Haduh… gimana nggak jadi padet rumahnya.

Pas baca buku ini, saya langsung berniat bukan hanya akan beberes begitu balik ke Belgia, tetapi juga MENGURANGI barang-barang. Dan benar saja, walaupun belum berhasil menangani seisi rumah, tapi sejauh ini rasanya lega karena sudah sukses membuang banyak barang yang sudah tidak (terlalu) diperlukan lagi. Rumah terasa lebih lega. Hatipun jadi lapang.

Eh beneran loh. Gak bohong. It feels liberating to throw some things away. Rasanya kita gak cuma terbebaskan dari sampah fisik aja tapi juga sampah batin yang menggerogoti jiwa. Halah apaan sihhh hahaha. Tapi serius loh ini.

Iya, it’s a big project. Iya, gak gampang. Iya, banyak alasan yang bikin suka malas. Tapi entah kenapa, saya tetap semangat. Mungkin efek lega dan bebas plus bonus rumah lebih rapi yang bikin saya jadi lebih rajin dari biasanya. Ini ada beberapa tips dari saya, yang terinspirasi dari buku ini plus pengalaman pribadi:

1. Start small

Gak usah muluk-muluk cuti seminggu dengan niat bakal beberes seluruh rumah. Curi-curi waktu senggang barang satu dua jam aja dulu. Mulai dari beresin laci. Kalau capek berhenti. Besok terusin lagi laci yang lainnya. 

2. Membuang bukan berarti tak sayang

Barang yang punya nilai nostalgia buat kita, pasti gak tega buat dibuang. Ya gak papa, simpan aja beberapa, tapi gak perlu semua. Bayangin kalau kita menyimpan semua hasil karya anak dari balita. Busyet mau ditaruh di mana? Mendingan pilih beberapa. Simpan di satu kotak kenangan, atau kalau perlu dibingkai. Sisanya,  buang deh (kalau rajin, bisa difoto dulu). Biasanya, justru kalau cuma sedikit barang kenangan yang disimpan maka kita malah bakal lebih menghargai dan mudah menikmatinya. Gak kebanyakan debu, tersimpan rapi dan gampang diakses.

3. Jarang/gak dipake?

Baju yang jarang dipake (atau dalam kasus saya malah ada beberapa yang masih ada label harganya, alias gak pernah dipakai), baju yang gak bikin kita merasa cantik, lipstik warna pink barbie tapi bikin kita gak pede memakainya, sepatu high heels yang dibeli menghabiskan satu bulan gaji tapi bikin pincang… sudahlah. Hibahkan saja atau buang. Sayang? Takut mubazir? Loh, lebih mubazir mana barang itu ngabis-ngabisin tempat dan menuh-menuhin pikiran kita atau dilungsurin ke orang yang bisa memanfaatkannya lebih baik? 

4. Lebih baik mencegah dari mengobati

Nah, ini yang paling menantang buat saya. Secara prinsip saya dari dulu ‘mending nyesel beli dari gak beli’. Tapi prinsip racun ini mesti dibuang jauh-jauh. Mau barang murah atau gratis sekalipun, kalau gak dipake cuma akan jadi seonggok debu di sudut lemari. Be selective. Buy only when you need/love it.

5. Gak usah sok kreatif

Ini tips yang bikin saya senyum-senyum sendiri pas baca buku si mas Sasaki ini. Hayooo siapa di antara kita yang hobi ngumpulin kotak cantik dengan alasan ‘ah bagus nih buat bungkus kado’? Lalu saatnya beneran sudah ada kado yang perlu dibungkus, lupa deh kalau punya si kotak cantik. 

6. Sisihkan dulu

Masih belum yakin bisa mengucapkan selamat tinggal dengan beberapa barang? Coba deh disisihkan dulu. Kalau selama sekian waktu nggak dicari, ya udah buang!

7. Inget, masih bisa beli lagi!

Ini alasan paling ampuh buat saya kalau udah mulai dilanda keraguan. Malah kayaknya jadi pengin buangin semua barang supaya ada alasan bisa belanja lagi.

8. Bikin list dan foto before after

Biar makin semangat dan terorganisir, gak ada salahnya bikin list, kalau perlu tambahkan skala prioritas. Trus, setiap kali satu proyek selesai, kita centang deh. Puas rasanya! Bikin foto before after juga membantu kita merasakan progress secara nyata. Jadi pengin puk-puk diri sendiri kalai sudah sukses menangani satu bagian rumah.

9.Minimize information, minimize clutters in your mind

Gak cuma barang fisik yang perlu kita kurangi, tapi juga hal-hal gak penting yang suka bikin pikiran kita penuh dan hati berantakan. Jaman sekarang kan kita sering dibajiri informasi mulai dari yang hoax sampai gosip nggak jelas, tuh. Nah ini perlu dihindari. Juga pikiran negatif, ketakutan yang nggak mendasar, mikirin banget apa omongan orang tentang diri kita… those things will only clutter our minds. Jadi sama kayak soal belanja barang… kita juga mesti selektif memilih mana yang beneran perlu dipikirin, mana yang nggak.

Ada satu cerita yang bikin saya semakin happy gara-gara beberes ini. Jadi, sewaktu Jo mau membuang mainan Alyssa waktu kecil di container park, dia ketemu ibu-ibu yang bengong. Memang, barangnya masih bagus banget. Trus si Ibu nanya, boleh nggak buat dia aja karena ada 2 anak imigran yang numpang di rumahnya. Tentu aja langsung Jo kasih, malah dia nambahin kalau dia masih punya satu lagi di bagasi. Si ibu langsung senang sekali. Kamipun bahagia, bisa bikin orang senang dan semoga dua anak itu suka ya dengan si kuda lumping dan gerobak-gerobakaannya πŸ™‚ Sayang euy kita gak sempat foto. Tapi kira-kira begini bentuknya:

Menurut Sasaki, standar minimalis setiap orang berbeda. Jadi nggak usah merasa terintimidasi dan merasa harus hidup seperti para biarawan, atau pendekar minimalis ala Jepang yang bisa hidup dengan hanya satu koper barang. Tinggal sesuaikan saja dengan gaya hidup masing-masing. Kalau buat saya pribadi, cukup dengan mengurangi jumlah lipstik sekebon menjadi dua lusin saja, hahahaha!

Ini sebuah proses. Jalan yang panjang. Pelan-pelan saja asal kelakon. 

Kalau kami gimana? Punya tips dan pengalaman beberes atau menjadi minimalis? Share ya πŸ™‚

Advertisements

16 comments on “Road to Minimalism

  1. ndiievania
    August 19, 2017

    Poin nomor 5 aku bgt mbaa πŸ˜‚
    Belum lama ini sok2an ngikutin temen yg suka numpuk kardus trus dibikin macem2. Tapi apalah daya, ujung2nya cuma jadi tempat main laba2 doang. Hahaha…

    Kalau untuk beberes perintilan sih aku sering banget. Tiap bulan pasti ngecek, ada yg bisa dibuang atau nggak.

    Kalau untuk pakaian, biasanya 3-6bulan lah udah disortir, soalnya tetangga banyak banget yg nungguin hibahannya anak2. Jadi malah rajin bongkar2 deh 😁

    Like

    • fanhar
      August 19, 2017

      Wah kamu rajin ya… kalau aku printilan dan baju paling disortir 3-4 kali setahun. Tapi kali ini lebih “galak” mutusin buang apa gak buangnya hahaha.

      Like

  2. gabriella
    August 20, 2017

    Makin semangat buat beberes nih… yg sok kreatif itu tuh gw suka beli printilan diy, beli doang tapi bikinnya gatau kapan…

    Like

    • fanhar
      August 20, 2017

      Ella udah mulai baca buku ini ya? Gimana, bagus kan? Iya jadi tambah semangat ya

      Like

      • gabriella
        August 20, 2017

        Baru baca bab awal yg di sampel Fan. Bagus bukunya. Rencana pengin beli ebook nya sih.

        Like

        • fanhar
          August 20, 2017

          Gue jg beli ebook-nya. Biar gak tambah rommel hihihi

          Like

      • gabriella
        August 20, 2017

        Eiya kalo lo bisa sampe ganti motto dari mending beli daripada nyesel gak beli ya berarti efektiiiif!!! πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

        Like

        • fanhar
          August 20, 2017

          Hahaha iya banget. Mind setnya jadi berubahhh

          Like

  3. ndu.t.yke
    August 21, 2017

    Klo aku awal terinspirasi untuk declutter, pas ngeliat tayangan Oprah yg menghadirkan si declutter expert, Peter Walsh. Sebelum Lebaran, udah sempet mengeluarkan dr rumah, berkotak-kotak barang. Ntah dikasihkan ke orang atau dibuang. Lega rasanya mbak. Walo memang still a long way to go πŸ™‚

    Like

    • fanhar
      August 21, 2017

      Iya, kalau liat tayangan ttg declutter atau organizing memang seru ya. Bawaanya pengen beberes jadinya. Eh tapi minimizing ini beda loh sama declutter, kata mas Sasaki hihihi

      Like

      • ndu.t.yke
        August 21, 2017

        Oh beda yaa? Klo Sasaki sama si mbak Jepang yg beken itu (Marie Kondo apa sapa gt– ku tak hapal), sama gak prinsipnya?

        Like

        • fanhar
          August 21, 2017

          Marie Kondo aku gak kuat bacanya. Terlalu muluk2, baru 1-2 bab udah bosen. Sasaki ini lebih lugas dan bisa diterima akalku.

          Like

          • ndu.t.yke
            August 21, 2017

            Hihihi aku bahkan blm pernah baca si MK sama sekali. Krn hatiku sudah tertambat pada Oom Peter….. tsaaaah…..πŸ˜‚ tp boleh deh intip2 Sasaki eta. Makasih sharingnya ya Mbak 😘

            Like

          • fanhar
            August 21, 2017

            Sama-samaaaa…

            Like

  4. shintadaniel
    August 22, 2017

    PR yang belum sempat dilakoni sampai sekarang, malah makin dipikirin makin banyak barang2 baru yang masuk. Emang harus niat dan tega yaa buat mulainya…..

    Liked by 1 person

    • fanhar
      August 24, 2017

      Harussss! Kalau kata mas sasaki, barang2 itu laksana roommates yg tinggal gratis di rumah. Menuh2in tapi gak mau bayar hahaha

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on August 19, 2017 by in bla bla bla, books, Review.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: