Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

Pilih mana: Patah hati atau patah tangan? (1)

Hari itu, Sabtu tanggal 13 Mei, saya bangun tanpa ada firasat apa-apa. Sedikit excited malah, karena saya punya 2 janji makan-makan. Yang pertama, janjian makan siang sama temen-temen Indo di Antwerp. Yang kedua, janjian dengan KMB, dan adiknya serta suaminya. Double date ceritanya.

Pulang dari makan-makan ronde pertama, saya cuma sempet istirahat sejaman di rumah trus langsung cabut lagi. Sempet nyesel juga sih, kenapa janjian di hari yang sama, soalnya jujur aja habis lunch besar-besaran saya masih kenyang banget. Masak mau makan lagi? Tapi ya gimana… mau batalin last minute kan gak enak ya… jadi ya udah saya tetep berangkat dengan niatan nanti makan yang ‘ringan-ringan’ aja. Tapi ya janji tinggal janji. Begitu nyium bau makanan… langsung saya kelaperan dan tetep order 3 courses dinner 🙂

Sehabis dinner, kita memutuskan untuk ke kafe milik seorang teman. Jadi, teman kita itu buka kafe dari bulan Januari tapi karena kita sibuk jadi belum sempet-sempet nengokin. Padahal kafenya cuma 3 kali engklek dari rumah saya. Ya udah kita memutuskan buat pulang, taro mobil di rumah terus jalan kaki ke sana. Sementara ipar saya juga pulang ke rumahnya trus nyusul naik sepeda.

Singkat cerita, kami menghabiskan waktu sebentar di kafe itu. Sekitar jam 12 malam – because we’re that cool… NOT!, kita semua udah nguap-nguap. Hahaha! Umur gak boong yaaa. Ya udah, kita memutuskan untuk pulang.
Saya dan Jo jalan kaki dan ipar saya beserta suaminya ngontel sepeda. Sepanjang jalan kami ngobrol. Posisinya, saya jalan paling depan, KMB di belakang dan di sisi kami pasangan ipar. Jadi saya jalan sambil rada nengok ke belakang supaya bisa ndengerin obrolan walaupun jujur aja saya udah rada nggak nyambung karena ngantuk. 
Di pengkolan kira-kira 500 m dari rumah… tau-tau GABRUK!!! Saya jatuh!
Kejadiannya kayak slow motion. Saya masih inget jelas gimana waktu itu saya ngeliat trotoar yang makin lama-makin deket… dan BAM! Muka saya nyium itu jalanan. Ketika baru jatuh itu yang ada dipikiran saya saat itu cuma 2:
1. Panik mikirin HP… soalnya HPnya baru 2 minggu bo! Masih kinyis2. Gawat kalau pecah! Untung saya inget kalau semenit sebelum jatuh saya sempet masukin HP ke tas.

2. Siap-siap bakal diketawain sama ketiga orang di belakang saya. Haduh malunyaaaa…
Tapi ternyata, KMB, ipar dan suaminya gak ketawa. Mereka memandang saya dengan panik dan bertanya apa saya baik2 saja. Saat itulah saya ‘ngeh’ kalau i had a very nasty fall.. karena 3 orang yang doyan ngetawaiin orang ini aja gak ketawa. Berarti  jatuhnya parah banget.
KMB refleks mau bantu saya berdiri tapi saya tolak karena saya takut kalau salah tarik yang ada malah tambah parah. Jadilah saya duduk dulu di trotoar disertai pandangan prihatin dari ketiga orang itu. Ipar saya yang kebetulan seorang perawat nanya apakah ada yang patah? Suaminya ngira kaki saya yang parah. Tapi karena saya belum pernah ngerasain patah jadi saya nggak tau. Cuma bilang kalau tangan kiri saya sakit.
Kami melihat sekitar, apa yang bikin saya jatuh. Ternyata ada semacam polisi tidur kecil di trotoar yang gunanya buat menahan kalau ada mobil selip supaya gak nabrak gedung di pinggir jalan. Dan karena gelap, plus saya yang nengok ke belakang melulu, jadi gak keliatan dan kesandung deh sayanya. Ngeselin ya?

Setelah merasa sedikit kuat akhirnya saya bangun dibantu KMB dan meneruskan jalan kaki ke rumah sambil sayanya megangin tangan kiri yang nyut-nyutan. Ipar saya bilang suruh kompres es kalau sampai rumah atau ke RS sekalian. Saya mah iya-iya aja sambil meringis kesakitan.
Di rumah kami langsung ke kamar mandi buat ganti baju dan sikat gigi. Tapi yang ada saya malah ngedeprok duduk di bath mat kamar mandi. Ngeliat begitu Jo langsung ngajak ke UGD. Awalnya saya ogah, mikirnya paling cuma kesleo, besok juga sembuh. Tapi setelah dibujuk Jo akhirnya kami berangkat ke RS.
Di RS awalnya saya ditemuin sama suster cewek yang kurang ramah. Dia memeriksa tangan saya tapi nggak keliatan ada yang patah. Cuma sakit banget aja kalau digerakin. Kami mengira kalau mungkin memang cuma terkilir. Si perawat malah berkomentar “mungkin ambang nyeri mbaknya rendah”. Ih sialan. Untungnya gak lama datang seorang cowok ganteng yang ramah, nggak jelas apakah dia perawat atau dokter. Dia memeriksa tangan saya sambil ngobrol bercanda-canda. Diagnosa sementara sama, mereka mikir kalau saya cuma terkilir, tapi untuk amannya saya tetep harus di X-ray. Setelah difoto baru keliatan deh kalau tangan saya memang patah. 
Singkat cerita, akhirnya saya mesti di gips. Ketika mau pulang dan melewati pos jaga si suster nyebelin, rasanya saya pengen ngacung-ngacungin tangan saya ke dia sambil bilang “see? Masih mau bilang ambang sakit saya rendah?”.

KZL! Dendam banget euy ama tu orang hahaha.
Dokter di ruang jaga bilang kalau saya mesti balik ke spesialis orthopedi 10 hari lagi buat check up dan mungkin mengganti gips dengan gips permanen(yang sekarang ini baru temporary splint, gips yang terbuka atasnya).

Beberapa hari setelah jatuh itu saya baru nyadar kalau ternyata gak cuma tangan saya aja yang patah tapi seluruh badan saya memar-memar. Saat jatuh saya memang tumplek blek di trotoar. Mulai daro pelipis kiri dan hidung yang lecet dan biru karena nyium tanah, lutut yang lebam, tulang kering… lengan… pokoknya rata deh gak ada yang ketinggalan!
Fast forward ke 10 hari ke depan, saya kontrol ke RS ditemani KMB. Sampai di sana seorang dokter muda menemui saya. Pertama dia melihat foto xray saya. Saat dia konsentrasi memandangi itu foto, saya melihat dia mengerutkan muka dengan ekspresi ‘this is bad’. Haduh feeling saya langsung gak enak. Kemudian si dokter mendekati saya dan mencek tangan saya (gips sudah dibuka oleh perawat sebelumnya). Kemudian tangan saya diputer-puter… gustiiii sakitnya kayak dipelintir. Kemudian si mas dokter bilang, kalau gak perlu dipasang gips lagi. Cukup pakai sling dan saya mesti gerak-gerakin tangan untuk melatihnya supaya cepet sembuh. Saya langsung ngeliatin dia dengan muka ‘really?’. Gimana bisa gerakin wong dipegang aja sakit bangettttt. Hihi. Si mas dokter langsung pucet mukanya. Ya sebisanya aja mevrouw… katanya sambil mengkeret. Hahahah!

Anyway… all in all good news lah. Saya pulang tanpa gips walaupun sambil meringis karena sakitnya ruarrrr biasa. Gips itu nyebelin karena sumuk, berat dan bikin gatel. Tapi dia juga memberi support dan perlindungan. Nah tanpa gips, saya merasakan semuaaaa guncangan, goyangan, sentuhan. Buat jalan doang aja sakit. Belum lagi ngeri kalau tangan saya bersentuhan sama sesuatu. Saat jalan ke parkiran, ada anak kecil lari-larian di deket saya, saya langsung berenti dan minggir sambil melindungi tangan saya. Bapaknya ngeliatin kayak saya orang aneh. Yeyyy… dari pada kesenggol anak sampeyan, mending saya menghindarkan?

Malam itu saya lewati dengan tangan yang nyut-nyutan… rasanya aku kepingin di gips lagiiii….
…bersambung…

Advertisements

One comment on “Pilih mana: Patah hati atau patah tangan? (1)

  1. Pingback: When the going gets tough | Four Seasons In Belgium

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on July 28, 2017 by in bla bla bla.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: