Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

Lesson Learned

Mungkin sudah banyak yang tahu kalau saat pulang kampung kemarin saya kehilangan iphone + dokumen penting + sejumlah uang dan perhiasan (yang gak sengaja kesimpen di travel organizer yang dicuri).
Tapi di postingan kali ini saya nggak mau cerita kenapa bisa hilang dan proses gimana membuat dokumen baru (yang bikin pusing 7 keliling) karena sejak kehilangan sampai balik ke Belgia sekarang saya sudah mengulang cerita yang sama sebesar 4564567 kali.. jadinya udah bosen banget… hehehe.
Makanya sekarang saya cuma mau cerita pelajaran-pelajaran yang saya ambil dari kejadian ini.

masih banyak orang baik di dunia ini
banyaknya berita kejahatan yang diunggah media setiap hari sering kali bikin kita stress. Gak bisa dipungkiri, lambat laun saya juga jadi skeptis, sinis dan mudah mencurigai orang lain.
Tapi di saat susah, saya justru dipertemukan dengan banyak orang baik.
Oke, mungkin ada 1-2 orang yang memanfaatkan kesialan saya dan bikin saya jadi tambah ribet, tapi di sisi lainnya masih jauuuh lebih banyak orang-orang yang menolong tanpa pamrih. Orang yang memberikan simpati dan dukungan dengan tulus. Orang yang rela mengambil resiko untuk membantu saya.
Intinya, walaupun banyak manusia jahat dan nyebelin di dunia ini, tapi tetap lebih banyak lagi yang baik dan ikhlas.
Somehow, my faith in humanity is restored.


help people whenever you can!

Masih berhubungan dengan poin no 1, karena dipertemukan dengan orang-orang baik membuat saya jadi ‘mengaca’ dengan sikap saya selama ini.
Terkadang disaat saya yang berada dalam posisi untuk menolong orang, saya bertanya-tanya terlebih dahulu : what’s in it for me ? pantes gak ini orang ditolong? What’s the catch?
Ada ketakutan; jangan sampai saya justru jadi korban ; niatnya mo nolong orang malah jadi kena getahnya. Remember, no good deed goes unpunished ?
Nah, sekarang saya jadi mereview ulang sikap saya dan berjanji kalau suatu hari nanti saya punya kesempatan buat nolong orang, saya gak mau mikir hal-hal di atas lagi.
Pokoknya selama saya bisa membantu dan gak berpotensi mencelakakan diri sendiri atau keluarga
Saya akan coba untuk bantu. Tanpa pamrih. Intinya, harus lebih peduli dengan orang lain, jangan cuek atau gak mau repot!
Mamapun menasihati: kebaikan kita pada orang lain itu pasti akan dibalas suatu hari nanti. Itu janji Allah.
Semoga orang-orang baik hati yang menolong saya waktu itu mendapat balasan yang lebih baik dari Tuhan, dan semoga suatu hari nanti saya bisa membalas kebaikan mereka, atau paling tidak meneruskan kebaikan mereka ke orang lain yang membutuhkan. Amin.

Lagi di test nih, mbaknya..
Beberapa hari setelah kejadian, saya masih BT berat. Apalagi saat itu belum ada kejelasan tentang bagaimana membuat dokumen baru. Justru saya baru menyadari betapa rumit prosesnya karena kasus kita yang ‘spesial’ (WNI dan Dwi kewarganeraan yang tidak tinggal di Indo). Tambahan lagi, ternyata saat itu saya lagi PMS juga. Aduh biyuuuungg… gak ada masalah apa-apa aja rasanya mo makan orang kalau pas mau dapet, apalagi lagi begini. Kebayang gak sih betapa gundah gulananya saya saat itu?
Di hari terakhir saya di Bali, saya memutuskan untuk ‘meliburkan diri sejenak dari urusan dokumen’ dan belajar surfing. Waktu ngobrol dengan instrukturnya dan bercerita tentang kehilangan saya, si mas berkomentar santai ‘Gak usah pusing mbak.. lagi di test aja nih mbaknya..’
Somehow, that sticks with me. Di kala kepusingan nambah saat saya harus mondar-mandir ke Dirjen Imigrasi dan kedutaan, nunggu berjam-jam, dan terkadang merasa dipermainkan oleh birokrasi, I took a deep breath and thought ‘gue lagi diuji nih..’.
Pikiran itu bikin saya lebih tenang dan bertekad kalau saya harus lulus ujian ini.

You don’t really need much in your life. Really!
Saya ini tipe orang yang doyan bawa segala macam kemana-mana, bahkan yang gak dibutuhin sekalipun. Jikalau suatu hari saya butuh sesuatu dan kebetulan banget hari itu pas gak dibawa atau ketinggalan, pasti langsung kesel menggebu-gebu. Jadi gemes sama diri sendiri. Nah gara-gara kejadian ini, saya lebih santai karena saya jadi sadar, ketinggalan atau kehilangan payung, duit atau apalah gak sebanding dengan kehilangan dokumen identitas!


I have the best support system in the whole wide world
..
kejadian ini kembali mengingatkan saya betapa beruntungnya punya keluarga dan teman-teman yang sayang sama saya. Suami yang selalu menenangkan, mama yang mendoakan, oom-oom dan tante-tante dan sepupu yang ikut wara-wiri, sampai teman-teman dan kolega yang super suportif. *cium satu-satu*

kids absorb everything!
anak itu ngerasain semua yang ortunya rasain. Kalau ortu seneng ya anak seneng kalau ortu sedih ya anak sedih. Suatu hari saya mo cerita ke al soal proses pembuatan dokumen baru, tapi dia menyetop saya: ‘Gak mama, aku gak mau tau nanti aku ikut stress’.
Saya kaget, tapi lalu bilang kalau cerita ini cerita happy kok. Baru setelah itu dia mau ikut mendengarkan, dan ikutan seneng.
Huhuhu kasian ternyata selama ini neng ikut stress. Lain kali saya harus tetep positif (atau at least faking it) supaya anaknya gak ikut-ikutan stress.


Fotocopy dan scan semua dokumen penting yang kamu punya

Simpan hard copy dan softcopy di tempat yang mudah diakses dimana saja dan kapan saja.
Saat bepergian, bawa juga copynya di tempat terpisah.

Ok segitu dulu.
Saya selalu percaya di setiap kejadian pasti ada hikmah yang bisa ambil.
Gara-gara pencurian ini saya justru bisa lebih lama berlibur dengan keluarga dan banyak mendapat pelajaran berharga.
Everything happens for a reason, I hope this time I passed the test and I will never forget these lessons.
Amen.

19 comments on “Lesson Learned

  1. adhyasahib
    November 20, 2014

    makasih infonya,,saya langsung kepikiran untuk scan semua dokumen penting juga buat jaga2🙂

  2. fibenewyork
    November 20, 2014

    Dulu aku pernah baca di majalah travel, katanya tinggalin barang-barang berharga kita di rumah kalau lagi traveling. Apalagi barang-barang yang punya arti tinggi seperti cincin tunangan dll. Aku sendiri kalau travel, semua yang serasa berharga atau mahal di tinggal di rumah. Jam pake yang paling murah, perhiasan malah ngak pernah pake. Tas juga ngak mau yang mencolok. Gitu aja kecopetan dong di Jakarta. Aku anggap orangnya lebih butuh uang dari aku jadi ikhlas aja. Tapi ngurusin driver’s license yang hilang, apalagi antar negara, ribet juga. PS: Aku scan paspor aku dan di kirim ke email sendiri supaya ada copynya kalau sampai hilang. I fell for you karena aku juga pernah kecopetan di Indonesia😦

    • fanhar
      November 20, 2014

      gue jg biasanya gak pernah pake/bawa perhiasan. ini pas banget disuruh nyokap bawa gelang yg rusak biar bisa dibetulin, karena pas males gue selipin aja di travel org, bbrp kali mo mindahin males eh malah ilang. ya udah nasib hehehe.

      kalau gue dulu biasa bawa hardcopy tapi akhir2 ini cuma bawa photo eh iphonenya ilang juga. imho ttp lebih gampang bawa hard copy jg sih soalnya kadang pas liburan susah cari internet/tempat ngeprint. apalagi kalau udah buru2 dan panik.

      • fibenewyork
        November 21, 2014

        Cerita dong gimana bisa sampe kecopetan 😊biar kita bisa lebih hati-hati… sejak kecopetan 3 tahun yang lalu aku jadi parno banget kalau mau keluar 😕

  3. veronica5277
    November 21, 2014

    I’m so sorry to read about to hear about your lost… hiks. Yup betul, pasti ada pelajaran yang bisa kita ambil dari setiap kejadian yang kita peroleh. semoga segera dapat ganti yang lebih baik. dan benerrrr… kamu lagi diuji kok… mau naik kelas… amien

    • fanhar
      November 22, 2014

      Auwww, langsung adem deh baca komen kamu.. Amiiinnn semoga bener ya naik kelas. makasih Ver ❤️❤️❤️

  4. diandiw
    November 21, 2014

    semangat mba fan🙂

    • fanhar
      November 22, 2014

      Makasih Di, kamu juga 💪💪💪

  5. Maya
    November 21, 2014

    Iya berurusan dengan birokrasi emang nyebelin banget, kesabaran sungguh di uji. Sabar ya mbak. Tarik napas, jalanin step by step.
    btw aku juga sama tuh sering bawain barang yang gak penting di tas (ngeberatin) trus kalo ketinggaan asli bikin bete banget. Tulisan ini kayak reminder deh, don’t sweat a small stuffs kali ya🙂

    • fanhar
      November 22, 2014

      Thank you Maya. Bener banget, dont sweat the small stuff, justru nikmatin aja deh hahaha

  6. [winda]
    December 21, 2014

    Mbak fanny semoga hatimu sudah tenang ya sekarang🙂.
    Jadi inget, kecopetan di Roma, dan kehilanganpassport 3 jam sebelum pulang.

    • fanhar
      December 24, 2014

      Wahhh 3 jam sebelum? Trus gmn wind waktu itu?

      • [winda]
        December 24, 2014

        Langsung ke polisi (yang Itali pisan gayanya, udah kita buru2, dia ngobrol) trus ke KBRI Roma mbak. Dibikinin yang paspor pengganti, trus naik taksi super ngebut.untungnya Aku pernah scan semua paspor, dan punya file pasphoto. Jadi lumayan ngebantu🙂

        • fanhar
          December 24, 2014

          Wow untunggg KBRI pas buka ya. Waktu itu emang pulang ke indo ya win? Wah bagus tuh tip punya file pas foto, aku gak punya soalnya kalau dokumen lain ada

          • [winda]
            December 24, 2014

            Ke CPH mbak…untungnya….. Tapi kan tetep aja, paspor ttp di cek kalo check in🙂

  7. [winda]
    December 21, 2014

    Dan beneran berasa, diantara banyak orang jahat, selalu ada orang-orang baik. Dan percaya kalo law of attraction berlaku, kalau berpikiran orang ini baik, inshaAllah baik😉

    • fanhar
      December 24, 2014

      Aminn bener ya, positive thinking aja yg penting ya Win

  8. Pingback: The Bag 4 (edisi minimalis) | Four Seasons In Belgium

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on November 20, 2014 by in bla bla bla.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: