Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

a story of lost and found

Jujur, tadinya saya ragu mau sharing cerita ini di blog. Tapi saya pikir, a story is a story. Pengalaman saya, mungkin bisa jadi inspirasi atau justru pelajaran bagi orang lain. Paling gak, kalau tidak bisa dijadikan sebagai contoh yang baik, ya jadi contoh yang buruk supaya bisa dihindari. hehhehe.

Ok, here we go.

Waktu saya di Amerika, saya jadi korban penipuan kartu kredit atau bahasa kerennya, fraud.
Sebenarnya di awal tahun ini, bahkan saat saya belum berencana liburan ke sana, kami menerima email dari bank yang dikirim ke semua nasabah kalau kartu kredit kami tidak berlaku di beberapa merchant di US. Jadi kalau kita mau ke sana, sebaiknya pergi ke bank untuk minta kartunya diaktifkan sementara untuk pembelanjaan di Amrik. Hal ini disebabkan karena maraknya kasus fraud di sana. Setelah diri sendiri yang jadi korban dan mulai browsing soal ini, ternyata memang tingkat penipuan kartu kredit di Amerika adalah no 2 tertinggi di dunia, mencapai 42 persen! Gila ya!
Katanya salah satu penyebabnya adalah teknologi kartu kredit mereka yang masih kuno : hanya menggunakan sistem magnetik sementara di Eropa sudah bertahun-tahun menggunakan sistem chip/PIN.
Heran deh, untuk sebuah negara adidaya penemu komputer, smartphone, dan mampu kirim astronot ke bulan, tapi kok teknologi credit card (CC)-nya masih jadul berat. Ck!

Anyway, singkatnya saya sempet ragu apakah bisa menggunakan CC saya di Amrik. Pas pertama kali mencoba, ternyata sukses.. saya langsung hepi berat.
But it wasnt for long…

Kebetulan, saya punya app untuk online banking di iphone. Jadi buat saya mudah mengecek saldo tabungan maupun pemakain CC di mana saja dan kapan saja. Entah kenapa, saat di Amrik saya rajin banget ngecek app tersebut. Ya mungkin sekalian untuk melacak jejak belanja dan nilai tukar yang digunakan bank kali ya. Atau mungkin feeling aja, entahlah.
Suatu pagi di Washington, saya kaget saat melihat ada beberapa transaksi yang tidak saya kenal. Ternyata saya menjadi korban penipuan! Saat itu juga saya langsung memblokir CC saya.

Kesal?
Tentu kesal! Apalagi uang yang digunakan lumayan banyak. Tidak hanya itu, tapi kami juga jadi deg-degan, takut kalau CC Jo juga ikut bermasalah. Sempat terpikir untuk memblokir CC Jo juga, untuk berjaga-jaga. Tapi gimana kalau ada emergency? Kami sedang berada jauh dari rumah, jauh dari keluarga jadi harus ada akses mudah untuk dana darurat.
Apalagi kami masih harus tinggal di sana sekitar seminggu lagi.
Akhirnya kami memutuskan untuk stop melakukan pembayaran di toko dengan CC (karena kami merasa dari cara itulah mereka memalsukan CC saya dan menyalahgunakannya – katanya memang mudah sekali memalsukan CC system magnetik). Kemudian dengan CC Jo kami ambil uang di ATM secukupnya untuk biaya makan dan transport selama sisa liburan.

Setelah itu saya memutuskan untuk gak mau terlalu memusingkan kejadian ini. They may take my money but they may not ruin my vacation and happiness!
I’m lucky that i’m that stubborn.. hehehe! Habis itu kita jalan-jalan lagi deh…
Walaupun butuh waktu agak lebih lama untuk Jo karena dia lebih bete dari saya. Jadi mesti dipeluk peluk cium sayang gitu deh biar KMB gak cemberut hihi (padahal yang ilang duit siapa yang cemberut siapa hahaha).

Walaupun berusaha ceria kembali, tapi tetep ya ada yang ganjel. Ada pertanyaan ‘Did i do something wrong?’, ‘ Why did it happen to me?’ ‘How dit it happen?’
Namun setelah dipikir, ditimbang dan dikaji, ya kayaknya saya memang lagi sial aja. Plus, emang tingkat penipuan yang tinggi banget di Amrik. But still i feel… violated. The thought that somebody falsify my ID and use my money. Huh!

Beberapa hari berlalu dan saya semakin bisa menghibur diri sendiri. Apalagi masih ada harapan kalau saya bisa claim transaksi-transaksi tak dikenal tersebut sehingga saya tidak perlu mebayar/kehilangan uang. Tapi tentu saja itu semua belum pasti dan butuh proses dan waktu yang gak sebentar. Sementara itu pada saat yang bersamaan, I was in US, surga belanja, with a loooong list of shopping to do (termasuk titipan hehehe), and NO ACCESS TO MY MONEY!!!
Nyesek sodara-sodara.
Oke sebenernya saya masih ada kartu lain yang bisa dipake. Saya juga masih bisa pinjem ke suami. Tapi tetep aja ya… Yang pertama, saya kapok belanja pake kartu pembayaran di Amrik. Not until they change their system deh! Yang kedua, saya mesti siapin budget untuk membayar tagihan transaksi tak dikenal tersebut, jika ternyata claim saya ditolak. Jadi gimana saya bisa tenang belanja?

But you know what? Seperti apa yang saya yakini selama ini: everything happens for a reason!
If you cant find any reasons yet, then it means you just have to look further.
Tiba-tiba aja saya mikir, Ya Tuhan, baru gak bisa belanja aja kok saya bete bener. Padahal saya masih bisa makan cukup. Minum. Jalan-jalan. What the hell am i complaining about?
Saat itu juga I decided to stop whining and after that came this peaceful, happy feelings that warmed my heart. Saya mungkin kehilangan (banyak) uang, tapi saya masih memiliki keluarga, teman dan sejuta ‘harta’ lain yang lebih berharga. I decided to stop counting my loss and start counting my blessings instead.

Pada saat yang bersamaan saya juga langsung bersyukur saya punya kerja, dan menyadari betapa saya BUTUH kerja.
Saya memang sering mengeluh kalau harus berangkat ngantor, atau kalau lagi banyak kerjaan, atau kalau memang lagi males aja (yang mana kayaknya kok setiap hari ya.. :))…
Tapi pada saat itu, saat saya nggak punya duit dan gak bisa belanja, saya seperti diingetin kalau saya memang BUTUH kerja. BUTUH punya duit sendiri. Kenapa? Karena pada saat saya gak pegang duit sendiri, rasanya nyebelin! Mana saya orangnya gengsian. Makanya saya jadi sadar kalau I’ve made the choice to be a working woman. Artinya besok-besok nggak boleh keseringan males atau ngeluh lagi kalau harus kerja… Hahah.
Sebenernya kalau saya mau, mungkin saya bisa minta/pinjem uang suami buat belanja. Tapi saya OGAH. Hhahaha. Apalagi si suami ternyata berjanji mau ngegganti semua uang yang ditilep si pencuri seandainya klaim saya ditolak pihak kartu kredit (pantesan dia lebih manyun dari saya ahaha)
Jadi ya pada akhirnya, terpaksa deh saya menelan itu gengsi dan nelangsa sendirian karena gak bisa shopping. Kalau udah begini, ya balik lagi ke poin sebelumnya: ngingetin diri sendiri buat count your blessings dan dadah-dadah sama jajaran toko yang menggoda iman hihihihihi

Selain jadi diingetin buat bersyukur dan rajin bekerja, hikmah ketiga dari kejadian ini adalah: saya juga jadi lumayan irit. Wahaha.
Apalagi di hari-hari terakhir di mana duit sudah menipis. Saking iritnya, saat sampai di airport kami masih punya uang sisa yang lumayan. Hehhe. Langsung deh dibagi-bagi. 1/4 buat ngemil nunggu pesawat, 1/4 buat Alyssa beli souvenir di duty free dan sisanya buat saya.
Nah, saking bingungnya mau beli apa akhirnya justru duit jatah saya itu utuh sampai rumah! Ahaha.
Udah sempet mau beli buku cerita, tapi gak jadi karena mikirnya ‘eh, siapa tahu nanti mau beli lipstick duitnya kurang’
Begituuuuu terus ra uwis-uwis.
Bahkan mau beli minum atau cemilan yang murah pun mikir. Alesannya ya gitu, takut nanti pas mau beli barang yang dipinginin terus duitnya kurang 1-2 dollar kan males. Jadi malah gak belanja-belanja. Hihihi!
Ternyata beli yang kecil-kecil itu malah boros ya (sebenrnya udah tahu dari dulu sih tapi suka pura-pura lupa haha). Terbukti saat gak sedikit-sedikit beli, duitnya jadi utuh haha!

Anyway, after all this drama, barusan pihak CC mengabari kalau claim saya diterima dan uang yang sudah dibayarkan (karena setiap akhir bulan mereka auto debet jumlah tagihan ke rekening saya) akan dikembalikan.
Duh, rasanya hepi berat. Alhamdulillah, langsung pengen sujud syukur🙂

Masih penasaran sih gimana cara si penipu melakukan fraud, semoga pihak CC akan mengabari secepatnya. Tapi yang paling penting, duitnya udah dibalikin. Yay!

Maturnuwun, Gusti.

17 comments on “a story of lost and found

  1. dhira rahman
    August 27, 2014

    untung kamu postnya di blog… klo di FB : “belom rejeki”, “ada haknya orang lain yang lupa dikeluarin”, endesbre endesbre hahaha..

    ngeri banget soal fraud ini ya fan.. bayangin kalo kita gak sadar dan terus ngegesek.. apanya gak abis sampe jual kolor?! teus Amerika udh ada tindakan apa sih buat mengatasi fraud ini.. 42% bok!

    nah jd pelajarannya : jangan beli yang kecil2 alias murah, beli aja yang mahal2, ketawqn uangnya lari kemana hahahaha

    • fanhar
      August 30, 2014

      hahaha.. kalau ada yg posting gitu, gue bales: eh tapi kan duitnya dibalikin.. artinya masih rejeki dong. malah rejekinya dobel2 dengan segala hikmah hahahha *gaktaumalu*

      iya dhir, ngeri. dan ini amrik loh.. bukan bujumbura. masa sih mereka gak bisa ganti sistem.

      emberrr.. gue banget itu doyannya yg mureeeh hahaha. tapi baiklah mulai sekarang beli yg mahal mengikuti saran lo *nabung dulu* :))

  2. ndutyke
    August 28, 2014

    Tfs mbak🙂 glad to hear that u got the money back. Aneh emg ya Ameriki ini…. Katanya negara adidaya endespre endebre, tp kok low security gini. Btw aku pnh liat adegan di White Collar: Ngopi data CC gampang bgt……

    • fanny
      September 20, 2014

      lah, komenmu masuk spam Tyk, jadi baru kebaca dan dibales sekarang deh. sorry.
      iyaaa.. temenku malah pernah liat di youtube ada alat yg bisa ngopi data bank card padahal kartunya ada di dalam dompet dan tas. entah bener atau gak. tapi emang gila banget modusnya…

      • -n-
        April 7, 2015

        aku kapan itu liat ada alat seperti itu. di serial TV sih.

  3. fibenewyork
    August 28, 2014

    Emang di US kartu kredit rada terkebelakang. Di Canada saja semua sudah pake chip. Tapi biasanya kan kalau memang bukan kita yang pake nanti ngak usah bayar karena mereka bisa kira kira dimana terakhirnya dipakai. Setiap ada teman yg mau ke NYC aku selalu wanti wanti awas dompet kecopetan. Minggu kemarin ada temen kesana dan kecopetan dong. Ngak tahu gimana mereka bisa tahu aja turis. Pas hari pertama lagi. Aku pernah ke kantor tas ransel terbuka lebar untung dompet selamat. Thanks God semua berakhir baik untuk mbak.

    • fanhar
      August 30, 2014

      iya, memang biasanya diganti tapi sebelum dpt konfirmasi tetep deg2an lah takut didispute atau gimana. inipun pegantian uang masih ada disclaimer seandainya ditemukan bukti2 baru yang memberatkan saya, pihak cc berhak menagih uang yang sudah dikembalikan. you never know..🙂

      copet masalah di setiap kota besar ya.. ngeri memang..

  4. Clarissa Mey
    August 28, 2014

    ternyata separah itu yah penipuan CC di US.. ga pernah pake CC sih jadi belom pernah ngerasain kena penipuan CC, semoga next time ga dapet pengalaman serupa yah🙂 moga segera ketauan modusnya gimana yg bisa curi data CC itu, dan bisa segera diatasi tentunya biar ga terulang dan jatuh korban serupa hehehee

    • fanhar
      August 30, 2014

      iya aku penasaraaaan banget. moga2 beneran dikasih tau. sekarang jadi ngeri deh transaksi2. eh tapi gak kapok juga sihhh ahahhaa

  5. veronica5277
    August 28, 2014

    Thanks God akhirnya bisa dibalikin… sujud syukurnya jangan pengen doang dong, hihihihihi.
    Tapi bener.. penipuan sekarang modusnya muacem-muacem banget.
    dan setuju juga, beli yang kecil-kecil gak kerasa borosnya tapi tiba-tiba menghabiskan banyak uang

    • fanhar
      August 30, 2014

      bener, penipuan sekarang ngeri2. adaaa aja ya! sedihnya jadi bikin kita gak percaya satu sama lain.

  6. Maya
    August 29, 2014

    Wah syukurlah akhirnya bisa di balikin ya mbak. Untung ketahuan pas masih belum parah *masih aja ada untungnya*. Thanks for sharing mbak, ini jadi masukan bagus🙂

    • fanhar
      August 30, 2014

      hihihi kan orang jawa jadi semua disyukuri. gakpapa biar jadi orang yang hepi krn bersyukur terus!

  7. charissarhanie
    August 31, 2014

    fan, gue rada gak ngerti. kan CC lo udah pake sistem chip, masih bisa kena hack juga kah? berarti CC dari negara manapun bisa kena dong yah?😦

    tp untung bgt bisa balik duitnya. kebayang kalo enggak, mangkel berat!!!

    • fanhar
      August 31, 2014

      Iya ran cc gue pake chip, tapi pembayaran di US sistemnya magnetik (swipe). jadi saat ke US, chip dan pin-nya gak dipake. Makanya sebelum pergi, kita ke bank buat minta kartu kita ‘dibuka’ dulu buat pembayaran di US.
      Gue juga gak tau persis gmn sih, cuma nebak2 aja. Pihak visa katanya masih investigate and hopefully nantinya bakal ngasih tau gue detailnya.

  8. reakeakea
    September 4, 2014

    skimming itu mb, jd mereka ngopy data kartu kita dari magnetic stripe.. lalu mereka punya kartu sendiri yg magnetic stripenya sdh diisi data pemilik rekg/cc jadinya mereka bs transaksi.. g cuma cc tapi kartu atm jg bs.. di indonesia jg marak..

    • fanhar
      September 4, 2014

      hai… iya aku mikirnya jg begitu walaupun penasaran gimana dan kapan mereka kopi kartu aku. waktu di NY cuma ke 4 toko, itupun toko besar macam sephora, h&m dan wallgreens. berarti memang salah satu kasir-nya ya?
      katanya memang alat buat ngopi itu gampang banget didapet. beli di ebay aja ada…😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on August 27, 2014 by in bla bla bla, thinking.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: