Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

About Marriage

Suatu hari saya lagi pengen ngeblog. Tapi tumben-tumbenan, sama sekali gak ada inspirasi untuk menulis. Akhirnya pas nanya di socmed, Etha ngusulin buat sharing pengalaman sebagai istri. Hmm, menarik juga kayaknya. Apalagi bulan Oktober nanti, tepat 11 tahun saya jadi istri mas bul. Jadi mari kita rayakan ! hahaha!

Karena masa pacaran saya dan mas bul singkat banget -malah bisa dibilang hampir gak pacaran karena kita tinggal di 2 negara berbeda waktu itu -jadi awal-awal masa pernikahan bener-bener penyesuain diri banget. Ya nggak cuma karena saya tinggal di negara baru tapi suaminya pun ‘orang baru juga’ ahaha.

Untungnya, sejak dari pacaran, saya dan Jo udah sering ngomongin hal yang ‘berat-berat’. Jadi kami tahu bahwa pada dasarnya, kami memegang nilai-nilai dan prinsip yang sama. Buat kami ini penting banget, soalnya banyak sekali perbedaan di antara kami (contoh : saya item dia putih, saya pesek dia mancung, saya super boros dia super hemat, saya spontan dia semua mesti dipikir lamaaa bener). Tapi selama kami tetap menjinjing nilai dan prinsip yang sama, harusnya perbedaan-perbedaan yang sifatnya lebih artifisial nggak akan jadi masalah yah. Malah mungkin bisa jadi ‘bumbu’ bagi pernikahan kami. Halahh, bumbu..🙂

Walaupun punya banyak perbedaan, kami juga punya banyak persamaan. Salah satunya adalah sifat yang sama-sama moody dan nggak sabaran. Bedanya, saya lebih emosional dan ekspresif dari Jo, jadi kalau saya bad mood atau kesel, SELURUH DUNIA HARUS TAHU. Sementara itu, Jo lebih bisa mengendalikan diri di depan orang lain. Yak di ulang : di depan orang lain. Hehe.
Biasanya gara-gara 2 sifat inilah kami jadi berantem. Trus gimana cara mengatasinya ?
Jujur sih saya nggak tau dan nggak punya resep. Biasanya kalau abis berantem pasti perang dingin tapi trus gak lama baikan lagi karena… kangen. Hehehe. Lebay banget. Jadi walaupun kami berdua punya ego yang tinggi tapi kalau udah kangen ya udah, lupa sama egonya. Kadang-kadang kalau saya lagi sebeeeeeel banget sama Jo, saya udah mencanangkan diri pokoknya gak akan semudah itu baikan. Jadi nanti kalau si kang mas mulai ngerayu-ngerayu ngajak baikan atau mulai peluk-peluk pegang-pegang cium-cium, saya niatnya gak mau terima begitu aja. Jual mahal dikit. Gengsi dong ! Tapi apa daya, gak pernah berhasil. Hahhaha. Langsung luluh.. anaknya gampangan banget emang si Fanny.. hahahaha. Eh tapi, si Jo juga sama gampangannya sih ahahaha.

20140820-120227.jpg

Buat saya, marriage is a hard work. Saya selalu berusaha mengingatkan diri sendiri dan Jo to never take our marriage for granted.. Makanya kami harus kerja keras bahu membahu menjaga supaya hubungan kami tetap penuh cinta, respek dan support. Ketakutan terbesar saya adalah jika perkawinan jadi hambar atau penuh kemarahan/kebencian. Saya gak mau berada dalam suatu lembaga pernikahan hanya sebagai status. Karena itu lah, buat kami penting banget to keep the passion and romance alive supaya pernikahan kami gak cuma awet tapi juga hangat dan membahagiakan.
Menurut saya, ini semua gak mudah loh. Apalagi jaman sekarang di mana semua orang sibuk dan banyak banget godaan atau distraction di luar sana. Gak cuma godaan dalam bentuk orang ketiga tapi hal-hal lain yang mungkin bisa terlihat lebih menarik dibanding menghabiskan waktu dengan pasangan. Kadang saya suka mikir, banyak sekali kasus perceraian atau hubungan suami istri yang jadi dingin hanya karena masing-masing pasangan terinfeksi rasa bosan. They might fall out of love akibat terjebak rutinitas, kesibukan kerja, menjaga anak, beberes rumah dsb. Sekarang ini baik istri atau suami punya banyak peran yang bikin kita gampang melupakan status sebagai istri atau suami saking sibuknya menjalani peran lain sebagai ibu/bapak, pekerja, dsb. Jadi lupa meluangkan waktu untuk berduaan, lupa ngobrol dari hati ke hati, lupa gombal-gombalan macam jaman pacaran dulu.saya takut banget terjebak hal macam ini, makanya saya berusaha hindari. Like I said before: marriage is a hard work (although hard work can be fun too you know!)

Walaupun saya dan jo selalu berusaha buat jadi istri/suami bagi pasangan, tapi buat kami, penting juga menjaga agar masing-masing tetap punya ruang pribadi sebagai individu. Duh ribet amat yak bahasanya🙂
Maksudnya, Jo tuh gak pernah ngelarang saya buat bekerja, bergaul, liburan sendiri, atau apalah. Justru kayaknya dia malah seneng kalau saya punya ‘kehidupan’ dan gak melulu diam di rumah dan ‘mengabdikan’ diri sebagai ibu/istri. Soalnya kalau saya gak ada kerjaan yang ada saya bawelin dia melulu aahhaha. Jadi mendingan ‘dilepas’ aja deh, ntar kalau capek juga pulang ke rumah kok ahaha! *ini istri apa ayam sih*
Udah gitu, kalau saya sibuk, justru jadi peluang buat Jo dan Al berduaan deh, tanpa mamah. Having father daughter quality moments, begitchu. Lagian, kayaknya Jo seneng banget dengerin cerita-cerita saya di kantor; ribet soal kerjaan atau interaksi sama kumpeni-kumpeni yang suka aneh, temen-temen saya yang konyol, atau kelakuan istrinya yang suka ajaib.

Buat saya, having a sense of independence memang penting sekali. Mungkin karena di keluarga saya (dan ternyata di keluara Jo juga), semua perempuannya adalah wanita pekerja dan mandiri ya. Bahkan, ada satu nasehat nyokap yang saya inget banget: perempuan harus punya uang sendiri. Jadi walaupun gak bekerja pun, tetep aja harus punya simpenan pribadi. Bukan karena gak percaya sama suami ya, tapi justru buat melindungi diri sendiri dan keluarga (termasuk suami) seandainya terjadi sesuatu yang gak diharapkan pada suami.
Tapi umpamanyapun suatu hari nanti hubungan sama suami gak seindah dulu (amit-amit jabang bayi), gak perlu nyanyi ala dian pishesa ‘pulangkan saja aku pada ibuku atau ayahkuuuuu’.. karena saya bisa pulang sendiri! Mhuahahaha.

Saya sih ngarepin kalau pernikahan saya dan Jo akan selalu hangat dan mesra gitu deh. Sampai kakek nenek masih suka ngobrol dan liburan bareng, gandengan, bercanda dan berantem. Loh kok berantem? Iya soalnya, kalau nggak berantem pasti aneh rasanya. Kayak sayur tanpa garam. Malahan saya dan Jo suka bercanda, kalau nanti kita udah tua trus berantem gara-gara rebutan gigi palsu. Hehehe. Eh tapi bener loh, justru saya takut kalau kita sampe gak berantem itu artinya udah gak peduli lagi satu sama lain. Kalau masih berantem kan artinya masih care, masih ada passion-nya (paling gak untuk beradu pendapat, hehehe).

All in all, Jo was, is and i hope will always be my best friend (with benefit!).
Sampai kakek nenek. Mesra melulu. Amin.

10 comments on “About Marriage

  1. veronica5277
    August 21, 2014

    Setujuuu.. Marriage is a hard work…. kayaknya kita ada persamaan deh Fan.. Di 12 tahun pernikahan kami.. banyak hal lah yang sudah terjadi, dan yang saya rasakan justru malah bikin hidup lebih hidup… ^_^… bahwa perubahan menuju yang lebih baik itu ada dan semoga ke depan semakin baik. Good luck wit you and Jo… and of course Alyssa ^_^

    • fanhar
      August 24, 2014

      Hi Veronica..
      setuju.. we need some drama ya biar lebih sedep rasanya..ahhaaha..
      amin, amin.. good luck juga buat kalian sekeluarga xxx

  2. Clarissa Mey
    August 21, 2014

    salam kenal kak Fanny🙂
    amin, semoga tercapai yah harapannya.. emang kadang2 berantem itu yg bikin seru hahaha

    • fanhar
      August 24, 2014

      salam kenal balik Clarissa🙂
      aduh makasih yaaaa.. hihihi.
      iya kalau gak ada berantemnya gak seru.

  3. Maya
    August 21, 2014

    setuju. Menikah itu ibarat sekolah,selalu belajar belajar belajar setiap hari. Kalo mau nikahnya langgeng ya kita mesti sama sama usaha , menjaga komitmen satu sama lain🙂
    langgeng dan rukun rukun ya mbak Fan sama kang mas bul nya😉

    • fanhar
      August 24, 2014

      makasih maya.
      ah, iya bener yah, kayak sekolah.
      and not like a fairy tale macem pangera dan putri yang setelah menikah hidup bahagia selamanya.
      mesti usaha cyn.. hahahaha

  4. Etha Sianipar
    August 22, 2014

    “Walaupun saya dan jo selalu berusaha buat jadi istri/suami bagi pasangan, tapi buat kami, penting juga menjaga agar masing-masing tetap punya ruang pribadi sebagai individu.” Okelah…kayaknya aku harus bicarain yang ini ke calon mantan pacar…hahaha…

    • fanhar
      August 24, 2014

      yak, di print deh trus suruh baca itu si mantan hehehehe

  5. Ochie Putri
    August 27, 2014

    You both are my fave couples! Keep romantic, keep being together as husband&wife ya mb fanny dan mas jo.. Until death do apart..🙂

    • fanhar
      August 27, 2014

      auuuu.. makasih ya ochie. jadi ge er!
      doa yang sama buat kalian sekeluarga juga yaaaa… hugsss

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on August 20, 2014 by in love is in the air.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: