Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

5 buku yang paling berpengaruh / favorit

Ide tulisan ini didapat dari Astrid, dan begitu baca permintaannya otak saya langsung menyemburkan kata-kata yang harus ditulis macam petasan rentet. Dor dor dor.
Dari kecil saya memang suka baca, makanya begitu ditanya buku apa yang paling berpengaruh/favorit, jawabannya pasti banyak. Eh tapi nggak juga. Buku bagus mungkin banyak, tapi yang berpengaruh.. ?
Hmmm, let’s see…

1.Rage of Angels and all other Sidney Sheldon’s books
RoA adalah buku pertama SS yang saya baca. Waktu itu, saya (masih SMA kalau gak salah) lagi nginep di rumah sodara di Mega Mendung (ybs lagi kuliah di Jerman), terus saya nemuin buku ini terus saya baca dan bawa pulang (errr.. sampai sekarang gak pernah dibalikin bukunya.. ahaha.. maap ya mbak Ning, udah relain aja ya ahaha).
Sejak baca buku ini, saya jatuh cinta sama karya-karya SS yang lain.
It might sounds silly, tapi tokoh-tokoh wanita SS adalah salah satu sumber inspirasi saya. Strong women inspired me. I grew up amongst them (lucky me). Nyokap, Mbah Uti, tante-tante saya.. They all make me the way I am. Mereka, dan tokoh-tokoh SS🙂
Semua cewek pemeran utama di novel SS digambarkan sebagai perempuan tangguh, mandiri, vulnerable but somehow can found their strength dalam keadaan yang super ribet banget sekali.
Oya, ada satu lagi kutipan di buku SS yang masih teringat sampai sekarang. Ini mungkin satu-satunya buku SS yang tokoh utama-nya cowok, judulnya “The Doomsday Conspiracy”.
Percakapannua kira-kira begini.
A. (bertanya pada audience) kamu terjebak di suatu padang rumput dan dikejar harimau. Kamu berlari dan berlari, berharap menemukan sebatang pohon supaya kamu bisa memanjatnya dan si harimau gak bisa menggigitmu. Tapi kamu nggak menemukan sebatang pohon pun. Apa yang akan kamu lakukan supaya terhindar dari gigitan harimau?
B. …… (gak ada yang bisa jawab)
A. Jawabannya, kamu harus memanjat pohon !
B. Loh.. tapi kan, katanya gak ada pohon di situ.
A. Salah. Selalu ada pohon. Selalu.

So, that’s what i hold on to. Selalu ada pohon.
Kalau pohonnya belum ketemu, ya artinya kamu masih harus lari terus.
Lumayan kan, itung-itung biar sekalian langsing dan sehat.. #eh

2. Dear Diary Series by Carrie Randall

Buku ini saya baca pas lagi SMP atau SMA yah. Dan sedih gitu pas serinya habis.
Zaman dahulu itu (oh my god, now i feel like i’m a dinosaurs hahaha), belum banyak buku-buku teenlit macam sekarang. Adanya paling The Baby Sitters Club, Girl’s talk dan karya-karya Hilman, Zarra Zettira, Gola Gong, dsb. Entah kenapa, justru ada dua hal di buku Dear Diary ini yang nempel banget buat saya.
Basically, buku ini bercerita tentang Lizzie yang baru beranjak remaja dan mulai menulis diary. Lizzie ini tipikal remaja cewek abegeh dan ababil, dengan sejuta masalah dunia remaja pada umumnya. Makanya waktu itu saya bisa relate banget sama dia (malah ampe sekarang juga kayaknya. I feel you Lizzie.. ahahaha).
Lizzie ini suka minder, gak ngetop, nggak ngerasa cantik dan selalu ngebandingin diri dengan cewek popular dan super cantik di kelasnya. Lupa namanya siapa, anggep aja Samantha ya.
Lizzie ini bener-bener ngerasa gak ada apa-apanya dibanding si Sam. Satu-satunya prestasi Lizzie, dia pernah jadi juara mengeja semacam spelling bee begitu dulu. Padahal menurut saya itu mah keren yah, tapi menurut Lizzie ‘siapa yang bakal inget kalau dia pernah jadi juara lomba konyol macem begitu’. Ih Lizzie, kamu gak boleh begitu tauuuu… *pukpuklizzie*
Suatu hari, Lizzie ini mesti pergi ke pesta dan dia pergi ditemeni neneknya yang bijaksana buat shopping baju baru. Bolak-balik dia mencoba baju, bolak-balik juga neneknya bilang kalau dia terlihat cakep pake baju yang dipilih, tapi bolak-balik juga Lizzie merasa semua baju-baju itu gak ada yang tepat dan bikin dia terlihat lebih cakep. Instead of marah-marah, si nenek malah memilih sepasang baju lain, menyuruh Lizzie mencobanya lalu menatap Lizzie dalam-dalam sambil bilang, ‘Sekarang kamu coba kamu ngaca. Tapi lihatlah dirimu sebagai Lizzie, bukan Samantha’. Akhirnya Lizzie menatap bayangan dirinya di cermin, sambil berusaha berhenti membanding-bandigkan dirinya dengan Samantha. Lama-lama dia mulai ngerasa, “Eh, gak jelek juga kok gue. Lumayan juga.. baju ini pantes buat gue, potongannya bikin gue jadi keliatan langsing.. bla bla “
So there you go. Stop comparing yourself with others.

3.Lima Sekawan by Enid Blyton
Let me put is this way. I blame this series for making me eat more than I should. Hihihi
Perasaan dulu pas kecil saya gak suka makan deh, tapi gara-gara piknik-piknik yang di lakukan oleh Julian, Dick, Anne, George dan Timmy, saya jadi suka ngiler. Limun jahe! Sardinces! Biskuit! Tart! Perzik! OMG….
Dulu, saya suka baca buku Lima Sekawan sambil makan dan merasa menjadi bagian dari piknik mereka.
Sampai sekarang, saya suka makan sambil baca buku. That’s one of my favourite me times.

4. Angel at No 33 by Polly Williams

Buku ini baru saya baca sekitar sebulan yang lalu. Ceritanya tentang seorang wanita berumur 30-an, bernama Sophie yang cantik, punya suami bernama Ollie yang ganteng dan cinta banget sama dia, anak cowok yang ganteng, dan sahabat baik bernama Jenny. Intinya Sophie punya kehidupan yang sempurna sampai..
Dia ketabrak bus dan meninggal.
Cerita ditulis dar 2 sudut pandang.
Yang pertama, dari sudut pandang Sophie, the angel at no 33, yang melihat bagaimana orang-orang tersayangnya bertahan dan mencoba menjalani hidup tanpanya.
Yang kedua, dari sudut pandang Jenny, yang berusaha membantu Ollie dan anak semata wayang sahabatnya yang kehilangan istri/ibunya.
Bisa ditebak, ceritanya bikin saya ngembeng dan sedikit-sedikit nyesek saat baca. Beberapa adegan bikin hatiku terasa ditikam belati. #tsaaah. Tapi… buku ini bukan tipe buku yang sedih melulu macem sinetron. Justru banyak lucunya.. my kind of book deh pokoknya. Karena saya gak suka kalau baca buku yang sedih mulu. Saya lebih suka buku yang ringan dan lucu tapi dalem. Buku yang bisa bikin nangis dan ketawa dan bikin pembacanya ngalemin mixed emotions.
Bayangin aja, begitu nyadar kalau dia mati ketabrak bus, yang ada dipikiran Sophie pertama kali malah ‘ya ampun kenapa pas harinya gue kecelakaan dan mesti terkapar di tengah jalan dan ditonton orang-orang dengan posisi memalukan dan rok terbuka ke atas mamerin celana dalem gue… gue pas pake celana dalem jelek warna KONENG ???’
Bhuahahaha.. the first chapter already caught my attention.
Jadi inget pesen mamah dari dulu: kalau lagi keluar rumah, harus pake celana dalem yang bagus. Jangan yang udah melar apalagi bolong-bolong. Biar kalau kenapa-kenapa, terus ditolongin orang dan somehow harus dibuka bajunya, kamu gak pas pake celdam jelek. JANGAN BIKIN MALU’
Mhuahahahaha… sayang si mbak Sophie gak dengerin apa kata emak gue!
Bisa ditebak, buku ini bikin kita jadi mikir tentang kematian. Hal-hal yang kayaknya penting banget tapi setelah kamu mati kamu baru nyadar kalau itu sebenernya gak penting-penting banget.
Bisa ditebak buku ini bikin kita jadi nyadar betapa fragilenya hidup dan mengingatkan kita untuk menjalaninya dengan lebih positif.
Pokoknya, buku ini bisa ditebak banget deh jalan ceritanya.. tapi ya gitu, it’s still good and highly recommended.
Yang gak disangka-sangka sebelumnya, buku ini bikin saya beneran kepingin melakukan sesuatu. Bukan cuma mikir atau gimana.. but actually inspired to get something done.
You see, I sometimes write a diary too.
Tapi buku harian ini khusus buat marah-marah. Melepaskan semua unek-unek saya kalau saya lagi sebel sama seseorang.
Hmm.. ya udah deh ngaku, seseorang itu Jo. Hahaha.
Secinta-cintanya saya, tetep ya kadang saya sebel banget ama itu orang ahhaha. Dan kalau lagi marah begitu, saya gak pernah cerita ke siapa-siapa karena ya ngapain juga. Lagian sengamuk-ngamuknya saya, there is a part of me that also knows it’s only temporary. Cuma emosi sesaat. Malahan kadang cuma hormon. Hihhiih. Besok juga baekan lagi.
Tapi ya gitu, saat marah, saya butuh penyaluran dan penyalurannya ya nulis diari.
Gara-gara baca buku ini… saya langsung mikir pengen ngerobek dan ngebakar semua tulisan saya di sana.
Kenapa? Karena saya gak mau meninggalkan jejak negative.
Karena saya gak mau, kalau suatu hari saya gak ada kayak Sophie, Jo atau Al menemukan semua tulisan gundah gulana saya dan kemarahan saya.
Yes, saya sering ngamuk, ngambeg, sebel kesel campur greget gemes.. but that’s just a smallllll part of me. I want him to remember my love, and it should not be destroyed by a stupid diary written at the worse time of my life.

5. Yang terakhir, ini adalah 2 buku favorit saya, tapi gak ada pengaruhnya sih dalam hidup.. hihihi cuma suka aja. Judulnya Q&A by Vikas Swarup (atau kalau film Holywoodnya jadi Slamdunk Millionaire) dan The Help by Kathryn Stockett (juga udah di buat film dan saya review novelnya di sini).
Tentunya novelnya jauuuuuh lebih bagus dari versi fil-nya yah.. terutama yang Q&A. Buku itu saya baca udah lamaaa banget, sebelum dia mulai ngetop dan langsung jadi buku favorit.

Jadi, gimana menurut kalian?
Punya gak buku favorit dan buku yang mempengaruhi hidup?
Share juga dong…

And for Astrid, thanks for choosing this topic🙂

4 comments on “5 buku yang paling berpengaruh / favorit

  1. sondangrp
    December 7, 2013

    Kooooook komenku gak ada ya Faaan kmrn sampe macam curhat deh aku di siniiiii apa masuk spam ya

    • fanhar
      December 7, 2013

      Gak ada Sondang….

      Yahhhh padahal pengen baca komen (dan curhat) looo.
      Jd penasaran gini gueeee

  2. astrid.lim
    December 9, 2013

    awwwwww…kayaknya kalo kita kenal dari kecil kita bakalan sobatan deh fan, bacaan masa kecilnya sama bangeeet…yang dear diary, ya ampyuuun kangen bangeet…gw tuh beneran bisa feel Lizzie karna gue juga benci banget sama rambut gw yang kriwil hahaha…gw jg suka babysitter’s club, girl talk, 5 sekawan (the food!!!) dan banyak enid blyton lain. huhu jadi kangen ya😀 thankies ya udah bikinin posting ini, you’ve made my day!

    • fanhar
      December 10, 2013

      oalahhh kamu keriting toohh!!!
      ahahah iya aku suka lizzie dan siapa sahabatnya ya? janet atau siapa?
      dan baby sitter club, pertama kali tahu soal diabetes..
      trus girl’s talk… pertama kali pengen liat new york gara2 randy atau siapa ituuuu
      ah jadi nostalgiaaaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on December 6, 2013 by in bla bla bla, Review.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: