Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

Sesal, Kesan, Takut

Hmmm.. topik ini diajukan olah Saudari Sondang dimana saya menghaturkan terimakasih sedalam-dalamnya untuk partisipasi beliau.
Pas bacanya, hati saya terasa ‘mak jleb’ begitu. Ya iyalah, langsung teringat semua ‘dosa’ dan ketakutan terbesar saya.

Ok, mari mulai dengan pertanyaan pertama :
ada hal yang disesali dalam proses membesarkan Alyssa ?
Jawabnya : IYAAAA *nangismeraung-raung*

Saya yakin, setiap ibu pasti pengen memberikan yang terbaik bagi anaknya. Saya pun begitu. Dan saking inginnya kasih yang terbaik tapi juga dengan segala keterbatasan yang saya miliki, akhirnya malah jadi suka salah kaprah. Dan saya itu bukan tipe ibu-ibu yang pede. Kan ada tuh ya, ibu-ibu yang yakin banget kayaknya udah memberikan the very best buat anaknya. Kalau saya mah tipe yang selalu mikir, ah kayaknya masih kurang deh. Belon bener deh. Udah cukup belon ya ? begitu terus. Makanya kalau ditanya penyesalan, jawabannya BANYAK. But let’s just talk about my biggest regrets ya.

1. gak merencanakan kehamilan jadi gak bisa mempersiapkan badan sesehat-sehatnya.
Idealnya kan beberapa bulan sebelum rencana hamil udah jalanin pola hidup sehat. Gak makan sembarangan, minum pre-natal vitamin, dsb.. eh tapi sebelum ngelakukin itu semua, si neng udah keburu nyempil di perut🙂
Bukan nyesel hamilnya yaaa, tapi nyeselin persiapannya yang kurang. Hhihi.
Rencananya kan dulu mo berduaan dulu, gak langsung punya anak. Pacaran sepuasnya dan nunggu sampai saya settle di negara baru. Malahan pas awal hamil itu, saya sempet minum jamu lancar haid loh. Ih ngeri banget kalau inget. Soalnya waktu itu saya udah telat tapi test beberapa kali masih negatif. Jadinya dipikir waktu itu cuma karena stres dan hormonal aja. Huhuhu.. untung si neng gak papa ya..

2. gak kasih ASI
jeng jeng. Yak saya siap deh dirajam front pembela ASI karena saya cuma kasih neng al asi beberapa bulan. Alesannya macam2 tapi bisa dirangkum dalam satu kalimat : kurang usaha dan pengetahuan tentang menyusui kala itu. If i could turn back time, i would learn and try harder. Yes I would.

3. ‘membuat’ alyssa jadi picky eater.
Neng itu gak doyan sayur atau buah. Well, buah masih mending sih, masih mau sedikit. Tapi sayur itu susaaaah bener.
Saya suka menyalahkan diri. Mungkin karena masakan saya gak enak? Mungkin karena saya kurang telaten menyuapi? Mungkin karena saya suka marah marah kalau Al gak mau makan? Mungkin karena saya gak menyediakan menu yang variatif?
Tapi adik ipar saya menenangkan saya: katanya dia punya anak cowok 3, yang dididik dengan cara yang relatif sama, dengan menu makanan yang sama setiap hari, tapi yang 2 pemakan segala dan yang satu sama picky eaternya kayak neng.
Jadi, kayaknya taste buds orang memang beda2 ya.
Dulupun saya gak suka sayur, tapi sekarang doyan banget. Semoga suatu hari nanti (soon) neng bakal doyan sayur juga biar makin sehat.

4. ‘membuat al pakai ortothics
waktu umur 2-3 tahun, saya perhatiin cara jalan Al (telapaknya) agak aneh. Setelah konsultasi ke dokter, kami disarankan membawa Al ke podoloog (dokter spesialis kaki) yang meresepkan ortothics (insoles khusus / sol yang dibuat khusus dan dimasukin ke sepatu yang berfungsi untuk memberikan support lebih ke kaki) buat Al. Walaupun sebenernya banyak anak/orang dewasa menggunakan orthotics dan pada dasarnya gak mengganggu aktivitas sehari-hari, tapi saya suka nyalahin diri (iya, emang drama banget gue).
Pikir saya, jangan-jangan kaki Al jadi begitu karena dulu waktu dia mulai belajar jalan, kami gak membelikan dia sepatu yang bagus (baca: mahal). Soalnya dulu kami gak mampu beliin dia sepatu yang mahalan. Makanya sekarang saya rada over compensate dengan membelikan al sepatu yang harganya lebih mahal dari sepatu saya. Ahaha. The price of guilt ya🙂
Kemungkinan kedua, karena dulu saya suka naro al di semacam baby walker. Tapi bukan buat belajar jalan, karena statis dia cuma duduk doang di situ. Tapi dasar anaknya kelincahan, si neng suka menjejak-jejakan kaki gitu, dan saya mikir jangan-jangan kakinya jadi rada bengkok gara-gara itu. *yeahrite*

5. Nggak kekeuh menjalankan metode OPOL (One Parent One Language), jadinya neng AL bahasa Indo-nya kurang lancar.

Ya itulah 5 sesal tebesar saya, yang seandainya waktu bisa diputar ulang, saya bakal usaha untuk perbaiki.
Ada lagi sih sesal yang paling sering dan jadi makanan sehari-hari, yaitu kalau gak sabaran ama al. Huhuhuhu.. itu nyeselnya setengah mati juga tapi ya tetep aja terulang terus. Sampai-sampai tiap malem saya berdoa supaya saya dan Jo bisa jadi ortu yang bijak dan SABAR dan mampu mendidik Al meraih potensi terbaiknya. AMIN.

Oya, satu hal lagi, walaupun kayaknya banyak banget nyeselnya.. tapi Jo selalu ngingetin saya buat liat Alyssa. Maksudnya, kalau saya lagi sedih-sedih begitu, Jo bakal bilang ‘don’t worry.. just look at her. We’re doing ok.. not bad at all’
So yeah, when I look at her, I know I’m doing quite allright.
Im pretty sure, she will survive me🙂

Yak, lanjut ke pertanyaan kedua: hal yang paling berkesan sampai saat ini dengan neng Al
Beberapa tahun yang lalu, saya pergi berenang sama si Neng, berduaan.
Setelah beberapa saat berenang, kami main bola bareng. Neng duduk di pinggir kolam sambil lempar-lemparan bola. She was so happy and she giggled a lot. I can still remember her expression, it is imprinted in my mind, I hope, for ever. Hati saya langsung hangat kalau inget momen itu. One of the best ones in my life.

Oke, sekarang pertanyaan terakhir: Apa yang paling ditakutin dalam hidup ini, dan apa itu berpengaruh ke cara mendidik Neng Al?
Hadeuuh,, ini dalem bener deh nanyanya.. ahaha.
Saya tuh, paliingggggg takut kehilangan atau ninggalin orang tersayang dan nggak bisa ngabisin waktu bersama mereka. I am always surrounded with love and that is my most valued possesion. Makanya saya gak bisa bayangin kalau saya harus kehilangan kesayangans atau justru saya yang ‘pergi’.
Pengaruhnya dalam hidup: saya jadi rajin jaga kesehatan dan cerewet ngingetin supaya orang-orang terdekat saya juga ngejalanin pola hidup sehat. Jaga makanan dan olah raga.
Kalau gak percaya, tanya aja sama Jo dan mamah, yang seringggg banget saya bawelin supaya rajin olahraga dan gak banyak makan gorengan atau santen, dan mesti banyak makan sayur.
Eh, ini terlalu OOT ya, pertanyaannya kan yang ngefek ke cara mendidik Alyssa doang yak.
Ok, lanjut.. so far Alyssa sih cukup aktif kegiatannya. Setiap minggu dia ikut les badminton, gymnastics dan berkuda yang lumayan intensif buat fisik. Belum lagi tambahan olahraga termasuk berenang di sekolah dan karang taruna. Plus, anaknya kan doyan banget joget-joget sambil nyanyi, jadi saya gak kuatir dia kurang gerak lah. It all comes naturally. Tinggal makan sayurnya aja ya nakkk… *setress lagi*
Saya juga lumayan rajin olah raga dan makan salad dan alyssa knows that. Semoga kebiasaan saya ini bakal punya pengaruh yang positif bagi Al ya..

Satu lagi, I always try to express my love for them. Simply because you never know that it might be your last time spend with them.
Makanya, saya juga nulis blog ini dan pesan-pesan ini buat si neng.
so she can always ‘reached’ me even if I’m physiccaly out of reached.

Ok, stop dulu ya nulisnya karena ini matanya udah berkaca-kaca.
Semoga Sondang puas yee udah bikin gue mesesekan sampe mbrebes mili🙂

7 comments on “Sesal, Kesan, Takut

  1. sondangrp
    December 3, 2013

    AMIN. You got 5 amens from here buat doamu ya, Fan.
    Fanny, akupun ngembeng bacanya, terutama di bagian yg berkesan itu. Jadi kayak kebayang adegan di film kalo lagi flashback.
    Ihik aku jg rada ragu nanyanya itu takut too personal makanya bilang tolong abaikan kalao tak berkenan ihihi. Tapi aku nanya emang karena pengeeen tau bgt, karena aku lagi ngaca soal anak cewekku, makanya ke Dhira yang anaknya cowok aku nanyanya sama, aku ngaca buat anak cowokku, karena aku lihat hubunganmu sama Neng Al oke banget (KMB bener banget deh). Thankius yaaaaa Fan. Dan itu kalimat yg paling belakangnya huhuhu banget sih, yg always express your love to them.
    Dan thankius kalimatmu bikin makin semangat nulis blog juga, makin yakin ini bener-bener the legacy for our children to see. Mudahmudahan kita sehat sampai tua bersama orang orang yang kita sayangin, ya, dan saat itupun blog ini bakal jadi kayak saat dulu kita buka-buka album lama sambil ketawa-ketawa. Nantinya kita sama org-org tercinta bakal buka blog kita sambil ketawa-ketawa juga sambil nostalgia.

    • fanhar
      December 3, 2013

      Makasiiiihhhh untuk amin dan idenya Sondang.
      Hihi, al dan gue karakternya kurang lebih sama, sama2 keras diluar tapi drama di dalam ahahah. Makanya sebenernya kita sering berantem loh, sampai si jo kalau abis ninggalin kita berdua pulangnya pasti nanya ‘and, tadi berantem apa nggak?’ Hahhaa
      Ini gue doang apa emang emak dan anak cewek begini sih? Lo gitu gak? Beda gak hubungan lo sama 2 anak cowok lo dibanding yg cewek? *lah ini malah gantian konsultasi hahaha*

      Iya… Keep writing dong ah. Tulisan lo bagus dan lucu2.
      Kalau gue pribadi sih karena emang aslinya bawel tapi juga buat salah satu sarana komunikasi ama keluarga dan temen, daripada capek cerita ulang2 mending suruh baca blog ajah.. Hihi. Tentunya, sebagian juga buat al nanti…

      Sekali lagi thanks say dannnnnn AMINNNNN buat doa2 kita!

      • sondangrp
        December 5, 2013

        hahahahaahya gitu lah Fan, karena Gaoqi juga my mini me. Meski ya kalo kepekaannya ke aku dia paling peka, misalnya aku lagi sebel aja meski tetep senyum, dia yg bisa nangkep gitu. Tapi serius aku suka banget ngeliat kegiatan kegiatan bareng kalian, dan neng Al itu kok ya cakep bangeeeet *ini gak nyambung tapi mau dikomen dr dulu* dan aura model yang cool gitu mukanya kalo itu kayaknya beda sama kau sih ya Fan, kau kan senyam senyum type hahhahaha

        • fanhar
          December 5, 2013

          iya kali ya kalau anak perempuan itu sebenernya nurun ibunya.
          sama benerrr.
          makanya jadi kayak ngadepin diri sendiri… tambah pusing :))

  2. cutisyana
    December 5, 2013

    Mbak, jadi orang tua tuh….. bener-bener harus banyak persiapannya ya ternyata. Bukan cuman nikah, bles deh hamil punya anak. Aku yang pingin banget nikah trsu punya anak kayaknya jadi harus lebih banyak belajar deh tentang anak..

    • fanhar
      December 5, 2013

      yesss..
      mostly sih learning by doing ya haha.
      tapi seringan juga ikutin insting aja soalnya segala teori parenting itu pada akhirnya ya cuma teori. tsahhhhh gaya banget gak jawabannya :)))

      trus kapan kamu mo nikahnya?

      • cutisyana
        December 5, 2013

        Pas udaj ketemu jodohnya mbak ahahaha

        *ngacir

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on December 3, 2013 by in motherhood, thinking.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: