Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

40 Seasons In Belgium

Postingan ini rada telat sebenernya.
Padahal udah niat banget mo di publish akhir November ini, buat merayakan genap 10 tahun saya tinggal di Belgia, tapi ya gitu deh.
Better late than never ya ?

Rewind ke 10 tahun yang lalu, kalau gak salah tepatnya 23 November 2003, ada seorang cewek cantik penganten baru kucluk-kucluk dateng dari Indonesia sendirian naek Malaysian Airlines(suaminya udah balik 2 minggu sebelumnya karena cutinya keburu abis). Cewek itu cuma bawa 2 koper berisi baju, buku and basically her whole life (termasuk 2 lusin bungkus indomie) untuk memulai hidup barunya di negara antah berantah.

Yup, cewek cantik itu adalah saya.

Walaupun awalnya gak suka dan nangis melulu ( :p), tapi lama-lama Belgia mulai menjadi rumah juga buat saya.
Katanya kan, home is where the heart is. Nah Al dan Jo ada di Belgia, sementara mama dan keluarga besar saya ada di Indonesia. Jadi ya udah, rumah saya ada dua deh. Satu di Indo, satu di Belgia.
Yeah, why not? Ahahaha.

Seperti yang saya bilang di atas, pada awalnya saya benci banget harus tinggal disini. Namun seiring dengan berjalannya waktu, sayapun belajar mencintai Belgia.
Ya abis, i had no other choice kan. Mau nangis terus tiap hari kayak waktu baru dateng?
Mau ngeluh melulu setiap kangen Jakarta? Atau ngacir pulang, bilang KMB: pulangkan saja aku pada ibuku? Macem Betharia Sonata,
Ya Nggak lahhh🙂

I guess to survive one country you must first learn to love.. their local food. Ahahaha.
Dulu sih suka kangen gila sama makanan di Indo, apalagi waktu itu saya langsung hamil kan. Tiap hari ngidap makan somay dan lonsay.
Tapi untung saya mah gampangan orangnya, lambat laun saya doyan semua makanan di sini. Bahkan makanan Asia-nya yang kadang suka di’bule’in dikit. Sikaaat! Ahahha.
Tentunya sekarang masih suka kangen juga sama makanan Indonesia, tapi disatu sisi, kalau pas di Indo saya juga suka kangen sama makanan Belgia/Europan food. Lah, gimana sik? Apa emang saya aja yang maruk ya! Hihihi!

Punya dua rumah, mau nggak mau memang pasti jadi sering membandingkan antara satu dengan yang lain. Tentunya Belgia dan Indonesia punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Terkadang, beda keduanya terasa begitu ekstrim sehingga saya mikir, bakal ideal banget kalau bisa menggabungkannya dan menemukan keseimbangan ditengah.

Mo tau apa aja bedanya menurut saya ?

• orang belgia cenderung lebih dingin di banding orang Indo yang sangat sosial.
Bukannya orang Belgia gak approachable ya, tapi tetap aja beda bergaulnya sama orang Indonesia yang lebih ‘rame’. On the other hand, sikap mereka yang suka jaga jarak gini ada asyiknya juga. Mereka gak bakal sembarangan ngatain orang ‘eh lo kok tambah gendut’ atau ‘kamu kapan mo kawin/punya anak/nambah anak’ dan pertanyaan gengges yang sangat pribadi lainnya

• selain lebih ‘dingin’, orang Belgia juga gak gampang terpengaruh mode, trend, merek atau gadget dsb. Apalagi kalau datengnya dari America. Yah namanya juga European yah, mereka rada snob untuk urusan yang satu ini, walaupun kaum mudanya sih udah lebih flexible. Tapi ya gitu, jadinya kadang terkesan old fashioned banget! Kayak mamanya temen Al yang masih pake HP nokia jabot, diselotip pula! Atau Starbucks yang baru buka beberapa tahun lalu di sini, itupun outletnya masih bisa dihitung pake jari tangan.
Sisi positifnya: less peer pressure. Gak usah pake tas bermerek karena kebanyakan juga gak pada peduli atau malah gak tau. Beda banget sama orang Indo, kebanyakan orang di sini gak terlalu apal sama merek atau tipe suatu barang. Kalau orang indo kan apal banget detilnya. Misal kalau ditanya sepatu lari merek apa, bakal jawab oh ini Brooks Adrenaline GTS13 bla blab la. Kalau orang belgia, bisa inget itu merek Brooks aja udah bagus. Ahaha

• soal makanan juga begitu. Kalau saya bilang sih mereka gak sekreatif orang indo dan doyan nyoba-nyoba gitu. Dan kalau dibandingin, jenis-jenis makanan kita cenderung berat semua dan masuk kategori warm meal. Jarang ada light meal atau cold meal (bukan snack ya). Contohnya kalau di sini, biasanya makan pagi itu ringan banget macem cereal, trus makan siang sandwich atau salad atau sup, dan makan malem baru yang ‘lebih berat’. Gak kayak di Indo: makan pagi nasi uduk komplit, makan siang nasi padang, makan malem nasi pake sop kaki. Ahahahaha.
Pantesan aja dulu Jo suka bengong kalau saya makan pagi pake nasi. Kalau sekarang, giliran saya yang suka bengong kalau liat orang-orang foto sarapannya nasi goreng, atau lontong sayur atau nasi pake ayam panggang komplit. Ya ampunnn.. pagi-pagi makan begituan? Ahahhaha sok bule banget lo fan!!!! Hahahha *ngunyahcereal*

• satu hal yang paling saya cinta dari orang belgia, adalah mereka sabar-sabar dan suka ngalah bener. Tertib antri.. Sering ngasih jalan. Gak agresif. Gak sradak sruduk. Pokoknya untuk beberapa hal, mereka lebih njawani dibanding orang jawa asli deh 
Awalnya, saya rada-rada gengges dengan kebiasaan ini. Apalagi saya tinggal di dorp (kota kecil), di mana orangnya lebih ‘ndeso’. Lebih sabar. Lebih alon-alon asal kelakon. Ih, jiwa preman Jakarta saya langsung berontak. Gak dinamis banget sih, pikir saya waktu itu.
Namun lambat laun, saya mulai menyesuaikan diri dengan pola hidup begini. Ternyata menenangkan loh! Gak harus selalu waspada dan siap sikut sana-sini kalau antrian kita diserobot. Ternyata malah bisa santai ngobrol, jaga jarak dan ramah tamah sama pengunjung lain atau penjaga toko. Ternyata tingkat stress saat macet langsung berkurang tinggi saat tahu kalau mobil-mobil yang lain ikut antri dengan sabar dan gantian kasih jalan. Ternyata hidup jadi lebih damai.

• Tapi di satu sisi, saya suka sebel sama orang belgia yang menurut saya suka pada manja. Ya nggak heran juga sih, secara mereka kebiasaan hidup ‘enak’. Dengan tingkat ekonomi yang lumayan rata, kesenjangan social jadi gak terlalu berjarak. Mungkin karena jarang liat orang susah, jadi mereka suka kolokan. Apa aja di keluhin. Malah beberapa waktu yang lalu ada studi yang bilang kalau krisis ekonomi berkepanjangan membuat banyak orang belgia jatuh miskin. Setelah saya liat criteria miskin mereka, saya geleng-geleng kepala. Bok, you call that proverty?
gak bisa makan 3 kali sehari, that’s poverty. Gak bisa menyediakan fasilitas kesehatan buat anggota keluarga, that’s poverty. Gak bisa nyekolahin anak, that’s poverty. Kalau Cuma gak bisa liburan atau mesti hidup pas-pasan doang mah… menurut saya belon pantes dibilang miskin. Ck! jadi emosi. Maap.. ahahahaha

Well.. udah dulu deh. Ini kok seenaknya aja ngelabelin dan mbanding-mbandingin orang. Ahaha.
Pls note ini murni pendapat saya dan tentunya ya gak semua orang Belgia atau Indonesia itu sama seperti yang saya bilang di atas.
Intinya, segala sesuatu itu pasti ada positif dan negatifnya. Orang Belgia dan Indo juga sama aja. Ada yang baik, ada yang nyebelin, ada juga yang cakep dan imut dan baik hati kayak saya.

So cheers, for the 10 years of living in Belgium!
Saya mesti mengakui, terlepas dari banyak suka dan dukanya, saya mulai betah di sini.
Negara ini sudah memberi saya kehidupan dan fasilitas yang layak dan kesempatan yang sama dengan dengan masyarakat ‘asli’nya.
Yup, walaupun terkadang sebagai pendatang saya harus kerja extra keras untuk mendapatkan ‘pengakuan’, but hey I have no complaints!

Terima kasih Belgia, sudah menjadi rumah kedua bagi saya.

14 comments on “40 Seasons In Belgium

  1. bebe'
    December 2, 2013

    Huaaaa.. selamat mba udah 10 tahun..
    Semoga makin betah tinggal di Belgia.. ^^

    • fanhar
      December 2, 2013

      Makasih be…
      Amin aminnn…
      Eh lo sendiri gimana be, rencana tinggal di swedia forever and evah kah?

      • bebe'
        December 4, 2013

        Sampe sekarang sih masih gitu mba rencananya.. Suami ga pingin pindah ke Indo.. jadi yah nikmati ajalah.. hahaha

        • fanhar
          December 5, 2013

          iya udah bener di swedia aja be. sekolah di indo mahal! ahahhaha

  2. siti
    December 2, 2013

    saya selalu happy dan ngakak bahagia baca blog ini🙂 menceriakan hariku, salam kenal mbak Fanny, aku punya loh bukunya yang pertama itu, wah sudah 1 dasawarsa deh tinggal di Belgia, wah kalo setahuku yang langsung ingat cuma coklat belgia deh, tapi baru tahu aja kalo di sana masih ada orang pakai HP butut pakai isolasi segala, masa sihhh? disini aja org susah kadang gak punya apa-apa tapi HP ber= merek bo..!!

    • fanhar
      December 2, 2013

      Salam kenal juga Siti…
      Makasih udah mampir, jangan bisen *suguhintehmanisvirtual*
      Eh cerita HP berselotip itu beneran loh. Plus yg punya itu tajir, rumahnya geda pake kolam renang segala. Hihihi

      • siti
        December 3, 2013

        iya mbak, blog ini membuat sy cekikan di hari yang berat dan kata2nya tuh gokil hihi, paling saya suka baca sm blog nya mbak rika di negeri kulkas, dan mbak Bebe dan mbak Novi..dan saya sendiri di NKRI, kisahnya gak seseru kalian hahhaha. Membaca berbagai pengalaman hidup kalian tuh kayak baca kisah dalam sebuah buku, penuh petualangan..seru deh.

        • fanhar
          December 3, 2013

          ih ihhhh.. aku jadi ge er dehhh..
          sekali lagi makasih ya Siti…🙂
          mungkin karena waktu kecil suka baca petualangan lima sekawan makanya hidupnya sekarang jadi penuh petualangan #apeuuu..

  3. metariza
    December 2, 2013

    Fanny, kirain lagi launching sequelnya 4 Seasons in Belgium ternyata anniversarymu dengan Belgie. Congrats Fan, home is indeed where the heart (and tummy) is (are)😀

    • fanhar
      December 2, 2013

      Makasih met.
      Kita mah kayaknya tipe ‘gampangan’ ya. Asal kenyang mah, tinggal dimana juga hayuuuk. Hahahhaha

  4. charissarhanie
    December 3, 2013

    wuiiihh.. udah 10thn aja.. tapi hebat sih elo udah bisa adaptasi sama lingkungan baru elo. kalo gue sih karena masih deket sama indo jadi kalo kangen ato gimana gampang banget ngatasinnya, deket soalnya kakaaaa… hihihi

    • fanhar
      December 3, 2013

      hihihi.. iya rhan, gue memang hebat. mhuahahaha
      eh dulu tuh gue kepengeeeeeen bener tinggal di sinciapo. tapis ekarang udah pudar gitu sih keinginannya.

  5. Bonnita
    December 3, 2013

    halo mbak fanny, congrats ya udah 10 tahun di Belgia… and to many more years to come🙂
    aku mungkin sama kayak orang sana (heh ngaku2) hehehe pake hp jaman jebot dan diledekin orang hihihi…
    kalo pelajaran disekolah disana gimana ya mba? pengen tau aja, soalnya di indo kayanya sd itu udah susah2 banget… (mungkin bisa ide bahan tulisan)🙂

    • fanhar
      December 3, 2013

      makasih bon…
      nah makanya kalau ada yang ngeledekin hp jebot, bilang aja kan kamu orang belgia juga ahahahah.
      sip ususlnya akan dipertimbangkan untuk writting challenge ya!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on December 2, 2013 by in In Belgium.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: