Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

Donor Darah

Akhirnyaaa setelah ditolak tahun lalu, kali ini saya berhasil lulus diterima jadi donor darah. Wohooo!

Malu-maluin yaks, umur udah tuwir begini kok baru pertama kali ngedonor.

Inget banget dulu pas kuliah suka ada acara donor darah, tapi selalu ada aja yang bikin saya absen. Kebanyakan sih alesannya karena saya lebih mentingin jalan-jalan ke PIM timbang tinggal di kampus lebih lama buat diambil darahnya. Hihih, emang belon terpanggil kali yah.

Pas tinggal di Belgia, PMI suka dateng ke daerah kampung saya buat ambil darah. Kebetulan tahun lalu, mereka ngadain kampanye ke sekolah-sekolah buat ngundang para ortu untuk nyumbang. Jadilah saya makin ngeh dan langsung nyatet di agenda kapan tepatnya waktu pengambilan darah. Biasanya kan bablas doang, kalau kali ini diniatin bener deh. Sayangnya tahun lalu saya ditolak gara-gara saya baru aja menjalanin prosedur kesehatan. Beberapa bulan setelahnya, saat PMI datang lagi, saya pas lagi flu berat. Yo wes gagal maning.

Nah, pas hari Selasa kemarin, saya sempet lupa tuh. Eh untungnya di SMS ama PMI, buat ngingetin kalau nanti sore ada pengambilan darah. Ya udah deh semangat.

Pulang kantor begitu sampai rumah saya langsung jalan kaki 2KM ke venue. Sengaja gak bawa mobil biar pulangnya bisa minta dijemput Jo (kolokan).

Sampai di tempatnya, saya mendaftarkan diri. Trus, karena baru pertama kali, saya dapet perhatian extra. Diberi penjelasan dulu sama ibu-ibu yang jaga loket pendaftaran. Map dan tali buat gantungin kartu identitas donor sayapun dibedain warnanya supaya di pos-pos selanjutnya, orang yang menangani saya tahu kalau saya ‘new comer’ jadi mereka akan lebih mengawasi dan memberi penjelasan dengan detil.
si ibu loket memberi saya 2 formulir yang harus diisi. Satu form penuh dengan pertanyaan, dan yang satunya lagi cuma ada 4-5 pertanyaan dengan satu kotak besar untuk dicontreng.
Kata si ibu, form yang banyak pertanyaan harus di kasih ke dokter dan form dengan kotak besar harus dilipet dan dimasukan ke kotak yang tersedia.

Supaya jelas dan gak salah, saya mengulang instruksi dari si ibu ‘oke, jadi form ini dua-duanya di isi, trus yang ada kotaknya buat dicontreng dimasukin ke kotak itu

‘ehm,’ si ibu menjawab sambil senyum-senyum’ betul, tapiiii kotaknya gak harus dicontreng loh mbak. Kebanyakan orang sih bakal ngosongin itu kotak. Jadi, dibaca yang bener dulu ya sebelum diisi..’

‘oke!’ jawab saya sambil jalan ke bilik buat ngisi folmulir.
sampai di sana, ternyata formulir dengan kotak itu isinya pertanyaan macam: apakah kamu pernah/masih bekerja sebagai pekerka $3ksual, apakah kamu g@y atau pernah berhubungan dengan sesame jen!s… dsb. Serem bener ahahaha. Kalau salah satu dari pernyataan itu sesuai dengan kondisi kamu, maka kotaknya harus dicontreng, tapi kalau nggak ya cukup dikosongin.Ya ampun ahaha… pantes aja saya gak boleh asal contreng. Form itu pun harus dilipet dan dimasukin kekotak (anonim) yang tersedia. Gosipnya, kalau ditemukan satu aja form yang dicontreng di dalem kotak, maka semua darah yang berhasil dikumpulkan hari itu bakal dibuang dan gak dipake karena takut somehow terkontaminasi.

Ngokkk..

Moga2 kemaren itu gak ada yang sampai nyontreng ya. Males kan kalau darah yang udah diambil gak jadi kepake dan berguna buat orang lain..

Kalau form yang satunya, lumayan banyak pertanyaannya dan mesti dijawab satu-satu. Mulai dari riwayat traveling, operasi/prosedur kesehatan lainya dsb.

Setelah beres isi form, saya ke bilik dokter buat di cek tekanan darahnya dan si pak dokter ngecek isi form saya dan tanya-tanya. Setelah beres semua, dia kasih approval kalau saya bisa nyumbang darah. Yihaaaa.. lolos. Gak ditolak lagi! Ahaha seneng bener deh.

Oya, pak dokter juga kasih saya obat yang harus diminum selama 15 hari. Kayaknya obatnya mengandung zat besi gitu deh, tapi saya perhatiin kayaknya gak semua donor dapet obat. Mungkin buat first timer doang kayak saya? Entahlah.

Setelah dari dokter, saya pergi ke meja buat ambil kantung darah dan beberapa tubes sambil lagi-lagi dijelasin cara kerjanya. Seneng deh, kayaknya mereka concern banget dan setiap petugas yang nanganin saya pasti bilang welcome dan berterimakasih karena saya udah dateng dan mau nyumbangin darah. Ih padahal harusnya saya loh yang terimakasih karena mereka udah baik2 banget dan sebagian kerja sukarela loh itu.

Setelah itu ada dokter yang ngecek pembuluh darah saya, terus mutusin darah diambil dari tangan kanan saya trus saya baringan, trus di suntik trus mulai diambil darah sambil lagi-lagi dikasih penjelasan.

Ternyata cepet ya prosesnya. Ambil darahnya cuma sekitar 10 menit doang. Abis itu saya dikasih kueh-kueh dan coklat dan minum (KOK BUKAN NASI PADANG SIH !!!) terus ambil souvenir di meja hadiah terus pulang deh dijemput Jo.

Basically kata pak dokter, 12 jam setelah pengambilan darah kita boleh beraktivitas normal. Sebelum itu mending istirahat aja dan jangan pecicilan. Karena waktu itu emang udah malem, ya gak terlalu masalah buat saya. Besoknya, pagi-pagi saya lari 4 kilo trus ke gym.

Pas lari berasa capek sih dan pacenya jauh lebih lambat. Tapi saya masih cuek, pikirnya emang capek aja. It happens. You have good days to run and not so good days.

Hari Sabtu, saya lari lagi kali ini bareng #runningacademy. Biasanya lari bareng bule-bule gini bikin pace saya kencengan dikit tapi kali ini saya letooooy bener. Berasa mo pengsan deh. Untung akhirnya malah ditemenin sama coach ganteng. Jadi lumayan lah saya bisa lari nonstop sampai selesai. Kalau gak ditemenin mah saya udah ngesot di jalan🙂

Hari Minggunya, saya lari lagi 5K dan rasanya masih tetep capek… tapi abis itu nge-gym gak papa sih. Cuma kalau lari aja kayaknya, ngos-ngosanan banget dan rada lemes.
Sempet frustasi juga, takut kalau ‘’prestasi’’ lari saya menurun.

Tapi setelah dipikir-pikir dan ngobrol ama Jo terus cari-cari info di internet, sepertinya memang efek dari donor darah.

Ternyata, it takes up to 2 months for your body to completely recover after a blood donation. Beberapa atlet malah disarankan untuk tidak menyumbangkan darahnya karena ditakutkan akan berpengaruh pada prestasi mereka.
Kalau menurut teori Jo, when you donate your blood, you give 400ml or about 10 % of your blood volume. Jadi darah yang bertugas membawa oksigen ke tubuh berkurang makanya lumayan berasa kalau dipakai beraktivitas berat macem lari.

Lalu apa saya menyesal dan gak mau donor lagi?
Ya nggak lah, karena toh saya bukan atlet. Gak usah darah, kalau bisa nyumbangin lemak pun saya bakal sumbangin deh aahahahaha.
Cuma ya gitu, buat yang kepingin donor, mungkin bisa pertimbangkan efeknya ke tubuh. Cari waktu yang tepat buat donor. Kalau minggu depannya pengen marathon, ya donasinya ditunda dulu setelah acara selesai.
Pastinya, konsultasi dengan dokter untuk memastikan kita emang sehat dan ‘pantas’ jadi donor.
Dan terakhir, ini pertanyaan yang banyak saya terima: sakit apa gak?
Gak kok gak sakit. Cuma kayak disuntik ambil darah. Paling cuma sedetik pas ditusuk, setelah itu gak papa.
Just think about the people that might be helped by setetes darah kamu.. it will all be worth it!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on October 29, 2013 by in bla bla bla.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: