Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

Diet? Siapa Takut?

Disclaimer: sebelumnya maap kalau postingan ini panjanngggg dan mungkin berkesan menggurui. Gak ada maksud sama sekali buat sok tahu, dan kalau soal panjang, ya memang saya cerewet dari sononya. Sekali lagi maap yak. Maap.
Tadinya post ini ngendon di draft aja gak jadi di posting, tapi karena ada permintaan dari beberapa fans (cuihh… hahahaha), jadi ya udah saya nekat posting. Niatnya buat ngingetin diri sendiri, syukur-syukur ada yang setuju dan mau nambahin tips/comments/nasihat/sangu.. apa aja deh🙂

KATANYA, sebagian besar wanita menghabiskan 17 tahun hidupnya untuk berdiet, or at least thinking about it. Hahaha.
Memang ya, cewek mana sih yang nggak pengin punya bodi assoy?
Tapi emang bener ya, kalau diet itu cuma buat ngurusin badan?
Kayaknya emang anggapan kebanyakan orang begitu ya.
Coba deh kalau kamu menolak makan sesuatu, atau ketahuan menyantap salad. Pasti sering di’ejek’.. ciehh diet yaaaahhh… halahhh, ngapain diet segalaaaa..’
Kayaknya diet is such a bad thing. Dianggap menyiksa diri, atau worse, pelakunya dianggap ‘dangkal’. Cuma mentingin penampilan doang.

Padahal sebenernya diet itu bukan cuma untuk ngurusin badan loh.
Kalau menurut KBBI, diet adalah

“aturan makanan khusus untuk kesehatan dsb (biasanya atas petunjuk dokter)”.

Sementara itu menurut Merriam Webster dictionary diet is

1
a : food and drink regularly provided or consumed
b : habitual nourishment
c : the kind and amount of food prescribed for a person or animal for a special reason
d : a regimen of eating and drinking sparingly so as to reduce one’s weight
2
: something provided or experienced repeatedly

Tuh kan, gak cuma buat ngurusin badan doang kannnn.
kalau menurut saya sih, intinya diet itu menjaga asupan makan.
Entah dengan tujuan menguruskan badan, atau sebaliknya menambah berat badan. Atau untuk menjaga kesehatan.

Lalu bagaimana dengan saya sendiri?
Well, sama seperti perempuan lain, saya udah sering mengalami beberapa fase dalam hidup di mana saya memutuskan untuk berdiet. Tapi selama itu ya cuma untuk alasan standar macam pengin kurus. Dan pastinya gak pernah berhasil.. ahahaha.

Sampai tahun 2009 yang lalu, saya mulai berdiet dengan alasan utama menjaga kesehatan. Tentunya, sambil ngarepin sekalian berat badan turun dong, gak boong. Tapi ya itu, alasan utama tetep jaga kesehatan.
Satu yang jadi pemicu saya waktu itu, karena saya bolak-balik mengalami gangguan pencernaan. Sampai di cek segala macem di rumah sakit, dan (Alhamdulillah) nggak ditemukan penyakit apapun. Internis rujukan waktu itu akhirnya cuma menyimpulkan, kalau saya punya perut yang sensitive terhadap makanan.
Sama seperti waktu memutuskan berhenti merokok beberapa tahun sebelumnya, saya seperti mengalami aha moment lagi. Dalam benak saya waktu itu mikir, anak masih kecil masak punya mama sakit-sakitan dan gak berenergi. No way.
Saya punya kewajiban pada Alyssa, diri sendiri, suami, nyokap dan semua orang yang sayang ama saya dan saya sayangi, untuk menjaga kesehatan saya.
Pokoknya mesti sehat. Kuat. (Dan moga-moga) Panjang umur.
Malu sama Gusti Allah, udah diparingi sehat kok gak dijaga…

Yo wes, sejak saat itu saya mulai diet, atau kalau saya bilangnya dulu jaga pola makan.
Saya rajin makan sayur dan buah. mengurangi makanan gorengan dan berlemak walaupun sesekali tetep makan juga sih. Gak lama, masalah perut saya berkurang dan badan terasa lebih enteng.
Tau kan rasanya, gak sebah, gak kembung dan ya berasa lebih ringan aja..
Beberapa bulan kemudian, saya mulai rajin olah raga (waktu itu belum lari, Cuma aerobic sendiri di rumah pakai Nintendo WII).. dan berat saya berkurang 8-9 kilo.
Wow banget.

Sayangnya, sekitar setahun kemudian saya dilanda kemalesan. Mulai males olah raga secara intensif lagi, dan banyakan bolongnya. Tapi untungnya, program dietnya masih tetap jalan. Walaupun saat itu saya udah merasa nggak diet lagi, karena udah jadi bagian dari gaya hidup.
Hampir setiap hari saya makan siang dengan salad di kantor. Bukan karena kepaksa, tapi yang memang saya jadi doyan banget ama salad. Udah gitu praktis, karena saya cukup bawa sayur mayur dan daging plus vinaigrette, taruh di kulkas kantor dan tinggal racik sendiri setiap hari. Enak, seger, murah, sehat, gampang!
Dari yang awalnya rada memaksakan diri makan sayur, lama-lama saya ketagihan. Kalau dulu makan salad dengan dressing yang banyaaaaaak banget sampai sayur mayurnya kelelep, sekarang saya justru gak suka kalau kebanyakan dressing. Soalnya, cita rasa sayurnya jadi ketutup. Cieeehhh gayaaaa… aahhahaha

Terus, saya makannya salad melulu gitu?
Ya nggak lah. Saya masih doyan pasta, nasi, gorengan atau sekalian junk food.
Cumaaaa… porsinya aja dikurangin. Dan emang berasa sih, kalau saya mulai kebanyakan makan yang gak bener begitu… perut langsung bermasalah. Enek, sebah,mules, masuk angin, lemes. Pokoknya, berasa jompo deh langsung.

Oya, gara-gara males olah raga (masih tetep tapi on-off), timbangan pun naik lagi. Untungnya ‘cuma’ 3 kiloan. Gak ampe balik semua 7-8 kilo. Tapi tetep yaaaa. Rada bete juga.

Awal tahun 2012 saya mulai ‘kenalan’ dengan lari. Kebetulan banget, waktu itu saya mo mulai intensive olah raga lagi, dan lagi cari jenis sports yang enak, mudah, bisa dijalani tanpa ngebebanin. Pucuk di cinta ulam tiba, saya ketemu temen-temen yang juga mulai rutin lari (walaupun ada juga yang udah lama larinya). Akhirnya kita ngebentuk grup di whatsapp, ngomongin soal olah raga, bikin saya makin keracunan, mulai ikut indo runners, even lari dan grupnya pun makin nambah orang. Pokoknya seru dan berhasil ngebalikin semangat saya. I’m back on track again.

Tentunya, lagi-lagi mengubah gaya hidup gak semudah membalikan telapak tangan.
Pasti ada masa-masa di mana motivasi menurun. Atau sakit. Atau liburan. Atau apalah yang mengguncang iman dan bikin kita jadi males-malesan lagi.
Rajin olah raga dan menjalani pola makan sehat juga gak menjamin body saya langsung kayak scarlett johansson.
Untungnya sih karena niat utama saya adalah buat jaga kesehatan, dan saya emang ngerasa lebih sehat dan jauuuuh berenergi kalau rajin olah raga dan diet, jadi saya gak gampang putus asa kalau ngeliat udah lari berkilo-kilo kok perasaan gak kurus-kurus juga. Ahahahaha.
Menurut saya itu lumayan bahaya juga, kalau ngerasa usaha kita kok kayaknya gak ada hasilnya, pasti jadi frustasi dan ujung-ujungnya males deh.
Makanya resep anti males saya, ya dengan ngingetin diri sendiri kalau tujuan utama itu adalah hidup sehat dan kuat. Dan pastinya, wajar kalau sesekali dihinggapi rasa males/bosan, tapi jangan dipiara lama-lama. Maksimal seminggu deh. Karena percayalah, kalau udah kelamaan absen, badan kita jadi makin manja. Jadi kebablasan. Makin susaaaaaaaah banget untuk mulai lagi.
Padahal justru itu yang paling sulit. Memulai. Beneran deh.

Sekarang ini saya sedang mencoba untuk mengkombinasi olah raga lari (3 kali seminggu), dengan yoga, dan pergi ke gym.
Untuk dietnya sendiri, saya masih menjaga asupan makan saya. Berusaha makan buah dan sayur sebanyak mungkin. Kurangi gorengan, gula, nasi putih/pasta putih/roti putih dan mengurangi processed food. Sesekali, biasanya saat akhir pekan atau liburan, baru saya makan ‘junkfood’.

Ini beberapa cara simple saya ngejaga makan sehat.
– banyak makan sayur (bisa gado-gado, pecel, urap, karedok, salad , sup, juice)
– banyak makan buah, tapi hati-hati juga karena banyak buah yang mengadung gula. So jangan berlebihan lah intinya.
– Makan sop semangkok (dan penuh sayuran) + nasi 3 sendok. Sumpah kenyang.
– Minum air yang banyak
– Pengen yang manis-manis ? makan dark chocolate sekeping (50gr) lebih sehat dan less calories than eating cookies/muffin/etc
– Hindari deep fried food, invest in peralatan masak dengan Teflon/anti lengket dan masak pakai olive oil.
– Kalau makan salad, keep the dressing light.
– Keep the portion small(er)

Kalau kata orang belgia “leren eten” atau artinya “belajar makan”. Dengan kata lain, kita lah yang ngebiasain tubuh kita untuk bisa menyukai makanan.
saya nggak tau apakah teori ini bener atau salah, karena setiap orang punya ‘palet makanan’ yang berbeda. Tapi di satu sisi, saya sendiri ngalamin kalau saya bisa merubah selera saya, alias belajar menyukai makanan yang dulunya saya gak suka.
Contoh, dulu saya gak suka olive, tapi karena saya ngebiasain masak pake olive oil, lama-lama saya jadi doyan sama zaitun.
Atau seperti yang saya bilang di atas, dulunya saya gak doyan sayur dan kepaksa makan salad. Lama-lama, saya jadi doyaaan banget. There are days where i will choose a bowl of salad instead of nasi padang. Yup!

Karena udah biasa, badan saya jadi ketagihan dengan makanan sehat. Dia langsung protes, kalau saya mulai kebanyakan makan ‘sampah’. Contohnya saat saya ke Indo, jujur itu adalah saat saya ‘letting go of myself’. Yah namanya lagi pulang kampong yak, setahun sekali. Aji mumpung, semua dimakan. Dan langsung deh perut saya protes. Sebah, mual, gampang masuk angin dan pastinya…. Naek minimal 3 kilo. Ahahaah.
Atau terkadang, kalau selama 3 hari berturut2 saya kurang makan buah atau sayur, saya pasti langsung ngidam salad gila-gilaan. Buat saya, itu tanda badan saya kasih signal, kalau dia lagi ‘sakau’ dengan makanan sehat.

Jadi, menurut saya menjaga asupan makan (diet) sama pentingnya dengan berolahraga. Gak bisa ngejalanin salah satu doang atau lebih parah lagi, nggak dua-duanya.
Yup, memang susah, tapi bukan nggak mungkin.
Dan inget, tujuan utamanya nggak cuma biar langsing, tapi biar sehat.
Tubuh setiap orang berbeda, kalau saya pribadi kayaknya biar diet ketat dan olahraga dari subuh sampai magrib tetep nggak bakal bisa jadi kutilang darat (kurus tinggi langsing dada rata) hihihi
So I have to accept this fact and focus on being healthy instead (ini menghibur diri sendiri sebenernya..hahaha). untungnya sih ada efek lain yang langsung berasa: lebih berenergi, gak gampang sakit, dan gak sebah/mual/kembung.

Yah, pada intinya we owe it to our self to keep a healthy balanced lifestyle.
Kalau harta aja disayang-sayang.. kenapa harta yang paling berharga (kesehatan) nggak mo dijaga.
Ya kan ?

Salam olahraga dan diet ! *halah*
mhuahuahahhaha

7 comments on “Diet? Siapa Takut?

  1. lena ika
    October 25, 2013

    kayaknya udah semi food combining ya mbak dietnya… hehehe it works for me too.. i choose healthy first before slimming.. setelah baca bukunya Hiromi Shinya, MD dan blog Erik : http://www.erykar.com/category/food-combining/
    aku makin yakin with my choice of diet..
    keep healthy mbak…

    • fanhar
      October 25, 2013

      hi Lena,
      aku sering denger soal food combining tapi belum pernah bener2 cari info soal itu. terimakasih linknya ya🙂
      somaga sehat terruuuss🙂

  2. gita
    October 25, 2013

    hai Mbak Fanny, salam kenal ya, aku suka bgt baca tulisan2 mbak Fanny.

    setuju banget Mbak, aku mulai jalanin diet sebulan ini dengan alasan ingin sehat demi anak🙂
    dulu pernah berkali2 coba macem2 metode diet, ga pernah berhasil karna akhirnya malah kepikiran makanan teruuss, hehe..
    akhirnya baca tentang food combining dan ternyata cocok, soalnya tiap kali mau ‘nyeleweng’ dari aturan diet langsung ada perasaan bersalah, takut sakit, takut menzholimi badan sendiri, dsb2..
    hasilnya bener badan lebih kerasa seger, trus turun 2 kilo, haha..
    cuma olahraga nih yg belum dicoba, pengen ikut kelas yoga tapi masih maju-mundur ga jadi2..
    *eh maap jadi curhat😛

    • fanhar
      October 26, 2013

      Hi Gita, salam kenal juga. Makasih ya.
      Pengen sehat demi anak dan seksi demi bapaknya ya ahahahah.
      Semangat semangattt… Ayo olahraga biar makin oke.
      Memulai memang gak gampang tapi nanti lama2 nagihhhh :)))

  3. crey
    October 29, 2013

    Hi fanny, salam olahraga! hahaha😀
    iyaaa bener yak, diet/asupan makan, kalori masuk=kalori keluar emang bener yahh…
    gw pas mulai OCD 2 bln lalu mikir karna metodenya puasa dan masih bias makan enak (tp terkontrol)😀, tp kemudian berat cuman turun 2-3 kg lalu stuck. dan jadi mikir mau mulai makan bener (baca sehat) dan jadilah pelan2 mulai pilih clean eating menu, waloo dalam hari itu masih nambahin saos sambal/kecap (hiks ini susah terutama sambel), udah mulai makan nasi merah juga😀 demi hidup sehatt, langsing fo shoooo dan berenergi (kok kek tagline iklan)😀

    lanjooootttt!!

  4. gabriella
    November 7, 2013

    Pas gw di sana kan terpaksa makan lebih sehat tuh Fan… pulang2 trus perut gw ngambekan dan harus adaptasi lagi sama makanan sini. Tapi gw rada2 nikmatin juga sih perut gw yg gak bisa makan nasi tiga kali sehari lagi, jadi cepet begah dan eneg kalo makan yg berminyak2… jadi makan pun sekarang jadi lebih sehat! Sama pas di sana gw byk jalan kaki dan malah berasa fit banget. Jadi sekarang gw berusaha lebih banyak gerak. Terasa lebih fit!
    Trus gw kangen roti gandum yg keras banget tapi dalemnya empuk itu! huhuhu

    • fanhar
      November 26, 2013

      Elllaaa… Iya bener. Di sini itu jauuuuh lebih gampang ngikutin pola hidup sehat. At least godaannya gak seberat di Indo. Ahahahha.
      Eh laa… Udah mulai lari juga ya? Kereennnn
      *lempar roti gandum*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on October 24, 2013 by in sosporty.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: