Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

Sepeda Gunung dan Lari Untuk Amal 2

Sambungan dari sini

Alkisah di kampung saya yang berpenduduk 6000-an orang, pernah tinggal seorang kinesist (physiotherapist) baik hati yang meninggal karena kanker. Katanya semasa hidup dia suka menolong dan kasih santunan buat banyak orang. Sejak dia meninggal, keluarganya buat acara pengumpulan dana setiap tahun untuk korban kanker untuk mengenang si bapak. Ini tahun keempat acara tersebut diadakan, tapi kali pertama saya ikutan.

Acaranya sendiri terdiri dari banyak program, ada sepeda-an 60K, jogging 5 dan 10 K, duathlon 25K, dan jalan-jalan mencari jejak buat keluarga yang pingin ikutan tapi gak mau capek-capek banget. Selain itu di lokasi acara juga ada tenda besar, dengan playground buat anak-anak (lumayan asyik mainan-nya ; alyssa ampe gak mau pulang !) dan tempat buat sekedar minum/makan yang dijual buat amal juga.
Saya sedikit mengunderestimate acara ini, karena saya pikir segede apa sih acara yang hanya digagas satu keluarga, di desa yang penduduknya cuma 6000 an orang pula…
Ternyata saya salah besar. Yang datang lumayan banget dan acara dikemas sangat profesional.
Kebanyakan yang ikut adalah pengemudi sepeda, yang ikutan lari gak gitu banyak, tapi seperti yang udah bilang, walaupun skalanya kecil, tapi bagus banget acaranya.
Dan yang lebih keren lagi, tahun lalu mereka berhasil ngumpulin 14.000 eur (206 jt rupiah) buat korban kanker (tahun lalu khusus untuk wanita hamil yang terkena kanker, kalau tahun ini untuk anak-anak korban kanker, semoga hasilnya lebih oke ya).
Jujur saya kagum banget. Atas inisiasi satu keluarga aja, bisa menggerakan banyak orang buat tujuan mulia dengan hasil yang lumayan banget. Nothing is impossible indeed…

Oya, tentunya kesuksesan acar ini juga karena banyak dibantu panitia dan relawan. Saya sempet liat dokter langganan yang juga anggota panitia, sibuk wara-wiri jadi pelayan nganterin pesanan minum/makanan (langsung mbatin, kalau di indo ada nggak ya dokter yang mau disiruhu begini hihi). Salah satu mama temen alyssa jadi yang jagain playground. Ibu guru al waktu TK juga bantu jadi waitress. Dannn… Kakak-kakak kelas Al di Chiro jadi marshall atau penunjuk jalan merangkap tukang kasih minum dan fotografer pas lari. Seru banget!!!

Oya sekarang cerita larinya yahhh…
Berhubung acaranya ‘jogging bersama’, gak pake chip atau timing segala. Saya sempet ragu mau ikut yang 5 atau 10 K karena badan masih sakit-sakit abis MTB kemarin. Plus, berdasar pengalaman, kalau lari di event kecil sama bulay bulay begini biasanya mereka gas pol. Kan gak lucu kalau saya jadi paling bontot (lagi).
Tapi akhirnya saya nekat karena kan masih di deket rumah ya, kalau capek dan males tinggal belok trus pulang. Ahahahaha.

Ternyata… Gimana mo pulang orang marshallsnya aja temen-temen alyssa!!!! Yang ada tengsing dijeee… Aku kan membawa amanah untuk menjaga reputasi anakuuuu!!!
gak lucu kan kalau nanti nama baik Alyssa di KT tercoreng karena mamahnya larinya paling boyot, apalagi kalau sampai gak finish! Hahaha!
Jadilah 10k di kebut dalam 1 jam 7 menit sekian detik. Bandingin dengan MTB yang jaraknya mirip tapi malah 1,5 jam!!! Naek sepeda loh itu, benerkan malah cepetan saya lari! Hahahaa

Kocaknya, pas lari ini saya sempet hampir digigit anjing!
Haduh, belon pernah ngalamin deh, di sini. Apalagi anjing di belgia kan biasanya ramah dan jinak (dan biasanya gak bakalan berkeliaran begitu aja dijalanan).

Jadi ceritanya, saya lagi asyik lari-lari cantik gitu, sengaja sekalian pose karena deket pengkolan udah ada anak karang taruna yang siap dengan kamera. Tiba-tiba… Ada anjing kecil lari sambil gonggong keluar dari rumah yang pagernya gak ditutup. Waksss… Kaget banget untungnya si anak karang taruna itu bantuin ngusir si anjing. Ya mungkin anjingnya rada setres juga karena tau-tau banyak pelari yang lewatin rumah dia kali ya. Mungkin dia biasa imut mendadak jadi beringas hari ini. Hihihi.
gak ngerti juga kenapa itu yang punya rumah kok gak nutup pagernya. Udah gitu, yang dikejar CUMAN GUE DOANG. Mungkin karena betis saya paling item dan ginuk-ginuk gitu yah, jadi menggiurkan. Ahahaahaha !
Antara tengsin, lemes tapi kocak, yang ada saya malah cekikikan sama si anak KT tapi ya sambil terus lari. Pokoknya nonstop. Pokoknya mengemban amanah anak tercintalah!

Di KM ke 9 tau-tau saya lemesss bener. Agak berkunang-kunang, telapak kaki mulai kram, tapi mo berhenti nanggung yah. Mo jalan bentar, kok gak rela karena saya udah janji sama diri sendiri kalau bisa 10 K NONSTOP lagi (karena akhir2 ini lari saya melempem banget) saya bakal beli sepatu lari baru! Yayyy.
Jadilah itu di menit-menit terakhir saya nebayangin sepatu buat mensugesti diri.
Alhamdulillah, kuat. 10 K nonstop in 1 hour and 7 min. Not bad. Considering all the circumstances termasuk badan pegel pegel abis MTB. Jalan aja ngangkang, disuruh lari! But i made it. Yay. I can buy new shoes yay yay (diulang-ulang).

Next year, tentunya pengen ikutan lagi.
Sehat, seneng, sekaligus beramal!
Cant ask for more.

Oya, jo dan al juga seneng banget nungguin saya lari kali ini.
Jo bisa duduk-duduk minum minum dan makan cemilan sambil ngobrol sama orang-orang desa (sekalian kampanye dong ah)
Al bisa maenan di playground yang oke banget mainan dan programnya. Plus pulang pulang bawa hasil prakarya dan hadiah karena berhasil nyelesain semua tugas.
Habis lari, saya gak dapet medali tapi paella (nasi kuning ala spanyol)* yang yummy.
Hepi lah pokoknya!!!!

*acara ini emang berbau2 Spanyol karena si Alm Bapak itu asalnya dari Spanyol tapi tinggal lama di Belgia, dan anak istrinya juga dari Belgia. Oh btw, he used to be my physicaltherapist too, back then when i had backproblems.

20130908-223847.jpg

20130908-223855.jpg

20130909-233614.jpg

7 comments on “Sepeda Gunung dan Lari Untuk Amal 2

  1. fannywa
    September 11, 2013

    Daku juga pernah dikejar anjing dan sukses jatuh di tumpukan duren, horeeeee kebayang deh baret2nya😀

    • fanhar
      September 13, 2013

      Ya ampunnnn… Ngeri benerrr… Ahahhaha.
      Untung gak pake digigit pula ya (maap orang jawa, masiiiih aja untung…) hihihi

      • fannywa
        September 13, 2013

        Ha3 iya bneran masi bsyukur..😀

  2. Crey
    September 13, 2013

    akuuu ngefaans pokonya ama tante eropah ini!!! kereeen bgt sih abis MTB, lari NS dg waktu yang kencang!! ajarin tips2nya dong (selain marshal temen2 al dan dikejar guk2 :p)… dan yay for new shoes!! Gw juga ah kalo bisa NS 10 k mau beli jam😀

    • fanhar
      September 13, 2013

      Yayyyy. Mo beli jam apa crey? Garmin kahhhh??? Ayook pasti bisaaa

  3. Pingback: Sepatu lari baru | Four Seasons In Belgium

  4. Pingback: Sepeda Gunung dan Lari Untuk Amal 2 | Four Seasons In Belgium | Jual Sepeda Online

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on September 8, 2013 by in sosporty.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: