Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

anak tunggal, si anak manja?

20130329-124234.jpg

si anak tunggal dan mamah tunggal🙂

Sebagai mahmud abas (maMAH MUDa Anak BAru Satu), saya seriiing bener ditanya kapan bakal punya anak kedua (dan ketiga… blah blah).
Bahkan pertanyaan ini gak cuma dateng dari orang Indo, tapi orang bulay pun, yang biasanya terkenal gak bawel dan suka ikut campur urusan orang.. tetep aja nanyain.
Bedanya, kalau orang bulay beneran cuma nanya. Kalau dijawab kita emang gak rencana bikin lagi, mereka ya nrimo dengan jawaban itu.
Lain lagi ceritanya kalau orang indo yang nanya…urusannya bisa panzaaanggg🙂

Eh ada deng beberapa bulay yang nanyanya rada cerewet bahkan cenderung nyuruh kami punya anak lagi.
Salah seorang temen mertua pernah bilang : Fanny, kenapa kamu nggak bikin anak lagi? Kamu kan pinter bikin anaknya. Jadinya cakep banget begituuuhhh.. ayo sana bikin lagi!!!!

Lah? Sembarangan!!! Hahahaha

Kalau mertua dan ipar saya laen lagi, mereka nyuruh-nyuruh kita punya anak kedua dengan iming-iming ‘pokoknya kapan aja kalian butuh baby sitter, kami siap!!!’
Nah.. yang begini enak ini mintanya! Ahahah

Tapiiii… reaksi yang paling sering saya terima justru: “Ihhhh kasian Alyssa nanti gak punya temen… lagian kalau anak tunggal ntar jadinya manja, spoiled brat, blah blah blahhh ”

NGOK!

Dan biasanya kalau udah begini saya cuma nyengir sambil bilang “saya anak tunggal juga kok dan sumpah mati saya bahagiaaaaaa banget jadi anak tunggal”
*kemudian saya akan ditatap dari atas ke bawah dengan pandangan mata either kasian atau aneh* 😀

Gara-gara sering denger reaksi begini, saya jadi mikir. Segitu jeleknya kah citra anak tunggal di masyarakat?
Oh, well, mereka pasti belon pernah ketemu anak tunggal sekeren dan seasyik saya. Ehem…*batuk-batuk*

Lucunya, orang yang suka ngenyek begitu, kadang malah menurut saya jauuuuuh lebih manja, gak mandiri dan ehois dibanding saya.
Oke, saya akuin, mungkin saya bias yah, ngebandingin kok sama diri sendiri. Karena itu saya nanya sama pihak ketiga … dan pihak ketiga itu setuju ama pendapat saya.
Lantas siapakah si pihak ketiga? Kang Mas Bul..
Yeee.. iyalah dia setuju.. ahahaha.. sama bias-nya!!!

Anyway, karena penasaran, saya coba-coba cari informasi tentang karakteristik anak tunggal.
Ternyata, banyak hasil studi yang gak setuju dengan pendapat kalau anak tunggal itu cenderung manja, egois dan gak mandiri.
Semua itu tergantung ke kondisi keluarga, pola asuh dan kepribadian masing-masing individu dari sononya.
Ya iyalah yah, manusia itu kompleks, gak ada rumus yang pasti.

Dari yang pernah saya baca, kalau mo menggeneralisasikan anak tunggal, maka ada 2 kemungkinan.
Apakah mirip dengan karakteristik anak sulung atau justru anak bungsu tapi dengan kecenderungan untuk lebih ekstrim.
Makes sense sih yah, soalnya kan anak satu-satunya, ya dia jadi anak pertama sekaligus terakhir.
Jadi misalnya kalau anak sulung itu biasa mandiri, maka si anak tunggal bisa jadi punya sifat yang sama. Tapi sedikit lebih ekstrim jadi dia super super mandiri.
Atau sebaliknya, kalau anak bungsu kan katanya manja.. nah ada juga anak tunggal yang jadi super-super manja.

Again, baliknya ke banyak faktor termasuk pola asuh ortu.
Kalau ortunya super protektif dan manjain si anak ya anaknya jadi manja, kemungkinan rada anti social, takut ambil keputusan dan kolokan.
Tapi sebaliknya kalau si ortu ngebiasain si anak untuk menyelesaikan masalahnya sendiri, ya si anak tunggal pun akan terbiasa jadi mandiri. Apalagi karena dia gak punya contoh dari anak sebayanya. Dia mesti belajar dan ngalemin semua sendiri, jatuh bangun sendiri. And that’s ok.. she/he will learn, she/he will be forced to make friends… but still she/he can enjoy herself alone and doesn’t need to be accompanied by some others all the times.

Menurut salah satu jurnal psikologi, ortu yang punya anak tunggal biasanya emang lebih ‘serius’ jadi ortu. Mungkin karena mereka sadar they cant afford to go wrong, Cuma ada satu kesempatan soalnya -masa sih? Kesannya ortu yg punya banayk anak less serious? Kok aneh.. anywayyy..-. ..ortu anak tunggal juga pastinya punya resources lebih dibanding kalau mereka punya anak lebih dari satu. So yes, anak tunggal dapet all undevided attention, facilities, dll buat dirinya sendiri.
Tapi… konsekuensinya ortu anak tunggal pun akan punya ekspektasi lebih dari anaknya.
Dan sebaliknya, si anak tunggal pun akan ngerasa punya tanggung jawab lebih pada ortunya.
well, the last part I can relate completely, soalnya saya pribadi ngalamin hal yang sama.
Biarpun bandel tapi dari jaman saya sekolah saya udah punya satu cita-cita yang gak bisa diganggu gugat: Nyokap gue cuma punya anak satu. Jangan sampai jadinya goblok.
Yup, so simple. Berdasarkan itu, saya gak mau tumbuh jadi loser. Kesian bener nyokap gue, punya anak sebiji doang kok ya gak bener.
Mungkin, akan beda jadinya kalau saya punya kakak/adik. Mungkin motivasinya jadi rada berkurang karena saya ngandelin kakak/adik saya ajah untuk jadianak teladan.. hihihi *pemalas*

Lalu apakah anak tunggal pasti kesepian?
Hmm.. kalau saya pribadi sih nggak. Seneng malah.. *mhuahaha.. ini beneran dari hati yang paling dalem*
Seorang temen pernah ngotot, kalau saya nggak pernah ngerasain gimana enaknya punya adik atau kakak.. you don’t know what you’re missing.. gitu deh kira-kira..
Terus saya tanya ballik, kamu pernah gak ngerasain jadi anak tunggal?
Tentu teman saya itu menjawab ‘nggak’.
‘Nah,’ bales saya.. ‘you don’t know what you’re missing’
Hihihi..
But seriously, if both of us don’t feel like we’re missing something.. then I guess we’re ok. Right?
well, I know I am.. makanya bingung kenapa orang laen kok pusing..
Lagian kalau saya lihat, belum tentu loh adik kakak itu akur. And some people find friends that become their family.
so?

Nah Kalau kamu gimana?
Apakah kamu sendiri anak tunggal? Pengen punya anak tunggal? Punya cerita tentang anak tunggal?
Atau anak sulung, bontot, tengah, dan sering di ‘judge’ karena urutan lahir kamu?
share ya🙂

22 comments on “anak tunggal, si anak manja?

  1. tsuruhami
    March 29, 2013

    Saya anak sulung dan punya 2 adik. Ada enak dan gak enaknya juga. Nggak enak: dituntut mesti mandiri dan jadi teladan. Enak: gak perlu nerima barang lungsuran adik.

    Orang2 juga cerewet. Kalau udah punya dua anak, ntar ditanya “Kapan punya anak ketiga?” bla bla bla dan seterusnya. Never ending.Capek deh.

    Jadi anak tunggal kayaknya enak juga. Jadi satu2nya buah hati. Cuma di Indo saya jaraaaang sekali menemukan anak tunggal. Rata2 punya saudara.

    • fanhar
      March 29, 2013

      enak sekaliii ahahaha.

      nah jadi anak tunggal pasti mirip ya sama anak sulung. bedanya gak ada adik ajah.. ahaha.

      eh kalau jd anak sulung bisa nyuruh2 adik gak sih? hihi

      • tsuruhami
        March 29, 2013

        Bisa. Saya sering minta tolong adik cowok buat antar-jemput. Hihihi…..

  2. bebe'
    March 29, 2013

    Kalau gw dua bersodara mba. Cuma kayaknya secara kejiwaan gw dan adek gue itu kebalik deh rasanya. Adek gw pembawaanya lebih tenang, dewasa, dll.. Sementara gw ga karu2an, suara kayak anak kecil, glendot sana sini hahaha.. Sampe2 seringnya dia yg dianggep anak sulung dan gw yang adeknya.. Muahahahaa

    Tapi emang sih, karena selalu punya temen gitu, ga kebayang aja kalau misalnya gw anak tunggal. Pasti rasanya sepiiii..😀

    • fanhar
      March 31, 2013

      ahaha.. tuh kannn.. urutan kelahiran gak jamin kepribadian seseorang kannn.. hihi

      adek lo co/ce be?

  3. mitha
    March 30, 2013

    Hehehe..ini yg kmrn dibahas di twitter y mbak😀..sebagian besar kita sama mbak..mama papa-ku g manjain aku..jd aku mandiri..dr sma udh ngerantau smp akhirnya skrg nikah jg beda kota..cuman skrg mama papa-ku malah sakau pengen deket2..kangen ma cucu katanya (˘_˘”)..skrg aku lg hamil anak kedua..agak2 mellow jg sih..bs g y adil ma 2 anak..mdh2an bs😀..sbtulnya salah satu alasan knp aku pgn punya anak lg y buat nyenengin mama papa-ku jg sih hehehe..gpp deh..tp pgnnya cukup 2 aja😀

    • fanhar
      March 31, 2013

      ahhaa.. toss sesama anak tunggal keren ya Mit..!!

      gue rasa gak ada sih manusia yg bisa adil 100persen, tapi yg paling penting kl jd ortu ya mesti usaha untuk seadil mungkin.
      tapi kayaknya yg mesti diingat, adil itu beda dengan sama rata. makanya lebih susah nerapinnya kali yaa🙂

      sehat2 ya mit sampai lahiran🙂

  4. Hildha
    April 1, 2013

    Tulisan lo ini rasanya mau gw print dan tarok di nursing room kantor Fan. Biasalah, gw udah kena intimidasi ibu ibu yang lansung bereaksi heboh pas gw bilang mau punya anak satu aja. Tuh..tuh..ini buktinya, anak tunggal juga bisa mandiri dan hebat kan.

    • fanhar
      April 2, 2013

      booo.. kalau di bawelin gitu lo sekalian aja minta sumbangan buat dana pendidikan anak kedua lohh ahahaha. atau paling gak stroller baru lah ama baby sitter :))

  5. dhira rahman
    April 1, 2013

    Anak pertama dengan 2 adek, semuanya perempuan! Pernah pengen banget jadi anak tunggal dan itu adek2 buandel hilang tiba2 😁😁
    , tapi skrg nggak, mereka udah manis!

    Sempat kepikir punya anak 1 aja (hasilnya Zua baru punya adek d umur 5th) karena menurutku udah cukup kok anak 1, eh anaknya kepengen banget punya teman main, dan itu jadi no 1 di wishlist ultahnya.. Yowes sekarang anak 2 deh, tapi insyaAllah cukup sudah 2 aja

  6. e.r.l.i.a
    April 1, 2013

    Gue anak tunggal dan nggak pernah nyesel nggak punya adek/kakak, mwhaahahahahahaha

    • fanhar
      April 2, 2013

      tossss! wah ternyata banyak juga anak tunggal.

      sekarang slogannya bukan single and happy lagi tapi tunggal and happy! hidup!!!

  7. astrid.lim
    April 2, 2013

    gw anak tengah fan, punya satu abang, satu adek. and I am so very happy😀 kalo nggak punya duit, bisa minta ke abang gue..hahaha..kalo adek gue lebih sebagai partner in crime sih, meski umur kita beda 7 tahunan😀 plus enaknya lagi punya kakak/adek adalah kita bisa giliran menghibur ortu…hihi. yang gue suka jadi anak tengah adalah, people dont have that much expectation of me…jadi gue lebih santai lah menjalani hidup, meski kalo kata bokap jadinya cenderung melenceng aneh gitu ;p tapi anyway, gue sendiri belum memutuskan mau punya anak lagi atau enggak. karna in a way, i know how wonderful it is to have siblings, and I want yofel to have the same experience, tapi..ya jaman juga udah berubah kan. membesarkan anak juga udah lebih banyak faktor komplikasinya. so we’ll wait and see aja deh, go with the flow. and enjoy the moment dulu with anak tunggal. hahaha!

    • fanhar
      April 2, 2013

      nah kannn ternyata bener ya tebakan gue.. hihi
      kalau gue bukan anak tunggal pasti gue makin males deh.. dan makin manja.. kebayang kolokan sama kakak gue hihihi..

      trus truss.. kapan nih yofel punya adik Tid??? hihihi

  8. liezha
    April 15, 2013

    lg searching ttg anak tunggal krn emang planning mw nya anak tunggal aja…
    gw sendiri anak pertama dr 2 sodara
    tapi yg lebi manja boros n kolokan itu gw, xixiixixi
    utk zaman skr kayanya lebi enak jadi anak tunggal
    anak gw skr udh 3,5 thn thx god dia perkembangan psikis ama grade playgroup nya bagus2 aja…
    tp rese jg ini kuping kl ada yg nanya kapan punya adek? 1 aja cukup kaleeee
    hehehhehhe
    btw ntar share ya cara mendidik anak tunggal

    • fanhar
      April 16, 2013

      hi liezha!
      thanks..
      hmm.. aku sendiri gak ada cara khusus sih buat ndidik al sebagai anak tunggal.
      tapi aku juga gak selalu kasih dia apa yg dia mau., kadang aku sengaja rebutan sama dia hihi..

  9. Nilla Wulandari Holsbeek
    May 1, 2013

    Hello mbak Fanny😉 kebetulan suamiku anak tunggal tapi kharakternya kayak anak sulung banget secara dari kecil Mama dan Papa mendidik dengan pola asuh mandiri didukung dengan watak suamiku yang apa2 harus di kerjain sendiri baik susah atau gampang..terus pernah Aq tanya..Honey gimana rasanya jadi anak tunggal? dia bilang Fine …I enjoy it…I have alot of lovely people surrounds me..so I even dont really care or want to have brother or sister…hmmm..pernah juga Mama Mertua cerita kalo suatu hari waktu suamiku masih berumur 3 atau 4 tahun tiba2 pulang kerumah dari bermain dan tanya “Mama ..apa Mama akan beli adek bayi buat Aq di toko?” terus Mama mertua bilang ” Nee Mijn Jongen aleen Jou”. terus suamiku jawab “Goed Mama”. Pas Aq konfirmasi ke suami ternyata dia bilang ke Aq kalo dia tanya kuatir dapet adek baru soalnya temen maennya (tetangganya) punya sodara sampek 7 biji en ribut banget en suamiku bilang ” dat is moeilijk”. So Aq paham kalo Mbak Fanny enjoy aja jadi anak tunggal🙂

  10. Nilla Wulandari Holsbeek
    May 1, 2013

    Hello mbak Fanny kebetulan suamiku anak tunggal tapi kharakternya kayak anak sulung banget secara dari kecil Mama dan Papa mendidik dengan pola asuh mandiri didukung dengan watak suamiku yang apa2 harus di kerjain sendiri baik susah atau gampang..terus pernah Aq tanya..Honey gimana rasanya jadi anak tunggal? dia bilang Fine …I enjoy it…I have alot of lovely people surrounds me..so I even dont really care or want to have brother or sister…hmmm..pernah juga Mama Mertua cerita kalo suatu hari waktu suamiku masih berumur 3 atau 4 tahun tiba2 pulang kerumah dari bermain dan tanya “Mama ..apa Mama akan beli adek bayi buat Aq di toko?” terus Mama mertua bilang ” Nee Mijn Jongen aleen Jou”. terus suamiku jawab “Goed Mama”. Pas Aq konfirmasi ke suami ternyata dia bilang ke Aq kalo dia tanya kuatir dapet adek baru soalnya temen maennya (tetangganya) punya sodara sampek 7 biji en ribut banget en suamiku bilang ” dat is moeilijk”. So Aq paham kalo Mbak Fanny enjoy aja jadi anak tunggal

    • fanhar
      May 1, 2013

      hahahaha.. beli adek bayi di toko!!!
      stres dia liat temennya ya!!
      si alyssa juga sekarang kl ditanya milih gak py adek.
      kl nilla sendiri pengen py anak berapa?

  11. MayoMayo
    June 26, 2013

    Fanny, suka banget sm tulisan ini! Minta ijin kapan2 sy share di blog ya? Soalnya aku udah lama juga mikir hal2 spt ini tp blm kesampaian ditulisin (ehm, aku juga berencana pny anak cuman 1 doang dan org2 d sekitarku jg pada bawel)😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on March 29, 2013 by in motherhood.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: