Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

What Will Mama Bulay Do?

Udah 2 hari ini Al batpil. Bahkan kemaren, suaranya udah bindeng banget.
Trus malemnya pas bobo dia rada gelisah bahkan sempet rewel dan ngeluh kupingnya sakit.

Pagi ini, saya tawarin dia untuk tinggal di rumah. Toh ini hari Rabu, jadi saya pas libur dan malah enak gak udah bangun pagi jadi bisa kelonan.. Hihihi.
Eh anaknya gak mau. Padahal batuknya makin grok- grok dan ngomongnya kayak hidungnya kejepit🙂
Tapi badannya gak panas dan dia gak keliatan lemes sih jadi ya sudahlah kita capcuss ke sekolah.

Pas banget pagi ini hujan. Mayan deres.
Sampai parkiran sekolah, neng gak mau di temenin masuk. Jadi dia lari sendirian di tengah ujan sambil ngekep tasnya.
Atara tegak gak tega liatnya…

Tapi terus saya liat sekeliling.. Ternyata banyak juga anak-anak yg lari menerobos hujan sendirian ke sekolah.
Mama papa cuma ngeliatin dari jauh atau bantu nyebrangin sampai pelipiran yg gak bisa dilewatin mobil, trus dadah dadah.
Anak-anak juga pada pake jaket rapet jadi ya gak bakal basah-basah banget lah…

Saya jadi mikir, di banyak moment sebagai mama, terutama dimana saya mesti bikin keputusan tega atau gak tega, saya suka secara gak sadar nanya ke diri sendiri. What will mama bulay do?

Hihihi

Ya bukannya saya nganggep mama bulay are better than mama indo.. Tapj karena saya orang indo, maka mikir apa yg mama bulay bakal lakukan bisa jadi ‘penyeimbang’ saya.
Pleus, menurut pengamatan saya yang nggak ilmiah dan cuma berdasarkan perasaan dan generalisasi, salah satu kelebihan mama bule dalam mendidik anak-anak mereka adalah dalam menanamkan kedisiplinan. Terkadang terkesan keras dan dingin, but it is necessary.

Saya ngomong begini bukan berarti mama indo semua lembek-lembek gitu yaaa… *mendadak takut didemo mama mama indo* hihihi
Seperti yg udah dibilang di atas, ini cuma perasaan saya dan narik kesimpulan secara umum. Jd ya balik tergantung masing2 mama. Daannnn… Ini kan cuma salah satu kelebihan mamabul.. Di poin lain, mungkin aja mama indo lebih oke.. Ya kan?
Sekian penjelasan saya *uhuk*

Aniweiii balik ke topik,
Jaman saya di indo, saya suka denger betapa mengaggumkannya tingkat kedisiplinan bulay bulay..
Selain itu mereka juga mandiri, on time, dan berani.
Setelah hampir 10 tahun tinggal di Belgia sekaligus jadi mamah, saya jadi setuju dan maklum kenapa mereka bisa begitu. Teori abal-abal saya akan saya jelaskan di bawah. Tapi ingat ya… Ini penjelasan suka-suka yang sangat sangat digeneralisir (is that even a word?)– Selalu ada pengecualian alias banyak juga kok bulay bulay yang gak disiplin, gak mandiri, tukang ngaret dan gak on time. Saya juga pake contoh kasus diri sendiri atau apa yg saya liat dg mata kepala sendiri.

Oke.. Here we go.

Disiplin:
Di sini, alyssa masuk sekolah umur 2,5 tahun. Sekalinya masuk, ya langsung masuk sendiri. Di gandeng gurunya, mukanya rada panik, air mata ngembeng, tapi dia gak nangis. Ada anak lain yg nangis (pastinya) tapi ya gak papa. Mereka tetep masuk sekolah tanpa ortu. Gak ada acara ditungguin atau mama/suster nemplok di jendela buat ngawasin mereka (ini sebenernya yang ngalemin separation anxiety si mamah atau anaknya sik? :))
Sejak dini mereka belajar buat ngatasin takut mereka, sedih mereka, to soothe themselves.
Biasanya hari-hari berikutnya juga gak pake acara nangis lagi.
Sejak kecil mereka juga gak biasa bolos. Sakit kalau belum sampai tepar banget juga tetep masuk.
Hujan panas badai salju, kalau sekolah gak officially ditutup, ya tetep masuk.
Jo suka cerita, waktu SMP/SMA dulu, dia mesti naik sepeda ke sekolah dan kadang kehujanan di tengah jalan. Sampai sekolah dia basah kuyup sampai celana dalem aja gobyos. Tapi ya tetep, dia harus duduk sampai sekolah kelar.
Besokannya batpil gara-gara kemaren keujanan? So what, tetep sekolah…

Mama bulay raja tega?
… Atau mereka cuma mikir that children are actually tougher and dont need to be overly protected???…

Mandiri:
Mirip sama cerita di atas, dari kecil anak2 udah dikondisikan untuk mandiri. Biasanya karena faktor kepaksa juga. Mostly mama papa bulay kerja dua-duanya dan gak punya babysitter. Jdi si anak udah biasa di taruh di penitipan atau sekolah sekalian. Kalaupun mama gak kerja (seperti saya sampai al hampir 3 tahun), mama gak bisa nemenin setia setiap saat macam rexona. Al kecil udah biasa maen sendiri karena mama mesti nyambi nyuci piring, masak, ke wc, nulis novel… Hehehe.

On Time:
Ya ini ada kaitannya dengan kedisiplinan yang udah ditulis di atas.
Waktunya sekolah ya sekolah.
Gak bolos. Gak ngaret.
Titik.

Berani:
Nah, kalau ini gak spesifik ajaran mama bulay tapi lingkungan.
Dulu saya suka kagum kalau liat bule-bule di TV yg asyik bereksplorasi di alam, macam hutan rimba, goa, atau tempat-tempat menyeramkan lain.
Gak takut setan ya mereka??? Hahahaha
But seriously, di sini emang gak budaya sih ngomongin pocong, jin, suster ngesot dsb.
Dan entah kenapa saya percaya, mostly yg bikin takut itu adanya di pikiran kita. Kalau kita gak dikondisiin mikir macem2… Ya kita juga jadi lebih berani.
Semacam sugesti gituh.

Well, what do you think?
Kamu punya teori yang beda atau sama? Share dong…🙂

Oya, sebagai mama labil…Khususnya kalau saya lagi dilema antara menegakkan disiplin dan gak tega…
Selain mikir ‘what will mama bulay do’ saya juga selalu berpegang ama kata-kata dokter phil yg pernah saya tonton dulu. Kurang lebih (kalau gak salah) begini bunyinya:

Tugas ortu pada anak itu adalah menyediakan sandang, pangan, papan , pendidikan dan perlindungan pada anak. That’s it. Lebih dari itu, they have to earn it.
Sebagai contoh, kita sebagai mama/papa wajib beliin baju yang pantas untuk anak, tapi kalau si anak minta beliin baju merek tertentu yang lebih premium.. Ya mereka mesti ‘kerja’ dulu.

Tugas utama ortu itu ya jadi ortu.
Termasuk bilang Tidak.

13 comments on “What Will Mama Bulay Do?

  1. Hildha
    March 20, 2013

    Nah Fan, apa yang lo tulis ini kok beda ya sama penjabaran si Amy di tiger mother itu. Disana dia ngebandingin para orang tua bulay dengan orang tua asia. Dan menurut dia, para bulay cenderung lembek sama anaknya. Apa itu bulay amrik sono ya? Atau yang dia maksud orang tua asia itu orang tua generasi bonyok kita ya. Soalnya dari pengamatan gw, gw setuju dengan yang lo bilang diatas. Dan bandingin lah cara orang tua indo generasi bonyok dengan generasi kita skrg. Dulu nyokap gw nggak akan pernah ngeliburin gw sekolah dengan alasan liburan keluarga atau acara keluarga. Nggak pernah seharipun sejak dari TK sampe SMA. Tapi lo liat generasi kita skrg, mak babe mau liburan ke bandung aja, anak dibolosin sekolahnya. *busyet komen gw panjang amir hahahaha

    • fanhar
      March 20, 2013

      hildha.. komennya juara.

      gue rasa ortu bulay lebih “lembek” dibanding asia di bagian ekspektasi ke anak.
      ortu bulay lebih santai dalam artian mereka gak kejar2an gengsi si anak udah bisa baca saat umur 3 tahun dan mereka harus jadi dokter bedah sekaligus pianis terkemuka dan juara renang olimpiade.

      tapi mereka lebih tega dalem hal-hal yg gue sebut di atas.

      mungkin gue sedikit gak adil ya di post gue. kalau ngomongin indo itu kayak ngomongin negara maju, berkembang dan terbelakang sekaligus. ortu di jakarta beda sama ortu di rimba kalimantan.. hehehe

      cuma kadang suka lucu aja kalau ada mama yg misah misuh karena jd korban jam karet tapi sendirinya selalu telat kalau nganter anak sekolah.. :))

      • dhira rahman
        March 21, 2013

        Ya soalnya peer pressure-nya nggak seberat di Indonesia mbak.. Klo disini begitu 4th belom bisa baca mamanya setres terus di les-in segala macam hihihi

        • fanhar
          March 21, 2013

          Nah iya Dhira.. ”Peer” nya siapa? Sesama mama indo juga kan? Hihihi

  2. Sitha
    March 20, 2013

    Udah lama ngga mampir… Nice post, Fan. Si sulung kl sakit batuk pilek juga maunya tetep sekolah. Dia suka khawatir ketinggalan pelajaran. Tp batuk dia itu jelek banget deh kedengerannya. Biasanya aku biarin jalan sekolah, asalkan dia ngga demam aja. Kdg kita dibantu naluri jg utk ambil keputusan. Ttg kemandirian, emang kultur dan sikon sini-sana beda. Waktu Rara nyampe sini, usianya 6 thn, aku langsung susah payah ngajarin dia mandiri (makan sendiri, pake sepatu sendiri, tidur sendiri, dll). Soalnya kebiasaan diladenin bak putri raja waktu di Jakarta😀 Perubahan besar buat dia. Skrg adiknya, 18 bulan udah makan yoghurt sendiri, apa2 dia mau kerjain sendiri (walo kadang berantakan, hihi…). Aku kdg ngga perlu susah payah usaha. Anaknya yang mau coba sendiri. Sptnya ada faktor perbedaan karakter juga selain perbedaan kultur.

    • fanhar
      March 20, 2013

      sitha.. kangen🙂

      wah iya lo ngalamanin sendiri first hand anak ‘bulay’ dan anak indo yg jadi ‘bulay’ yahhh hahaha.. seru pasti.

      iya sitha, karakter anak tentunya beda. ngadepin si kakak pasti lain dengan cara ngadepin si adik ya..

      hooh, setuju banget.. baliknya ke naluri dan kondisi masing2 keluarga lagi. gak ada yg bener “cara bulay” atau “cara indo” ya..

      gue rasa cara bule pun terbentuk dr kondisi keluarga di sini yg gak punya nanny jadi ya.. kepaksa deh harus mandiri :))

  3. dhira rahman
    March 21, 2013

    Just like my husband!
    Dia klo biztrip diisi meeting2 dan rapat2 panjang.. Kelar jam 10 malam ngajakin facechat cuma kebagian liat anak2 tidur deh..
    Have fun arman (even it is not fun at all)

  4. ini_dhita
    March 21, 2013

    nah bener banget fan ortu bulay mnurut gue lbh santai.
    jadi ya..gue mau cerita dikit eh ga dikit sih panjang ceritanya :p
    kmrn gue liburan ama temen2 nya laki gue.

    yang 1 keturunan bulay (suami indo rusia dan istri indo asli, tapi mrk tinggal di scotland). gue suka banget gaya parenting mereka. Santai mann..anak bayik diajarin nyelem ga knp2 tuh. selama pergi ga ada yang kayak parno ini itu. mau manjat..silakan..mau jungkir balik..boleh. Jump jump di tempat tidur..sokk ajah. jadilah aka ikrib bener ama anaknya. sehati bro :p

    1 lagi pasangan indo asli. anaknya lompat di undakan 10cm aja menjerit. terus anaknya ikut main jatoh2 an ama azka. langsung dilarang karena mnurut mereka karpet nya kasar @_@ pdhl jatoh2 pelan gitu. lucu sih jadinya ngeliat 2 pasang temen nya itu beda 180 derajat. sampe2 salah 1 dari kita komen ke mereka “kayaknya ini liburan pertama dan terakhir kita bareng2 nih, lo kayaknya stress bgt” gue pun ngakak.

    tinggal okky yang pening karena yang 1 mau makan kfc dan kaki lima yang 1 anaknya ga boleh makan junkfood dan maunya yang bersih hihi

    • fanhar
      March 21, 2013

      Hahaha.. Kebayang dhita.. :))
      Tapi gue akuin ibu indo lebih telaten… Kagum gue..
      Soalnya kan gak gampang loh ngejalanin semua yg ideal menurut standar mama.
      Contohnya, gue dulu gak mau alyssa kebanyakan nonton tv, but i must admit pada prakteknya gue suka ngandelin tv sebagai ‘baby sitter’… Bahkan disaat gue gak harus ngapa2in.. Hhhaaha.. Mayan kan kalo al nonton tv gue bisa ngaso atau sekalian ngeblog #eh

      Jadi sesungguhnya mama bulay itu santai atau males.. Ahahaha..

      Apalagi temenlo itu canggih juga ya.. Liburan tapi masih sempet mikirin makanan sehat.. Hihihi

  5. andinanina
    March 22, 2013

    Dua kalimat terakhir itu nyess banget. Kadang ortu yang bekerja jadi lebih permisif sama anaknya, nurutin apa aja kemauan dan permintaan anaknya. Aku sempet kaya gitu juga, awalnya untuk mengurangi rasa bersalah ke anak karena udah ninggalin seharian. Lama2 nyadar, kok jadi ngga membantu anak belajar ngadepin rasa kecewa dan belajar berjuang untuk dapetin yang diinginkan ya..
    Hehehe.. ilmu parenting nih ngga abis2nya dipelajari ya..🙂

    • fanhar
      March 23, 2013

      iya bener. kalau gue malah bukan cuma krn guilty feeling tapi emang dasar gue doyan belanja juga ahaha.
      tp emang penting banget ngajarin anak buat ngatasin penolakan, kekecewaan atau simply sabar sebelum dapet apa yg dia mau🙂

  6. peachmargarita
    March 27, 2013

    Gaada peer pressure soalnya nek.

    Makanya Louis mau gue masukin sekolah Perancis. Santai, tapi gak berarti jadi ga belajar. Ga dibawa ngoyo, ga perlu udah bisa baca tulis ngitung pas masuk SD, dan komunitasnya kecil jadi mereka deket satu sama lain.

    Kalo di sekolah Indo? Yasalam, mamak2nya kompetitip bener deh. Ga cuma soal anak tp soal penampilan pun!

    Di playgroup Highscope dkt rumah kalo gue lewat, jam 7 pagi mak2 yg antar anaknya udah sasak sanggul hak tinggi ful mekap. Terus main keren2an ini itu, capedeee.

    Di preschool Louis La Maison Bleue yg banyakan anak bulay, mamaknya kebagi 2: yg selebul ga jelas ada beberapa, yg suka kompetitip dan ga jelas. CUEK AJA sama yang ini. Sisanya OK kok, sisanya mamak bulay yang udah berumur di atas 30an dan jemput / antar anak pakean seadanya, no mekap, dan ga usah bawa2 harga diri / keinginan pamer, mrk B aja gitu.

    • fanhar
      March 27, 2013

      Nah kan jadi kayak lingkaran setan kan Met.
      Peer pressure jadi bikin setres, setres jadi bikin peer pressure.

      Tapi gue rasa bukan cuma peer pressure tapi udah kayak tradisi kalau ortu mesti ‘ngeladenin’ anak. Kalau gak, ya guilty feeling sendiri :))

      Kalau soal kompetitip dan gengsian emang di indo juara banget deh..
      Mungkin karena gap-nya jauh banget antara si tajir dan si kere?
      Makanya status itu jadi penting banget…

      Ah gak au ah🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on March 20, 2013 by in motherhood.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: