Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

Kelas Tiga!

Uhuyy.. si neng kunyil udah jadi anak kelas tiga euy..
Sudah besar anak mama… *terharu*

Jadi hari Senin tanggal 3 September kemaren adalah hari pertama masuk sekolah setelah 2 bulan (Juli-Agustus) libur musim panas.
Seperti biasa, menjelang akhir liburan, si neng udah gak sabar pengen balik sekolah lagi. dia sampai menghitung hari.. detik demi detik begitu..

Kesan hari pertama masuk sekolah, katanya bosen..
hihi.. lahhh.. gimana sih belon2 kok udah bosen?
Mungkin emang gitu yah, kalau terlalu excited, giliran hari-H-nya jadi kurang greget. Ada aja yg kurang karena ekpektasi yang tinggi.

Jujur aja saya rada degdegan nih, sama si neng.
Soalnya, katanya kelas 3 itu kelas yang lumayan susah. Trus kebetulan, ibu guru kelas 3 ini terkenal sebagai guru paling galak satu sekolah. Ngeri aja kalau neng gak suka sama ibu guru trus mutung gak mau sekolah.. kan gawat.. haha!
Saya sendiri nggak tau yang mana guru kelas 3 yang sering digosipin apa Jo, mamanya dan adiknya Jo itu (si ibu guru dulu juga ngajar adiknya Jo, makanya semua anggota keluarga tahu kegalakan dia :)).
Padahal saya sering jemput Alyssa sekolah, tapi yah kan guru yang lain banyak, jadi ya saya nggak tau yang mana guru kelas 3,4,5,6.. dsb.

Nah, pas hari Rabu kan saya jemput alyssa di sekolah, tapi saya gak liat ada guru keluar dari kelasnya, makanya saya nanya ama Al yang mana sih ibu gurunya. Setelah heboh berisik nanya..tau-tau AL nyapa seorang wanita pendek, bulet, rambut cepak dengan celana pendek dan kaos oblong garis-garis… “Dag juf lut..”
Kwang kwang… ternyata itu ibu gurunya.. hahahaha…
saya ampe tengsin.. dan kayaknya dia denger pas saya nanya-nanya AL..
langsung dipelototin gitu sayanya.. hiiii ngeri.. hahahaha

Hari Kamis ada pertemuan guru dan orang tua murid (seperti biasa, tiap awal tahun pelajaran pasti ada regardless kelas berapa).
Basically ngejelasin apa aja yang akan dipelajari oleh si anak selama di kelas, apa ekspektasinya, bagaimana penilaiannya.. bla bla bla.
Setiap ortu dapet satu bundel penjelasan kurang lebih 20 lembar A4, dan mesti nyimak 1.5 jam.. hihihi panjang bener.
Intinya pelajarannya dibagi menjadi : matematik, bahasa belanda (baca, nulis, EYD, vocab, public speaking ,dll), world orientation & bahasa prancis.

Yang saya suka, walaupun emang terlihat ‘streng’ (dan si ibu guru pun ngaku kalau dia dijuluki guru paling streng), tapi kayaknya ekspektasinya terhadap anak-anak nggak berlebihan.
PR hanya akan diberikan 3 kali seminggu (senin, selasa dan kamis) plus setiap murid wajib baca buku seminggu sekali dan kasih laporan di hari senin tentang buku cerita yang dia baca.
Itu pun si ibu guru gak ngasih buku yang tebel banget takut anak-anak bosen.
Soal PR pun dia wanti-wanti kalau pengerjaannya gak akan lebih dari 15 -20 menit karena dia nggak mau terlalu membebani anak-anak. Dia bilang, kalau ada anak yang sampai butuh waktu di atas 20 menit bahkan sampai sejam buat ngerjain PR, then something is wrong dan ortu mesti laporan karena artinya ada yang gak beres dan harus dicari solusi bersama (artinya si anak belum nangkep pelajaran dengan baik, jadi si ibu akan menyesuaikan PR dan atau kasih tambahan pelajaran sampai si anak ngerti).

Beda paling nyata dari anak kelas 3 dan anak kelas 1&2 adalah anak kelas 3 diharapkan udah lebih mandiri dalam artian dia harus bisa bikin planning buat belajar sendiri.
contohnya soal baca buku cerita.
Ibu guru nggak peduli kapan mereka mo baca, yang jelas tiap hari senin mereka harus selesai dan kasih laporan.
Jadi terserah apa mereka mo cicil dikit-dikit, atau ngebut pas weekend, pokoknya hari senin, selesai gak selesai dikumpulin!
hahaha.. saya seneng.. biar alyssa belajar tanggung jawab dikit.
saya ama jo juga sepakat nggak mau maksa-maksa al. biarin dia bikin planning sendiri, kalau gak selesai dan diomelin bu guru yo wes… hihihi

satu hal yang berbeda lagi, sekarang mereka diharapkan bekerja dengan tempo yang lebih cepet.
misal, saat mengerjakan pr matematika, nanti di agenda mereka harus kasih tanda lebih besar atau lebih kecil dari ekspektasi waktu yang ditetapkan.
nah, ini tantangan banget deh buat si kunyil.
Al itu kan  santai kayak di pantai kalau kerja. dia paling gak bisa tuh diuber-uber…
plus, dia itu perfeksionis banget. kayak kalau bikin puzzle, gak bisa miring dikit (walaupun bener), yang ada dibongkar lagi dari awal ama dia.. makanya suka menguji kesabaran deh…

Nah barusan, saat dapet PR pertamanya, dia minta diukur waktu pengerjaannya bo!
Dan secara saya mamah lebay, ya udah sekalian dong saya ukur pakai stopwatch… hahahaha!

PR pertama: sukses dikerjain dalam waktu 53 detik (20 soal).
PR kedua, 40 soal.. mulai drama!
Si neng mulai stress, beberapa kali salah, trus minta stop buat istirahat.. terus buntutnya nangis melolong lolong…
Hahahahaaha…
Ribut bener. Yang bilang yang barusan harusnya  waktunya gak  diitung karena bolpen dia belom dijekrekin lah, inilah, itulah.. huaaaa.. mamanya ikut stress.
Saya coba tenangin beberapakali gak bisa karena dia udah histeris.
Sampai akhirnya saya tatap dia dalam dalam sambil pegangin tangannya, lama-lama dia mau dengerin saya.
Saya bilang “Al, gak usah panik, waktu kamu masih banyak sekali…bla bla bla…” akhirnya dia mulai tenang dan mau ngerjain lagi. Saya berdiri di sampingnya sambil menatap stopwatch dan baca bismillah semoga dia bisa tetep tenang dan selesai ngerjain soal tanpa salah. *spannenggggg :)*
gak lama kemudian…. she finally made it! 40 soal matematik dikerjakan dalam waktu 4 menitan (harusnya 15 menit).
fyuuuuhhhhhh… leganya….
hahahaha…emaknya ikut stresss bo!!!

sebenernya gak masalah juga sih  kalau al butuh waktu lebih dr 15 menit atau bahkan sejam sekalipun.
Tapi saya seneng dia bisa ngerjain less than 15 min karena dengan begini dia tambah pede.
dan emang terbukti begitu dia dikasih tahu waktunya, kepercayaan dirinya langsung pulih.
moga-moga setelah ini dia jadi tambah tahan dan bisa kerja dengan baik di bawah tekanan…
aminnn..

selamat kelas tiga ya neng!
Have fun!!!!!!!!!!!

6 comments on “Kelas Tiga!

  1. lulu
    September 11, 2012

    gurunya asyik tuh! dia mendorong anak lebih mandiri yah!

    • fanhar
      September 11, 2012

      iya Lu, emang udah di kurikulumnya juga kayaknya begitu.

  2. diah
    September 13, 2012

    bravo neng al🙂

    • fanhar
      September 15, 2012

      Makasih diah! Akyu syantik dan pinthar kata neng al🙂

  3. inidewi
    September 28, 2012

    Hihihihi… emaknya ikutan spanneng yaa… ini baru PR padahal.. dan ini di belgia, gimana klo neng Al di indonesia yg dihadapkan dengan UAN, UAS, SMNPTN, Nilai min. sekian, harus bla bla bla harus bgini bgituuu..ahh rempong kan di Indo mah.. :((

    • fanhar
      September 28, 2012

      huaaa, iya.. kalau di Indo tuntutan ke anak lebih berat yah.
      belom kala ditanya : kamu rangking berapa. *gubrak*
      apalagi kalau pake les kumon, inggris, mandarin, prancis, melukis.. hihihihi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on September 10, 2012 by in motherhood.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: