Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

Yogyakarta, Part I : Kraton

naik becak di yogya

Saat ‘mudik’ ke Indonesia beberpa waktu yang lalu, saya sempat berkunjung ke Yogyakarta.
Sebenarnya dulu bisa dibilang hampir setiap tahun saya ke sana saat mengunjungi nenek dan kakek yang tinggal tidak jauh dari kota Gudeg ini.
Setelah kurang lebih lima tahun, akhirnya saya bisa mampir sini lagi. Yay!

Lalu apa kabar Yogya sekarang?
Well, penduduknya masih ramah dan super santun.
Malioboro masih super ramai…
Dan, akhirnya saya kesampaian mengunjungi Kraton, Benteng Vredebrug, Taman Pintar dan Taman Lampion

part 1: Kraton
Jujur saja, saya agak malu mengakui kalau selama ini belum pernah ke Kraton.
padahal, seperti sudah saya sebut di atas, dulu saya sering sekali ke Yogya. Tapi ya, belum pernah masuk Keraton.
Makanya, kunjungan kali ini, saya niat banget ke sana.
Kami (saya, Jo dan Alyssa) berangkat (tentunya) naik becak dari hotel di Jl. Dagen ke Kraton, penuh dengan semangat 45.
Tukang becak yang super ramah pun mengajak ngobrol, sampai tiba-tiba dia ngomong
“mbak, bener mau ke kraton? Tapi itu mbak bawa anak kecil..”
“loh, kenapa pak?” saya bertanya, tiba-tiba takut kalau ternyata Kraton tidak memperbolehkan anak kecil untuk masuk (mungkin karena banyak barang antik dan berharga?)
“yo ndak papa mbak, tapi.. Ehmm.. Ini maaf lo ya, mbak saya Cuma ngasih tahu, tapi itu di Kraton kan suka banyak ‘penunggu’nya, kasian nanti anak mbak.. Anak kecil kan bisa ngerasa’in mbak..”
…Tiba-tiba saya merinding…
“eh tapi ini maaf lo mbak, maaf, saya Cuma ngasih tau aja..”
Bapak tukang becak bolak balik minta maaf, tapi masih sambil cerita cerita serem dan wanti wanti “mbak, nanti jangan lama-lama ya di Kraton, benerrrr.. Kesian dedeknya, terutama jangan lama-lama nanti di tempat lukisan Sultan-Sultan ya mbak…
maaf lo ini saya Cuma ngasih tahu aja.. Sekali lagi maaf ya mbak.. maaf”

semangat 45 saya mengunjungi kraton langsung nyungsep, tapi saya memutuskan untuk tetap pergi dan tidak memberi tahu Jo dan Alyssa tentang perbincangan saya dengan si abang becak.
saat memasuki gerbang kraton, saya komat kamit mengucap salam, berdoa sekalligus ‘menyapa para penunggu’, mengucap permisi sambil minta jangan di ganggu.. Hahaha
yah, percaya nggak percaya sih, tapi kalau dikasih tahu begitu kan saya jadi ngeri yah..

anehnya, di dalam kraton, si jo dan alyssa malah paling betah berlama-lama memandangi lukisan lukisan sultan.
Mungkin kalau saya nggak tahu, saya juga bakal begitu. Ta tapi kan..
Saya pun jadi gelisah.. Dan mengajak mereka buru-buru keluar.. Dan mereka GAK MAU!
Saya tambah setres, gimana kalau tiba-tiba lukisannya dadah dadah atau ngedipin mata (macam lukisan-lukisan di Harry Potter).. hiii
Saya langsung kasih kode-kode sama Jo, tapi dia gak ngeh juga.. Huh!
Akhirnya saya tulis message di HP saya trus saya kasih ke bapak suami. Dia baca, dan langsung memutar bola matanya.
tapi untungnya, terlepas apakah dia nggak percaya sama urusan klenik begitu, tapi dia percaya sama istrinya kalau istrinya minta cabut sekarang juga, ya dia cabut.. Hihi
Eh.. Malah Alyssa yang kepingin masuk lagi.. *sigh*

Singkat kata akhirnya kami meninggalkan Kraton dan menuju Taman Pintar.
saya pun lega karena  merasa kami ‘sudah aman’.. Sampai..
Si abang becak cerita lagi kalau dulu dia bawa anaknya ke kraton, dan si anak baik-baik aja, sampai malamnya nangis kejer semalam suntuk dan baru berhenti setelah
di bawa ke dukun..
err.. Saya pun merinding lagi🙂
belum berakhir ternyata.. Hahaha

Nggak lama kami sampai di tujuan selanjutnya..
Nantikan cerita tentang Taman Pintar, Taman Lampion, dan Jejamuran  di post yang lain ya.. * ceritanya bersambung*

Note: Si neng gak papa kok malemnya, dia bobo pules pakai ngorok segala!
Sampai sekarang saya nggak tau apakah cerita si abang becak bener, apa boong atau trik biar nggak lama nungguin kami di Kraton..:)
feeling saya sih dia beneran dan tulus ngasih taunya..
why dont you try it yourself? Hehehe…

3 comments on “Yogyakarta, Part I : Kraton

  1. moisitha
    August 17, 2012

    Wah, diwanti2 yah… heu… Sebenernya kerasa, auranya beda di Keraton *sotoy*. Aku blm pernah bawa si Eneng. Kl Rara pernah, waktu usianya menjelang 6 thn. Syukurlah anakku ngga papa.

    • fanhar
      August 20, 2012

      sebenernya sering denger lah.. itu kan ngetop. tapi kalau dibilangin sesaat sebelum kan jadi kepikiran.. hihihi

  2. Pingback: Yogyakarta, Part II : Taman Pintar «

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on August 17, 2012 by in jalan-jalan.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: