Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

jakarta itu…

* banyak banget restonya.

dengan interior design yg keren2, harga murmer tp kualitas makanan gak selalu ok (walaupun yang top banyak banget juga). trus di setiap resto ada banyaaaaaak banget pegawainya. sampai kadang mereka ngumpul sambil ngobrol seru banget. satu hal yang hampir gak dijumpai di europe di mana di setiap resto paling cuma ada 1-5 pelayan (kadang owner merangkap jd pelayan).
intinya rasio pelayan : meja yg dilayani antara resto di indo dan di belgia beda banget.
jo ampe bingung gmn seorang pemilik resto bisa bayar segitu bnyk pegawai! hahaha
ya mungkin gaji pegawainya beda juga yaa.. :))

trus, kalau pesan makanan di indo cepettttt banget terhidangnya. tapi anehnya suka gak bareng keluarnya. sementara kalau resto di europe, pesanan satu meja biasanya diatur untuk (nyaris) bersamaan keluarnya, jd tiap orang yang semeja bisa makan bareng. kalau di indo kan, kadang nasi dikeluarin duluan, trus 5 menit kemudian baru lauk pauknya. udah keburu dingin atuhhh nasinya mas…

atau kadang pesenan si A keluar duluan dan A makan udah abis baru pesenan B keluar.. jadi gak bisa kompakan deh makannya.

yang lucu kadang kalau pesen appetizer, main course dan dessert, keluarnya gak diatur kayak di europe. jd bisa aja yg keluar main course duluan, atau kayak waktu jo pesen appetizer dan main course di origin, belon kelar dia makan hidangan pembuka, main course nya udah dateng. ahahah kocak!
kalau di belgia gak boleh tuh.
(tiba2 jadi mikir kerjaan pelayan di belgia berat juga ya, udah lebih capek krn mesti layanin byk meja, trus mesti tepat timingnya buat tiap pesanan)…

* (terlalu) sopan
customer service di Indo is the best!
pelayannya sopan sopan banget, malah terkadang, imho, teramat sangat sopan, sampai kelewatan. ahaha.
entahlah, mungkin sayanya aja yang kelewat lama di yurep, di mana orangnya lebih direct dan gak suka basa basi, di mana setiap orang levelnya sama, apakah dia yang melayani atau di layani.

saya ingat, dulu waktu mau dikirim training pertama kali ke denmark, kami dikumpulkan di r. meeting oleh beberapa bos kami yang orang danish asli. satu wejangan mereka yang saya ingat, mereka bilang, jangan kebanyakan senyum/ketawa atau terlalu ramah sama orang danish (yurep pd umumnya). soalnya kl kelewat ramah mereka suka bingung… hahaha!!! yang ada mungkin mereka mikir, ini orang ada maunya/gila/palsu dsb. entahlah..

nah, sekarang… i kindda understand maksud nasehat tsb. saya suka ngerasa keramahan kasir/pelayan toko yang kasih senyum, nunduk dan beberapa mlh membungkuk hormat terasa berlebihan. like putting customers wayyy above them. like they’re lower than me. padahal kan enggak. tapi sayangnya saya sering melihat that it’s the norm here, pelanggan bersikap seenaknya dan memperlakukan pelayan/pegawai toko as if they were their slaves. ya memang pelanggan itu raja, tp bahkan raja pun tetep harus respect sama semua orang kan?
the least you can do is say thank you and treat them with respect!
tapi tetep saya justru ngerasa gak nyaman kalau si mbak/mas sampe bungkuk2 gitu ngasih hormat.
kalau ada si neng, dia malah ikut ikut nunduk nunduk.. kocak liatnya.
bagus dia gak langsung cium tangan mbaknya.. haha🙂

* kebanyakan orang jakarta gk sabaran

waktu saya pertama kali pindah ke belgia, saya masih membawa jiwa preman saya. waspada. cepat. sigap. senggol bacok!!!

tapi ternyata 8 tahun lebih tinggal di belgia melunturkan sedikit “kedinamisan “saya.
saya terbiasa dengan hidup santai ala yurep. di mana orangnya sabar sabar dan suka mengalah..

seperti yang saya bilang di atas, menunggu makanan di resto pun lebih lama di belgia dari pada di jakarta. dan gak ada yang protes !!

saat mengantri, tidak perlu siap sikut untuk menyikut orang yang berusaha menyelak antrean. tidak perlu juga dempet dempet kayak orang pacaran.
soalnya kalau di belgia, biasanya kita antri jauh2, misal saat membayar di kasir. untuk kasih privacy orang di depannya. kalaupun antrian tidak berurutan, para pengantre akan saling bertanya “eh tadi siapa duluan ya?” hihi
di jalan raya pun begitu. gak usah takut gak dikasih jalan… orangnya baek baek…
pun gak banyak terdengar klakson, karena orangnya sabar sabar nungguin sampai kamu jalan..

* modern
jangan pikir indonesia kalah modern di banding yurep yah.
banyak tempat di indo yang lebih urban dibanding eropa…
juga lebih mewah dan mentereng..

* banyak manusia kreatif, tough dan survivors!
hidup di jakarta itu tough!! makanya orang indo itu jadi terpacu untuk kreatif dan tough. gak kayak orang yurep yang, imho, mostly manja…ahaha!
salut lah untuk jakartan dan indonesian!!

* lebih mudah untuk bersyukur
masih nyambung ama poin di atas, hidup di indo itu kita lebih sering diingatkan atau teringat untuk bersyukur.
mungkin karena di belgia jarang ngeliat orang yang ‘susah’ jadi buat saya yang ilmu bersyukurnya masih cetek ini, yang masih butuh ‘ditampar’ buat bersyukur… Saya jd lebih banyak berkeluh kesah kalau di belgia.. hahaha.

tapi memang, di jkt/indo.. hidup terasa lebih “seimbang”. sebelum berangkat “gaul” di mall mentereng, lewat pasar yang kumuh, liat pengemis… semua itu “mengingatkan” saya bahwa masih banyak yang harus saya syukuri.
terlepas dr itu, peer saya adalah untuk tetep selalu bersyukur anytime anywhere tanpa harus liat orang susah dulu ;))

ya sut deh, itu dulu. kapan2 disambung lagi..
bukan maksudnya banding bandingin indonesia dengan belgia tapi ya seru aja ngebahas bedanya.
masing masing punya keunikan sendiri🙂
both are my home!

20120723-005429.jpg

4 comments on “jakarta itu…

  1. Ivo
    July 25, 2012

    Eh ngomong2 customer service, jadi inget pas pertama pindah ke Jepang, bingung aja gitu, kok gitu banget sopannya. Masa pas lagi beli sepatu, dan minta cariin nomer yang pas, itu pelayan toko ngambilin seaptunya pake acara lari2 kecil gitu, trus pas balik bungkuk2 sambil bilang ‘sorry to make you wait (pake bahasa Jepang yang super polite yang kadang2 bikin gue susah ngertiinnya)’, belum lagi adat kalo ngasih karu kredit/uang kembalian balik selalu pake dua tangan, dll dll, bikin ga enak ati pas belanja saking sopannya ini orang2 hahahah. Dan setelah beberapa taun tinggal di Jepang, pas pergi dan belanja di Galeries Lafayette di Paris, dan nanya ‘can I try this white blouse?’ itu pelayan cuma jawab: ‘no’ sambil liat kita aja enggak, eh, bawaannya kesel dan pengen ngegaplok itu orang, haha… Jadi serba salah, maunya gue apa sih? hahahahah

    • fanhar
      July 27, 2012

      haha.. iya betul. kalau gue maunya sih ramah standar aja. gak usah berlebihan kayak memohon mohon gitu. hihi

  2. otty
    July 27, 2012

    Soalnya di sini kan sebetulnya ga ada kebiasaan appetizer – main course – dessert… Itu cuma ada di menu bule, jadi kayaknya emang ngeluarinnya belum diatur dengan segenap jiwa gitu. Lagian gue suka hajar bleh, kadang gue minta dessertnya dikeluarin duluan!!😀

    Gue pernah ngalamin di resto “fine dining” di Surabaya. Ya gitu deh keluarnya satu2 dan emang lamaa… Apalagi kita datengnya banyakan (acara kantor) jadi mungkin mereka butuh waktu lama untuk mastiin pesenan tiap orang keluar bareng. Eh ini si orang2 Jawa pada ngomel dong, sementara orang2 Yurop pada bingung liat kita ngomel. Mereka bilang kalo makan di Yurop ya begini, lama dan dinikmati sambil ngobrol santai. Pembelaan kita: perut Jawa mana bisa sabar kalo udah laper dan yang keluar baru pumpkin soup, ya kan? Hahaha…

    • fanhar
      July 27, 2012

      gue masih ngerti ty kalau yg beda budaya tapi kalau nasi nya ama lauknya beda lama harusnya itu bisa di improved atau paling gak pesanan satu meja keluar bareng. tapi emang pengelolaan resto di sini beda sih, SDMnya juga beda harganya jg beda.
      mungkin krn di sini gampang banget bula resto dan semua orang bisa buka resto.. prioritasnya pun beda kayaknya.. yang penting tempatnya keren dan hitzzz. justru yang ‘warung’ biasa aja malah lebih enyakkk kadang2. apa emang gue selera ndeso ya?? :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on July 22, 2012 by in In Belgium, jalan-jalan, thinking.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: