Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

Health Facilities in Belgium

… Katanya sih, among the best in Europe. Entah bener entah salah.
Anyway, i’m not an expert, so apa yg saya tulis di sini berdasarkan pengetahuan/pengalaman pribadi ajah, cuma buat share.
Kalau ada yg salah..Yah maap lahir batin yahhh… *salaman*

huisart
Atau kalau diterjemahkan bebas artinya ‘dokter rumah’. Maksudnya di sini, dokter umum yang nanganin kesehatan kamu secara keseluruhan. Jadi biasanya, setiap orang di sini di’pegang’ oleh satu dokter umum yg punya file kesehatan kamu dengan lengkap. Kalau kamu butuh spesialis, huisart ini yg akan kasih rujukan. Bisa juga sih kamu pergi ke dokter lain atau spesialis lain, tapi biasanya mereka akan kirim surat buat si huisart ini.. Untuk pastiin supaya data kamu terupdate dengan baik.
Biaya ke huisart ini sekitar 26-30 euro sekali datang yg harus kamu bayar langsung ke si dokter. Tapiii.. Nanti kamu dapat secari kertas form hijau untuk social security…

Social security
Atau disini suka di sebut ‘ziekenkas’
Jadi tiap tahun, saya dan jo bayar keanggotaan, kalau gak salah @25 eur/person/tahun.
Ziekenkas ini punya banyak program /fasilitas gitu tapi saya gak paham apa aja.
Satu contohnya, mereka nawarin jasa baby sitter, perawatan di rumah buat manula/orang sakit, dsb. Oya, buat pasangan yang baru punya bayi, mereka juga kasih hadiah. Biasanya dapet stroler, highchair, car seat, dsb dalam,satu paket.
Nah, mereka juga ngegganti sebagian dari biaya yang kita keluarin saat ke dokter seperti yang saya ceritain di atas tadi. Jadi lumayan banget. Jatuhnya fasilitas kesehatan di sini jadi muraaaaah banget… Terjangkau lahhh
Yang berasa banget kalau ke dokter gigi. Emang sih pas bayar ke dokter giginya berasa jleb, langsung miskin. Tapi begitu ke social security ini, langsung dapet gantinya.. Hihi

Rumah Sakit
Selama saya di belgia, belum pernah sekalipun saya keluar uang DI rumah sakit.
Yah kecuali kalau kita mampir beli majalah sama aqua di kantinnya yah.. Hihi
Tapi bener, dulu abis ngelahirin di sini, kita pulang langsung slonong boy aja. Gak ada gitu urusan ‘administrasi’ segala…
Baru beberapa minggu kemudian, tagihannya di kirim ke rumah. (gak takut alamat palsu yah mereka?)
Kalau gak salah, waktu ngelahirin dulu, saya cuma di suruh bayar 99 euro. Itupun yang sepuluh eur berupa tagihan toiletteries bayi yang nilainya 30-40 an euro…
Mursida kan?
Tapi yah gitu, karena fasilitas di sini harus terjangkau semua kalangan dan mostly disubsidi pemerentah, jadinya gak ada fasilitas yang mewah meriah ala di indonesia.
Bukan berarti jelek yah.. Tapi ya gitu. Standard. Adequate. Seperlunya. Gak ada gitu kamar VVIP atau suite room ala rs rs mentereng di indo.
Di belgia masih mending, kamu bisa pilih mo kamar kelas 1 atau 2.. Kalau di belanda malah gak boleh.. Kemaren pas jo sakit, dia dimasukin di kamar yg isinya 4 orang. Tp walaupun begitu, bukan kelas kambing juga sih. Kamarnya besar dan masing masing punya space yg luas dan tv pribadi.
Secukupnya. Gak berlebihan.
(lagian gimana juga minta berlebihan secara gak bayar juga boooo)

Asuransi kesehatan
Secara most people udah di covered sama social security, jadi asuransi kesehatan swasta di sini kayaknya juga gak heboh heboh banget.
Saya, jo dan al juga ada sih secara dapet dari perusahaan tempat saya kerja.
Fungsinya paling cuma, kalau harus di rawat di RS kita bisa dapet kamar kelas satu instead of kelas dua. Gitu aja.
Seandainya gak punya pun gak papa karena yang basicnya bakal di bayar sama social security.

Kind n gezin
Semacam posyandu. Dulu, pas baru ngelahirin, ada perawat yang dateng ke apartemen beberapa kali. Intinya ngecek kesehatan si ibu dan si bayi. Bahkan buka jahitan pun di apartemen.. Hihi.
Trus selain perawat, ada juga.. Hmmm apa ya.. Konsultan? Duhhh gak tau apa namanya, tapi ibu ibu dari posyandu yang juga ngecek dan bisa diajak diskusi soal perawatan dan pengasuhan bayi, laktasi, dsb. Dateng ke rumah juga.. Kalau gak salah 7 kali… Sampai jadwalnya kita ke posyandu sendiri sebulan sekali.
Di posyandu, babynya ditimbang diukur, terus kita diskusi ama konsulen disatu ruangan khusus, terus di ruangan satunya ada dokter yang periksa dan kasih imunisasi. Semua gratis, tis tis.
Posyandu ini kalau gak salah sampai 2,5 tahun (umur anak mulai boleh masuk tk), habis itu posyandu memantau via sekolah setahun sekali (kalau gak salah)
*ini postingan bener bener keterlaluan deh… Bnyak banget ‘kalaugaksalah’nya’ hihihi*

Saya sih merasa bersyukur banget bisa menikmati semua fasilitas yang ditawarkan pemerintah Belgia ini. Bahkan saya sering mimpi, semoga suatu hari Indonesia juga bisa memberikan kemudahan yang sama buat warga negaranya. Hell, bukan cuma indo doang tapi semua negara di muka bumi ini. Soalnya, kesehatan itukan hak hakiki manusia yah?
Bukan cuma orang yang berduit aja yang bisa nikmatin fasilitas kesehatan…

Memang, ada beberapa anggapan kalau di negara sosialis begini, yg fasilitas kesehatannya cenderung gratis, ditakutkan standar kesehatannya jadi terkompromi.
Maksudnya untuk menekan biaya, maka dokter akan sulit menyetujui prosedur prosedur yang diperkirakan menelan biaya besar. Misal, skip some necessary tests to avoid extra costs.
Tp saya gak pernah ngalamin ini di sini. Kalau dokter pikir saya harus di usg, yah di usg lah saya.
Justru sebaliknya, saat masih di indo, saya ngerasa suka disuruh ngikutin test just so i pay more. Mungkin RS udah beli alatnya mahal mahal, kan sayang kalau gak kepake.Eh, maap.. Kok ini jadi suuzon. Ntar dituntut lagi.. 🙂

Satu hal yang menurut saya melegakan, di sini, karena sistemnya jauh dari matre, kita yakin kita bakal dapat pelayanan dengan baik.
Misal ada apa apa di jalan *knockingonwood* trus kita pingsan trus dibawa ke rs.. Pasti langsung ditanganin. Gak bakalan disuruh bayar DP dulu… Hiks.
Saya pernah pengalaman soalnya, dulu di indo, anter temen ke UGD… Eh disuruh bayar duluuu… Huhuhu… Padahal temen saya itu udah jerit jerit kesakitan.
Untung saya bawa duit kala itu… Coba kalau gak…

Nah makanya, walaupun sistem kesehatan di belgia ini gak sempurna, tapi paling gak jauuuuh lebih manusiawi dari di indo.
Semoga, indonesia bisa belajar dan mengaca ke sini (atau bahkan ke negara lain yang punya sistem yg lebih bagus)…
Aminnn.

8 comments on “Health Facilities in Belgium

  1. desi
    February 29, 2012

    iih enak banget ya disana.. semua bisa dapet pelayanan kesehatan..
    kalo diindo mah udah ga aneh lagi, kalo denger2 berita orang yang ga mampu ga bakalan di layanin samsek. Kalo pun dilayanin harus pake kartu… apa sih namanya..kayak keterangan kalo dia warga ga mampu dari rt rw setempat gituh. Dan kabarnya ngurus surat keterangan itu pun susyaaah juga.
    Hmm… seandainya aja, kalo diindo ga ada yang korupsi….*serius amat yak gw.. hehehe*

    • fanhar
      March 2, 2012

      iyaaa.. sedih yahh..
      aku sering bilang sama suami, kalau tinggal di indonesia harus tajir abis deh.. biar kesehatan dan pendidikan terjamin. huhuh

  2. chavalene
    February 29, 2012

    take meeeee take me to Belgie ahahahahhahaha

  3. meiza
    March 3, 2012

    Amiiinnnnn… wahai pemerintah indonesia… sering2 studi banding kesehatan sosial ke belgia sanaaaaa.. tapi.. kalo ga ada tv di kamar rmh sakit berasa kurang yaa.. heheh.. apalagi kamar mandi di dalem..wajib juga.. kalo disamaratain emmm ammm emmmm

    • fanhar
      March 3, 2012

      Yakin, mo nyuruh orang DPR studi banding ke sini??? Heheheh… Iya moga2 indo nanti juga bisa kasih pendidikan dan fasilitas kesehatan gretonng yahhh :p

  4. peachmargarita
    March 7, 2012

    Bener, gue inget dulu pas gue kuliah di Jerman, bayar 47 Euro per bulan buat asuransi, Techniker Krankenkasse namanya. Tapi dengan segitu doank gue bisa dapat perawatan dari psikolog, dentist, dllsb yg total2 mencapai lebih dari 5 ribu Euro…karena waktu itu gue sempet diabetes dan didiagnosa depresi (Meski gue kagak depresi, sumpraaa, gak depresi!! Beneran!!).

    Terus waktu suami gue (waktu itu pacar) sakit dan harus dirawat inap juga ga bayar apapun krn dia juga gajinya udah dipotong asuransi. Kita cuma harus bayar 10 Euro stiap 3 bulan kaya abonemen per dokter.

    Tapi emang ga enaknya, salah satunya, kita ga bisa ganti2 dokter seenak jidatnya sihh, aga susah juga ya kalo ga cocok ama dokternya. Dan dokter di Jerman disesuaikan area; kalo tinggal di Pondok Cabe misalnya ya gaboleh ke dokter yg di Pondok Indah. RS juga sama.

    Gue sih ga kebayang Indonesia bisa kaya gitu, seribu tahun lagi kali ya. Indonesia belum siap. Dan Indonesia terlalu besar. Kalo negara kebangetan gedenya, susah nerapin ini.

    Look at France; kebanyakan nanggung biaya2 Securite Sociale dan skrg lagi krisis, semakin banyak org yg memanfaatkan fasilitas2 spt ini meski sebenarnya mereka ga berhak. Trus jadi serbasalah; krn org banyak yg protes berhubung sektor medis menelan biaya banyak sekali sementara pemasukan ga ada. France kan jauh lebih besar dari Belgia. Sama halnya kaya Jerman. They ended free university karena banyak yg abuse / memanfaatkan sistem2 tsb.

    I think the system can work good in countries like Singapore, Malaysia, Brunei, Thailand yg penduduknya dikit, tapi kalo di Indonesia belum bisa….beluuummm🙂

    Kalo Indonesia udah terdidik dan maju pemikiran dan mindset penduduknya seperti di Belgia, Belanda baru deh bisa diterapkan spt ini.

    Btw, di Jakarta, you get what you pay for, sedih ya memang tapi begitulah adanya. Pas gue kemaren melahirkan di RSPI yg keluar duit emang banyak bgt (huhuhu bisa dipake beli tiket ke Eropa buat berlima) tapi emang pelayanannya jempol. Giliran sodara gue kesian bgt dia melahirkan dgn biaya terbatas, ya gitu deh dokternya jg asal2an banget (bukan di RSPI).

    • fanhar
      March 9, 2012

      nah iya emang benerrr.. kalau di indo itu kudu tajirrr setajir tajirnya umat.
      kalau nggak mah sedih ceu..
      hihi.. ini belon ngomongin pendidikan yak..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on February 28, 2012 by in In Belgium.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: