Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

Terbintit

Saya tuh, sering banget bintitan.
Nggak elit banget yah, penyakitnya?

Nah, akhir Agustus kemaren, pas di Jekardaaah, saya pun terserang bintitan.
Asli, menyeramkan deh. Gedeeee gitu.
Tapi 2-3 hari, ilang sih..
Seperti biasanya.

Eh tapi,
Ternyata kali ini, biar mataku sudah tak meradang lagi, bengkaknya masih nyisa.
Sedikit sih, gak ganggu. Dari jauhpun gak keliatan.
Apalagi karena saya pake kaca mata, nggak ada juga yang ngeh sama mata saya yang (rada) bengkak sebelah.

Setelah balik ke Belgia, seminggu, dua minggu.. eh kok bengkaknya gak ilang-ilang yah?
Sayapun berkonsultasi sama Jo. Dia nyuruh saya ke dokter.
Tapi kali ini saya males.
Lagian saya pikir, paling bentar lagi ilang. Kebiasaan banget tuh, saya pergi ke dokter, belon sempat nebus obatnya, penyakitnya udah ilang duluan.. hihihi mungkin efek sugesti atau emang sebenernya penyakitnya bisa ilang sendiri.
Nah, makanya kali ini saya gak mau ke dokter. Paling bentar lagi bintitnya ilang, pikir saya.

Tunggu punya tunggu, itu bengkak masih aja ngendon di mata. Mungkin betah. Atau udah ngerasa cs sama saya. Entahlah.
Kadang-kadang suka berasa gatel sih, tapi yah masih skala gatel yang wajar.
Dan saya masih aja tetep males ke dokter. Ada aja alesannya. Yang gak ada waktu lah *sok sibuk, cuih!*, yang males ngantri lah, bla bla bla

Sebulan lebih terlewati, dan mata saya masih ‘konde-an’. Akhirnya saya nyerah dan ke dokter mata juga semalem.
Hasilnya, ternyata emang mata saya masih infeksi, hiks.
Dokter ‘memarahi’ saya yang nunggu kelamaan. Katanya, karena infeksinya udah lama, sembuhnya juga bakal lama. 2 mingguan lah. Dan saya harus ngolesin salep antibiotik 4 kali sehari di mata saya.
Karena mata saya udah nggak meradang lagi, jadi kerja salepnya juga lebih lambat. Oh, begitu. apa perlu saya kucek-kucek mata saya sampai radang lagi biar ‘penerimaan’ obatnya lebih cepet, dok? Hihihi

Oke, lesson learned.
Selama ini saya dan jo orangnya paling rajin ke dokter.
Biar kadang udah tau cuma batpil biasa doang, tetep ke dokter untuk memastikan kalau emang iya beneran batpil doang. Terkadang, saya juga udah nebak, obat yang bakal dikasih apaan, dan biasanya obatnya juga udah ada di rumah… hehe
Tapi kali ini, gara-gara sok-sokan ‘bertahan’ gak ke dokter, malah penyakitnya bakal lama sembuhnya.
Padahal sebenernya kalau di pikir, di Belgia itu biaya ke dokter dan obat gak mahal-mahal banget. Dokternya pun, kadang gak ngasih obat, cuma nyuruh istirahat aja atau makan painkiller biasa yg ada di rumah kalau misalnya kita gak nahan sama sakitnya. Jadi gak perlu terlalu takut di ‘abuse’ sama obat-obatan atau antibiotik gak guna.
Intinya, gak ada salahnya ke dokter buat ngecek apa penyakitnya bener gak separah yang dibayangin.
You never know.

Again, lesson learned.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on October 1, 2011 by in bla bla bla.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: