Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

Financial Planner 2



image is taken from editmycloset. wordpress. com



Inget postingan saya tentang financial planner  di sini?
Nah, sekarang saya mau berbagi beberapa kebijakan saya dalam hal mengatur keuangan pribadi.
Tapi seperti biasa, ya saya gak tanggung jawab yah sama teori-teori ini.. hihi
Dan seperti semua hal di dunia yang punya segala konsekuensi, begitu juga tips-tips di bawah ini, semua ada sisi positif (+++) dan negatifnya (—)

Siap?

* Menggunakan uang cash
+++ Saya mendapati bahwa saya bakal lebih hati-hati dalam mengeluarkan uang saat saya membayarnya secara kontan. Saat kita menyerahkan uang untuk membayar, kita ngelihat  dengan jelas perpindahan si uang dari tangan kita ke tangan orang lain, kita juga secara nyata ngeliat uang berkurang di dompet kita (kalau gak salah sisi psikologis ini juga pernah dibahas di Oprah deh). Bikin budget juga jadi lebih jelas dan gampang.
Contoh, saat saya niat mau pergi shopping, saya ambil uang dulu di ATM sejumlah uang yang mau saya belanjakan hari itu. Begitu saya melihat kalau uang di dompet habis, itu saatnya saya tahu kalau saya harus pulang. I reached my limit. Beda kalau misalnya saya melakukan transaksi dengan credit card atau debit card, saya cenderung suka ‘melupakan’ beberapa transaksi. Dikira masih belanja sedikit, padahal udah bocor kemana-mana… sampai rumah dan liat jumlah tagihan, langsung gigit jari.
— Negatifnya, saat uang udah abis dan menemukan beberapa barang yang kereen banget-i-cant-live-without.. wah itu rasanya mo garuk-garul aspal.. atau, karena uang abisss biss biss.. gak ada ongkos buat pulang atau mampir makan dulu.. tinggal ngesot kelaperan deh ambil manyun :))
— Another negative side: kalau kamu rada-rada shopaholic kayak saya, biasanya gak bakal mo pulang kalau ‘duit jatah’ belon abis. Bahkan seandainya gak ada barang lucu untuk dibeli sekalipun. Akhirnya malah end up beli barang ga lucu dan gak guna.. demi agar supaya untuk menghabiskan duit.. hihi

* Hitung biaya pertahun
+++ Saya tuh orangnya hobi banget beli barang kecil mekritil murah meriah gak jelas. Ujung-ujungnya, akhir bulan saya bingung kok duit abis padahal perasaan gak beli apa-apa? Begitu dihitung-hitung, baru deh ketauan kalau biaya beli majalah, permen, kopi, croissant, aqua, cemilan ama sebulan itu ternyata kalau dijumlahin bisa buat beli sepatu! Akhsss.. seperti biasa penyesalan selalu datang belakangan. Akhirnya saya dapat resep jitu (dari suami bule tercintah.) untuk menghitung pengeluaran setahun. Misal, saya kepingin beli majalah mingguan  yang harganya 3 eur. Murah sih, tapi coba hitung berapa biaya yang harus saya keluarkan untuk satu tahun? Eur 156 saudara-saudara! Udah dapet tuh beli sepatu boots, ya kan ya kan ya kan?
— Siap-siap dibilang pelit karena gak mau ngeluarin duit untuk barang-barang yang ‘murah’

* Uang Jajan
+++ Kami punya budget yang tidak selalu kami patuhi. Gak usah dibahas detil, lah yah.. tapi pasti ada pos-posnya. Jadi setiap gajian, saya ama Jo udah setor ke masing-masing ‘amplop’, nah sisanya adalah ‘duit jajan’ kami. Duit jajan saya, saya simpan di current account saya, terserah mau buat apa.
Dengan punya jatah uang jajan begini, saya jadi tentrem karena tahu kalau semua pos tabungan, inpestasi dan hal-hal yang pokok udah terpenuhi, tapi saya masih bisa sedikit ‘menikmati hidup’, which is very important. Balance itu perlu loh, jadi gak stres kerja terus tapi sesekali juga harus menikmati hasilnya *alesanbanget*
— Nah, karena saya kadang suka terlalu menikmati hidup dan berprinsip, duit jatah harus diabisin (kan disiplin.. hehe) pernah suatu hari..-ehm, belum-belum udah malu certanya-
jadi waktu itu akhir bulan, dan saya mo ambil duit di ATM, eh kok uang jajan saya masih banyak sodara-sodara… widiiiihh padahal bentar lagi gajian.. saya langsung kesenangan dan nyaris joget-joget sinchan di ATM. Langsung itu duit ‘sisa’ saya ambil semua… trus BELANJA! hahaha senang..
Eh… beberapa hari sesudahnya, saya liat kok duit tabungan saya MINUS banyak banget.. (current account saya bisa minus).. dan akhirnya saya baru nyadar kalau.. saat saya pikir duit jajan masih banyak, sebenernya saat itu udah minus.. trus saya ambil semua, jadi minusnya DOBEL! ihhh bete gak sihh.. hihihi
Si kang mas bule langsung ketawa sampai guling-guling di lantai ngetawain kedodolan istrinya.. syebelll…
sekarang dia kalau liat saya mo ambil duit di ATM langsung ngomong ‘Ati-ati.. liat dulu min atau plus.. hehehe’

* Batas Atas
+++ Seperti yang saya pernah bilang di sini, saya menerapkan prinsip kalau saya cuma mau belanja satu fashion item yang harganya gak lebih dari 1 persen tabungan saya.
So far sih, saya masih kuat ngejalaninya plus terbukti emang lumayan bikin saya irit dan gak tergoda barang-barang diluar jangkauan.
— Jeleknya teori ini, dia cuma  ngebatasin saya dari beli SATU item barang FASHION, tapi kalau saya beli 10 barang, ya berarti budgetnya boleh nambah.
Sebagai contoh, saya pernah nakssssssirrr banget sama satu tas, let’s call it the burb-bag. Tapi harganya diatas plafon harga yang udah saya tetapin sesuai prinsip di atas. Ya udah, saya gak beli. Eh…. kemimpi-mimpi lohhhh… Dan sebagai gantinya, saya malah jadi kayak terobsesi gitu beli tas dan akhirnya malah beli 3 tas pada bulan yang sama, yang walaupun harga sebijinya terhitun masih dibawah 1 persen tabungan saya, tapi kalau dikali 3 pada akhirnya tetep  ngehabisin duit nyaris sama daripada kalau saya beli SATU burb-bag. Errr… *jedutinpalaketembok*

* Set your goal
+++ Bikin patokan yang masuk akal dan ‘doable’. Misal, dalam tiga bulan mendatang, jumlah tabungan/investasi kamu harus nambah sejumlah X. Nah, kalau goal kamu tercapai, bolehlah kasih hadiah buat diri sendiri atas ‘prestasi’ yang sudah diraih..
— Negatifnya, kalau harga kadonya >= X. Hihihihi!!!

Ah udah dulu ah,
Sekian dan terimakasih.
Jangan lupa laporan kalau – kalau berhasil (atau tidak berhasil) menerapkan tips-tips di atas🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on September 26, 2011 by in bla bla bla.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: