Four Seasons In Belgium

by fanny hartanti

Dari Mana Datangnya Bayi ?

Sebenarnya sudah sejak lama kami mengajarkan si neng tentang ‘darimana bayi berasal’. Saya dan mas Jo sudah sepakat untuk memberitahu dengan ‘baik dan benar’, tanpa berbohong macam ‘baby dikirim oleh sang bangau’ dsb. Tentunya disesuaikan dengan umur si neng. Dulu banget, kita bilang baby lahir dari perut mama, dan dia sudah puas dengan penjelasan itu. Ketika dia beranjak dewasa (tssahh..) dia juga tahu kalau baby berasal dari ‘benih papa yang bertemu dengan telur mama dan berkembang menjadi bayi dalam perut mama’. So far so good. Cukup ilmiah, without having to explain all the gory details.
Sampai disuatu hari yang cerah di weekend kemarin, tiba-tiba Alyssa datang ke saya dan memohon
“Mama, berjanjilah kalau kamu tidak akan minum- pil-yang bikin sakit perut lagi”
Huh?
Usut punya usut, ternyata Al habis ngobrol sama papa dan dia minta adik dan somehow percakapan beralih menjadi ‘bagaimana caranya mama bisa punya adik bayi di perut’.
Dan Jo, karena bingung, menjawab ‘then mama should stop taking pills so she’ll get pregnant’.
“Pill apa?” tanya Alyssa..” ooh I know.. pill yang yang bikin sakit perut itu yah?”
Makanya dia langsung lari ke saya dan meminta saya untuk stop minum pil-yang-bikin-sakit-perut itu.
(Kenapa Alyssa familiar dengan istilah pil? Karena suatu hari Alyssa mulai belajar tentang kematian, dan dia ketakutan mama papa akan mati sampai sedih banget so Papa bilang kita gak akan mati karena kita minum pil ajaib yang akan bikin kita sehat selalu dan gak bakal bisa mati)
Anyhow, akhirnya saya berjanji untuk gak minum pil-yang-bikin-sakit-perut karena saya emang gak pernah minum pil, saya kan pake spiral. Hihihi J
Sorenya saya cerita soal ini ke ipar saya, terus dia bilang dia baca buku tentang pendidikan s*ks untuk anak 4-7 tahun yang menyarankan untuk bicara blak-blakan soal proses inseminasi ‘including all the gory details’. Bahkan buku itu juga memuat gambar-gambar karikatur ‘adegan ranjang’ untuk ditunjukin ke anak. Hmm, saya nggak kepingin segamblang itu tapi saya setuju kalau saya harus ngejelasin sejelas-jelasnya sama Alyssa, (kalau dia nanya!).  Lagian saya nggak mau menjadikan s*ks (atau apapun) sebagai bahasan yang tabu. Saya mau dia bisa berdiskusi tentang apa saja ke kami, dengan nyaman.
Jadi malam itu, sehabis baca buku sebelum tidur, saya ajak Al ngobrol-ngobrol, untuk meluruskan pendapat ‘bayi lahir karena mama tidak minum pil-yang-bikin-sakit-perut’.
M: Al, kamu tahu kan darimana datangnya bayi?
A: Tau! Dari benih papa ketemu telur trus jadi bayi di perut mama *mukasoktau*
M: pinter! *lega* jadi bukan karena minum pil yah, walaupun pil bisa mempengaruhi juga sihh..
Tiba-tiba al motong
A: Tapi mama, benih papa adanya di mana?
M: Err.. *mulai pusing* di ti2tnya
A: ooh.. trus gimana caranya benih dari papa bisa ketemu telur mama
M: *oh no* Err..
A: Oh aku tau! *kebiasaan ini anak suka nyamber dan bikin kesimpulan aneh* Mama mesti makan ti2t papa jadi ti2tnya harus dimasukin kemulut
M : Enggak gitu …
A: oh, kalau gitu.. lewat hidung?
M: Nggak..
A: kuping?
M: *geleng*
A: Lewat mana dooong?  *mulaikesel* udel?
M: *panik, lah kok jadi ngaco?* Errr.. pannggil papa gih dibawah, ntar mama jelasin bareng papa *cari bala bantuan*
Akhirnya papa dateng dan kita ngejelasin proses pembuatan bayi. Saya ngejelasin, Jo Cuma ngangguk-angguk sambil menimpali. Saya juga nambahin kalau ‘ini rahasia’, belum tentu semua temen Alyssa tahu jadi sebaiknya Alyssa nggak ngebahas dengan  temen2nya Juga bahwa proses ini hanya boleh dilakukan orang yang sudah menikah bla bla bla..
But she wasn’t even listening anymore. Bahkan mukanya lempeng aja malah cekikian pas dikasih tahu kalau titi2t mesti ketemu ms.vejejay in the process. Yang ada dia malah nyamber?
A: Kok papa bisa punya benih? Gimana caranya?
M: Ya bisa dong. It’s a fact. Laki-laki punya benih, perempuan punya telur. Sama seperti fakta setiap manusia punya darah dan tubuhnya mengandung air.
A: Aku bisa liat benih papa nggak? Bisa aku tarik nggak?
M: Ya jangan dong!
A: Papa masih punya benih?
Papa: Iya dong, buat bikin 100 adik perempuan untuk kamu juga masih cukup *jumawa*
Ya ampuunn.. pusiiing dehhh.. hihi
Malamnya saya ngobrol ama Jo, kenapa kita gak boong aja yah.. hihi. Perasaan jaman dulu kita diboongin juga gapapa. Baik-baik aja.. kenapa ortu sekarang disaranin untuk jujur?
Jujur itu susah, Jendral!!
Haha.
Tapi kita seneng sih, udah ngejelasin ke Al. Let’s hope dia gak bakal sotoy ‘mengajari’ teman-temannya tentang darimana datangnya bayi. Yang ada ntar kita dimusuhin mama-papa lain dan dipanggil ngadep guru disekolah lagi.. hihihi J

6 comments on “Dari Mana Datangnya Bayi ?

  1. Meta
    May 10, 2011

    Oh Tuhaaan, aku tidak tahu apakah aku siap menjelaskannya sama Nara. Sekarang dia juga taunya leandra lahir dari perut gw. Dan masih puas dengan jawaban itu, for I don't know how much longer. Nanti Nara suruh tanya Alyssa aja deh klo nanya2 lebih lanjut…kan alyssa udah paham benerrr, hihi

  2. Astrid
    May 11, 2011

    This is just too cute! (berhubung belom ngalamin jadi masih bisa ketawa2). kalo sampe dipanggil guru ke sekolah cerita2 ya fan! huahahaha

  3. sidta
    May 11, 2011

    ya ampun ..masih ada tugas kaya begini yak pas Asa udah gede nanti.minta tolong tante eropah aja deh nanti😛

  4. fanny
    May 11, 2011

    Meta, AStrid, Sidta,Nahlo nahlo.. peer gue udah selese, kalian belon yah.. hihiSebenernya setelah dipikir2, kitanya aja sebagai ortu yang suka risih, anaknya lempeng2 aja tuh! Terbukti si AL mukanya lurus trus cekikan as if gue abis ngajarin dia cara ngupil pake jempol kaki! Abis gitu dia langsung beralih ke pertanyaan lain, dan sekarang pun gue curiga dia udah lupa tuh sama semua teori itu.. (or at least nggak mikirin)hehe

  5. otty
    May 16, 2011

    Semoga oh semoga, Nara lebih berminat sama makanan dan ga berminat nanya2 ginian ke gue di umur balita!

  6. Fanny
    May 16, 2011

    Otty, padahal dulu gue ama jo udah bertekad untuk menjawab 'sana tanya oma aja!' hihi.. secara omanya guru TK udah fasih ngajarin yang beginian :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on May 9, 2011 by in motherhood.

Archives

Enter your email address to follow this blog and receive notifications of new posts by email.

%d bloggers like this: